Bahasa Pilihan

Perubahan Bahasa dan Perubahan Budaya

6 Juni 2018   21:52 Diperbarui: 6 Juni 2018   22:24 366 0 0

 

Bahasa manusia secara infeheren bervariasi dan dinamis , dan bentuk pergeseran mereka dibatasi oleh beragam faktor. Budaya, didefinisikan sebagai proyek-proyek manusia yang memberkati bahan baku dunia kita termasuk hal-hal bahasa dengan makna, harus berada di antara ini. Tetapi untuk mengeksplorasi hubungan antara perubahan bahasa dan perubahan budaya membutuhkan pertimbangan dari kompleksitas media budaya , dan analisis linguistik pada tingkat detail yang tinggi. Beberapa pengamatan dasar diperlukan sebelum mengembangkan tema ini. 

Pertama, 'bahasa' tidak memetakan secara isomorfis ke 'budaya'. Dari fakta yang jelas ini segera jelas bahwa hubungan antara perubahan bahasa dan perubahan budaya tidak akan terjadi mudah. Jenis-jenis bahasa daerah dan dunia yang saling dimengerti ditemukan di antara orang-orang yang terlibat dalam cara hidup yang sangat beragam.  Varietas Spanyol yang saling dimengerti diucapkan oleh para petani di Meksiko dan para filsuf di Madrid. 

Conversely, orang-orang yang berbagi cara yang sangat mirip kehidupan dapat berbicara beberapa bahasa yang berbeda. Indian Pueblo di barat daya Amerika Serikat merupakan wilayah budaya yang sangat koheren dan relatif homogen , dengan sejarah panjang kontak dan pertukaran di antara komunitas mereka, tetapi berbicara setidaknya lima bahasa yang tidak dapat dimengerti yang saling memiliki milik tiga keluarga bahasa yang berbeda, ditambah satu isolat. 

Ideologi bahasa lokal bekerja untuk meminimalkan konvergensi di antara bahasa-bahasa ini. Ahli bahasa historis sangat tertarik pada kecepatan perubahan bahasa, karena metode prakarsa linguistik dapat mengambil masa lalu yang lebih dalam ketika perubahan bahasa lambat. Dengan demikian, akan berguna untuk menentukan apakah faktor budaya dapat memperlambat atau mempercepat perubahan bahasa . 

Tidak ada waktu untuk memperlakukan hal ini secara detail diskusi yang sangat berguna tentang faktor-faktor yang memperlambat dan mempercepat perubahan budaya itu sendiri dapat ditemukan di Urban (2001). Oleh karena itu, saya hanya menangani dua pertanyaan yang menonjol, peran jenis subsisten dan peran media.                                               

Dalam kasus tipe subsisten, sering kali digugat bahwa perubahan bahasa mungkin lebih cepat di kalangan pemburu-pengumpul daripada di masyarakat yang lebih komplek Namun demikian, bersikeras bahwa kerentanan terhadap inovasi dimediasi oleh faktor-faktor yang jauh lebih kompleks. 

Perbedaan antara zona akresi, di mana pembicara cenderung mengadopsi sikap lokalis, relatif tahan terhadap inovasi, dan menunjukkan kecenderungan terhadap esoterogeny ketika mereka melakukan inovasi, dibandingkan zona penyebaran, di mana pembicara cenderung mengadopsi sikap terdistribusi dan relatif terbuka untuk inovasi yang cenderung eksoteris, memotong distribusi para pemburu-pengumpul dan pembudidaya. 

Di zona pertambahan ditemukan pemburu-pengumpul seperti Karuk California, tetapi juga komunitas hortikultura skala kecil seperti dataran tinggi New Guinea, dan bahkan masyarakat tingkat negara yang melek seperti di Kaukasus gunung. Linguistik spread-zona masyarakat juga termasuk masyarakat di setiap tingkat dari sosial evolusi budaya. Dengan demikian, tidak ada generalisasi tentang, kecepatan perubahan yang merujuk secara sub sistem atau tingkat kerumitan sosio kultural yang mungkin bermanfaat.