Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Solusi Rusuh Sepak Bola, Beri Saham Klub Suporter, Sense of Belonging

2 Oktober 2022   13:13 Diperbarui: 2 Oktober 2022   13:29 394 41 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Rusuh sepak bola Stadion Kanjuruhan Kepanjen, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Sumber: PosKupang.Com

Penonton hobies sudah minim ikut menonton di stadion, trauma rusuh. Maka tiket suporter menjadi pemasukan utama panitia pelaksana, keuntungan terbesar dari industri sepak bola dari suporter, bukan hanya tiket. Tapi semua pernak-pernik sepak bola, produk makanan dan minuman, transportasi, suporter menjadi konsumennya,obyek bisnis. Jadikan suporter sebagai subyek industri sepak bola, Sense of belonging.

Keterangan Foto: RUSUH - Suasana di area Stadion Kanjuruhan Kepanjen, Kabupaten Malang, seusai kericuhan penonton yang terjadi seusai laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 bertajuk derbi Jawa Timur, Arema FC vs Persebaya Surabaya, Sabtu (1/9/2022) malam. Sumber: PosKupang.Com

Percuma ada sepak bola, bikin kesal saja bila mendengar ada laga sepakbola di Indonesia, ujungnya pasti rusuh, bosan dan ahirnya menjemukan.

Rusuh, rusuh dan rusuh lagi, yang ada hanya menonjolkan sikap dan tabiat kekerasan. Pemerintah dan PSSI sepertinya tak berdaya untuk memperbaiki suasana ini.

Baru merasa hebat bila rusuh, ini yang merusak sepak bola Indonesia. Apalagi kalau wasitnya tidak beres, terjadi suap-menyuap pemain dan lainnya.

Semua ini karena Pemerintah dan PSSI yang tidak mampu memanaje industri sepakbola di Indonesia, titik. 

Bodoh pengelola sepak bola Indonesia, tidak bisa atasi suporter, buatkan sistem sehingga bisnis sepak bola ini berjalan kondusif. Yang ricuh itu oknum suporter dan pelaku judi.

Cerdaskan suporter dengan libatkan mereka dalam bisnis industri sepak bola itu??? Beri mereka saham, jadi mereka menjadi subyek industri sepak bola itu. Jangan jadikan obyek, inilah akibatnya terjadi rusuh karena mereka dijadikan obyek bisnis. 

Kalau Pemerintah dan PSSI tidak mampu membuat aturan yang super ketat, lebih baik hentikan dan/atau moratorium sepak bola saja. Sambil menata sistem dan perenungan para pengelola, agar lebih kreatif berbisnis dalam sepak bola.

Suporter Hidupi Industri Bola

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan