Mohon tunggu...
Hamdali Anton
Hamdali Anton Mohon Tunggu... English Teacher

Saya adalah seorang guru bahasa Inggris biasa di kota Samarinda, Kalimantan Timur. || E-mail : hamdali.anton@gmail.com || http://english-itu-fun.blogspot.com/ || Instagram Custom Case : https://www.instagram.com/salisagadget/ || http://fingerstyleguitar1.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Kenapa TOEFL Menjadi Momok Calon Sarjana Menjelang Wisuda?

19 Maret 2020   09:46 Diperbarui: 20 Maret 2020   09:52 994 18 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kenapa TOEFL Menjadi Momok Calon Sarjana Menjelang Wisuda?
Para calon sarjana kerap kali dipusingkan dengan tes TOEFL yang jadi syarat wisuda| Sumber Gambar : www.roberthalf.com

"Sudah ikut berkali-kali, tapi tetap gagal juga!"

Keluhan yang entah sudah yang keberapa kalinya saya dengar. Kewajiban mengikuti TOEFL bagi mahasiswa yang sebentar lagi menyandang gelar sarjana. Tidak lulus TOEFL sebenarnya tidak masalah, namun keuntungan mendapat ijazah berbahasa Inggris (selain ijazah yang sesuai dengan jurusan) jadi terbang melayang. 

Kalau untuk guru bahasa Inggris atau jurusan Sastra Inggris, wajib lulus TOEFL. Masa sudah jurusan Inggris, gak lulus TOEFL! Malu dong ^_^!

Kalau tidak salah, dulu waktu saya masih kuliah, nilai TOEFL minimal untuk mahasiswa FKIP program studi Pendidikan Bahasa Inggris (S1) adalah 450 dan mahasiswa dari fakultas lain cukup mendapat minimal 400.

Untuk mendapat nilai minimal di atas, sungguh bukan pekerjaan yang mudah. Setelah berkali-kali mengikuti TOEFL, akhirnya saya lulus. Dari pengamatan, saya menyimpulkan, ada tiga sebab mengapa TOEFL menjadi momok calon sarjana menjelang wisuda.

1. Sebab 1 - Jarang mendengarkan percakapan atau pemaparan dalam bahasa Inggris 

Sumber Gambar : www.phrasemix.com
Sumber Gambar : www.phrasemix.com
Bagian awal dari TOEFL adalah tes Listening. Ini merupakan bagian yang menjadi kendala terbesar.

"Bicaranya terlalu cepat."

"Waktunya terlalu singkat untuk mengerjakan."

"Gak ngerti si bule ngomong apa."

Sebenarnya, masalah terbesar dari kesulitan mengerjakan soal listening adalah tidak terbiasa mendengarkan percakapan atau ujaran lisan dalam bahasa Inggris. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN