Hadi Santoso
Hadi Santoso menulis dan mengakrabi sepak bola

Menulis untuk berbagi kabar baik. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Japan Open 2018 Dimulai, Ujian Konsistensi Jojo dan Rekan

11 September 2018   09:00 Diperbarui: 11 September 2018   09:24 821 4 4
Japan Open 2018 Dimulai, Ujian Konsistensi Jojo dan Rekan
Jonatan Chistie, diharapkan tampil konsisten seperti di Asian Games 2018/Foto: Twitter InaBadminton

Setelah beristirahat kurang lebih dua pekan usai tampil di Asian Games 2018, pebulutangkis-pebulutangkis top Indonesia akan kembali mengayun raket di turnamen Japan Open 2018 yang akan dimulai hari ini.

Japan Open yang digelar 11-16 September 2018, akan menjadi pembuka dari tiga turnamen elit BWF World Tour yang digelar selama September ini. Setelah Japan Open usai, China Open dan Korea Open sudah menunggu.

Ada 28 pebulutangkis Indonesia yang siap tampil di lima nomor, yakni tunggal putra, tunggal putri, ganda putra, ganda putri dan ganda campuran. Dari 28 nama tersebut, tidak ada pasangan ganda campuran senior, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang batal tampil di Japan Open 2018 karena kondisi Liliyana yang kurang fit.

Dikutip dari badmintonindonesia.org, Kepala Pelatih Ganda Campuran PBSI Richard Mainaky mengatakan, Liliyana tidak dalam kondisi seratus persen fit sehingga dirinya memutuskan untuk mengistirahatkan pasangan rangking tiga dunia tersebut. 

"Butet (Liliyana) saat ini tidak dalam kondisi fit untuk bertanding. Tapi bukan cedera kok, kondisi lututnya tidak apa-apa. Dia sedang tidak enak badan, badannya panas," kata Richard seperti dikutip dari http://m.badmintonindonesia.org/app/information/newsDetail.aspx?/7375.

Toh, tanpa Tontowi/Liliyana, Indonesia masih punya beberapa pemain yang diharapkan bisa membawa pulang gelar. Sorotan akan tertuju pada dua tunggal putra Indonesia, Jonatan Christie dan Anthony Sinisuka Ginting. Ada harapan, lebih tepatnya pertanyaan, bisakah Jojo--panggilan Jonatan dan Ginting meneruskan penampilan hebat mereka di Asian Games 2018?

Tahun lalu out di round 1, tahun ini diharapkan berprestasi

Ya, Japan Open 2018 akan menjadi ujian konsistensi bagi Jojo dan Ginting. Saya pribadi penasaran sembari berharap Jojo bisa meneruskan standar penampilan yang membawanya meraih medali emas Asian Games 2018 juga Ginting yang berhasil mengalahkan juara dunia 2018 Kento Momota dalam perjalanan meraih medali perunggu. Pertanyaan dan penasaran ini yang rasanya menyelimuti benak para badminton lover Indonesia?

Kenapa?

Karena selama ini, Jojo dan Ginting acapkali tampil melempem ketika turun di turnamen-turnamen BWF World Tour. Penampilan mereka masih labil dan lebih sering naik turun. Faktanya, mereka lebih sering hanya jadi pengembira di babak-babak awal.

Anthony Ginting, bertemu pemain Hongkong di putaran pertama Japan Open 2018/Foto: Twitter InaBadminton
Anthony Ginting, bertemu pemain Hongkong di putaran pertama Japan Open 2018/Foto: Twitter InaBadminton
Seperti di Indonesia Open 2018 yang digelar di Jakarta pada awal Juli lalu, Jojo langsung out di round 1. Sementara Ginting tereliminasi di putaran kedua. Pun, di Kejuaraan Dunia (World Championship) 2018 di Nanjing, Tiongkok pada awal Agustus lalu, Jojo juga langsung kalah di putaran pertama dari pemain Malaysia, Daren Liew. Sementara Ginting out di putaran kedua dari pemain Jepang, Kanta Tsuneyama.

Bahkan, di Japan Open tahun 2017 lalu, Ginting dan Jojo langsung out di round 1. Padahal, sepekan sebelumnya, Jojo dan Ginting tampil luar biasa di Korea Open 2017. Mereka menciptakan "All Indonesian Final" yang dimenangi Ginting.  

PBSI bukannya tidak tahu itu. Malah sangat tahu. Karenanya, dalam wawancara dengan badmintonindonesia.org usai Jojo meraih medali emas dan Ginting meraih medali perunggu Asian Games, pelatih tunggal putra PBSI, Hendry Saputra berpesan khusus kepada keduanya. Bahwa tantang berikutnya adalah konsisten.

"Konsisten! Ini yang paling utama dan paling menantang. Konsisten dari segi prestasi dan bagaimana dia mengelola keadaan dirinya sendiri. Kalau suatu saat peringkat dia naik tapi dia tidak bisa jaga pikiran, jaga fisiknya, tekniknya, mainnya, otomatis akan drop juga. Nah itu tugas saya untuk membantun," ujar Hendry Saputra dikutip dari http://m.badmintonindonesia.org/app/information/newsDetail.aspx?/7362 .

Namun, semoga pencapaian hebat di Asian Games 2018, bisa menjadi pengingat bagi Jojo dan Ginting. Bahwa mereka sebenarnya bisa bersaing bahkan menang atas pemain manapun. Dengan catatan, mereka tetap bermain dengan standar permainan seperti di Asian Games lalu. Apalagi, lawan-lawan yang dihadapi di BWF World Tour sejatinya itu-itu saja.

Di Japan Open 2018, hasil drawing mengharuskan Ginting akan menghadapi pemain Hongkong unggulan delapan, Ng Ka Long Angus. Sementara Jonatan akan ditantang Prannoy H.S dari India. Di pertemuan terakhir, Ginting dan Jojo kalah. Ginting kalah dari Angus di China Open 2017 dengan skor 20-22, 18-21 dan kini kalah 2-4 dalam head to head. Sedangkan Jojo kalah rubber game dari Prannoy di pertandingan beregu Asian Games yang menjadi pertemuan pertama mereka.

Menariknya, bila keduanya berhasil menang, Jonatan dan Ginting sudah harus bertemu di putaran kedua. "Memang disayangkan saya dan Jonatan kalau ketemu di babak-babak awal. Tapi saya mau fokus di pertandingan pertama dulu karena lawannya juga nggak mudah," ujar Ginting dikutip dari http://m.badmintonindonesia.org/app/information/newsDetail.aspx?/7373

Fajar/Rian juga ditunggu konsistensinya

Tidak hanya Ginting dan Jojo, pemain Indonesia lainnya yang menarik ditunggu penampilannya di Japan Open 2018 adalah ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto. Mereka tampil heroik di Asian Games 2018 dan meraih medali perak. Dan, hampir sama dengan Jojo-Ginting, Fajar/Rian juga kerap tampil memble di turnamen BWF. Namun, semoga pencapaian di Asian Games 2018 telah mampu mengubah pola pikir mereka dalam menghadapi turnamen.

Fajar/Rian dan Marcus/Kevin diharapkan bisa bertemu di final Japan Open 2018/Foto: Twitter InaBadminton
Fajar/Rian dan Marcus/Kevin diharapkan bisa bertemu di final Japan Open 2018/Foto: Twitter InaBadminton
Fajar/Rian akan berstatus non unggulan di turnamen ini. Di putaran pertama, Fajar/Rian akan bertemu dengan ganda Malaysia, Ong Yew Sin/Teo Ee Yi. Laga ini merupakan ulangan perempat final Asian Games 2018. Kala itu Fajar/Rian menang dengan skor 21-17, 21-13.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2