guntursamra
guntursamra Buruh

Lahir di Bulukumba Sulawesi Selatan. Isteri : Samra. Anak : Fuad, Afifah

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Meraih Kebahagiaan Melalui Bencana Lombok dan Sigi

9 Maret 2019   14:55 Diperbarui: 9 Maret 2019   19:13 96 9 4
Meraih Kebahagiaan Melalui Bencana Lombok dan Sigi
imgcop.com

Semua manusia di muka bumi ini pasti ingin hidupnya bahagia.  Dari seratus bahkan seribu manusia yang diberikan pertanyaan serupa "apakah ingin hidup bahagia?", saya yakin dan hampir pasti mereka akan memberikan jawaban yang sama yaitu iya, kalaupun di antara mereka ada yang menjawab tidak, maka bisa dicurigai bahwa orang tersebut mengalami gangguan pada kondisi psikisnya.  

Tapi pernahkah kita melakukan atau minimal berpikir cara atau langkah untuk meraih kebahagian tersebut.  Kalaupun menurut pemahaman kita, apa yang telah kita lakukan selama ini adalah untuk meraih kebahagiaan tapi hati kita masih belum merasakan itu, berarti ada yang keliru pada tindakan kita.

Padahal hakikat dari kebahagiaan sebenarnya sederhana, mensyukuri apa yang telah didapatkan dengan cara selalu merasa cukup dengan apa yang dimiliki serta memperbanyak berbagi maka kebahagiaan pasti akan kita peroleh.  Hanya saja tidak semua dari kita mampu melakukan hal tersebut. Hal inilah yang saya katakan ada yang keliru pada tindakan kita.

Masalah point mensyukuri apa yang telah  didapatkan dengan cara selalu merasa cukup dengan apa yang dimiliki ini sebenarnya adalah dari diri kita sendiri, dalam artian tidak bersentuhan dengan orang lain.  

Persoalan mensyukuri ini adalah antara anda sebagai hamba terhadap Sang pencipta yaitu Allah SWT, sedangkan point kedua yaitu memperbanyak berbagi adalah tindakan anda sebagai manusia terhadap sesama manusia. 

Berbicara tentang berbagi maka tidak akan pernah lepas membicarakan persoalan kepedulian, sebab sifat berbagi disini bisa diartikan sebagai akibat, sedangkan peduli adalah sebab.  Karena adanya sifat peduli sehingga mengakibatkan kita ikhlas untuk berbagi. 

Dalam hal berbagi ini, banyak yang bisa kita lakukan untuk membantu sesama manusia, salah satunya adalah melalui konser musik yang akan digelar oleh Yayasan Allianz Peduli dan Habitat for Humanity Indonesia yang menggandeng Java Festival Productions

Kegiatan ini akan dilaksanakan pada tanggal 9 Maret 2019 atau bertepatan dengan Hari Musik Nasional dengan label konser charity bertajuk Lifechanger Concert yang diadakan di Allianz Ecopark, Ancol Jakarta.  

Bukan itu saja, acara ini juga akan dimeriahkan oleh beberapa musisi yang memiliki komitmen yang sama dalam mendukung acara Lifechanger Concert ini.

Hasil dari konser musik ini, baik itu tiket, pembelian makanan dan minuman, merchandise hingga barang preloved artis seluruhnya akan disumbangkan untuk membangun hunian sementara atau huntara bagi korban bencana alam yang ada di Lombok Nusa Tenggara Barat dan Sigi Sulawesi Tengah.

Seperti yang kita ketahui bersama, kedua wilayah itu baru-baru saja mengalami bencana alam tahun lalu, dan sampai hari ini beberapa korban yang selamat dari bencana tersebut masih belum memiliki tempat tinggal yang layak dan masih tinggal di tenda-tenda tempat pengunsian yang tersedia. 

Sekadar merefres ingatan kita, gempa yang terjadi di Lombok sejak tanggal 29 Juli 2018, menurut catatan Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) terjadi kurang lebih 2.200 kali gempa bumi dan terjadi diluar dari kebiasaan. 

Kejadian yang sering terjadi setelah gempa yang dikategorikan kuat (main-shock), maka akan diikuti dengan gempa susulan yang lebih kecil (after-shock).  Akan tetapi kejadian gempa di Lombok berdasarkan rilis BMKG mematahkan teori ini, dimana sekurangnya ada 4 kali gempa utama (main-shock).  

Yang pertama adalah gempa dengan kekuatan 6,4 Skala Richter pada tanggal 29 Juli 2018, lalu yang kedua terjadi pada tanggal 5 Agustus 2018 dengan kekuatan gempa 7 Skala Richter, lalu 2 minggu berikutnya atau tepatnya pada tanggal 19 Agustus 2018, 2 kali gempa dengan kekuatan 6,2 Skala Richter dan 6,9 Skala Richter kembali mengguncang bumi 1.000 mesjid tersebut, selebihnya adalah gempa yang masuk dalam kategori after-shock.  

Dengan kejadian ini, korban yang meninggal berdasarkan informasi dari Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) bapak Sutopo Purwo Nugroho menyebutkan ada 564 orang meninggal dunia dan 1.584 korban luka-luka, sedangkan kerugian gempa Lombok ini ditaksir mencapai Rp 12,15 triliun yang terbagi atas kerusakan bangunan sebesar Rp 10,15 triliun dan kerugian ekonomi sebesar Rp 2 triliun, dimana jumlah bangunan rumah yang rusak adalah sebanyak 167.961 per tanggal 26 Desember 2018.

www.news.com.au
www.news.com.au
Tak berlebihan dan sangat wajar rasanya apabila rasa kepedulian kita sejenak dibangunkan untuk sedikit berbagi lewat lifechanger Concert, dimana berdasarkan informasi yang ada, rencananya akan ada total 2 panggung dan diraimaikan kurang lebih 33 penyanyi solo maupun grup dan akan menghibur para pengunjung selama 9 jam nonstop.

"kami percaya bahwa berbuat kebaikan lewat musik dapat membangun semangat positif untuk saling menolong yang bisa disebarkan ke seluruh lapisan masyarakat" kata Dewi Gontha, President Director Java Festival Production. Setiap penyanyi akan membanwakan 3 buah lagu, dimana khusus untuk lagu ketiga penonton dapat meminta artis memainkan lagu yang disukai dengan berdonasi sejumlah Rp 500 ribu. 

Apapun itu, persembahan lifechanger Concert ini bukan saja sekedar persembahan positif yang perlu diapresiasi oleh seluruh masyarakat Indonesia, akan tetapi lewat acara ini sebenarnya ada pesan khusus yang dititipkan kepada kita semua, bahwa berbagi itu sebenarnya tidak harus dibatasi oleh ruang dan waktu, ketika kita mampu berbagi dengan sesama maka sebenarnya kita telah menanam sesuatu untuk diri kita sendiri.  

Menurut Wahyudi SMT (Master Trainer dan Direktur SMT), berbagi adalah cara kita untuk mendapatkan apa yang kita ingingkan, apabila kita mendambakan kebahagian maka berikanlah kebahagiaan, semakin banyak anda berbagi maka semakin banyak pula anda akan menerima.

Terakhir, saya hanya ingin mengatakan bahwa sebenarnya melalui bencana alam yang dialami saudara kita di Lombok dan Sigi telah memberikan kepada kita jalan untuk mencapai kebahagiaan, sebab kalau kita sadari fungsi manusia sebenarnya adalah ketika mereka bisa bermanfaat untuk orang lain, caranya adalah dengan selalu membiasakan diri untuk berbagi, sebab dengan seringnya kita berbagi maka pasti kita akan terbiasa untuk selalu peduli terhadap sesama.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2