Mohon tunggu...
Reba GT
Reba GT Mohon Tunggu... Pekebun | Leibnizan

di Desa

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Mengenal Gadung, Umbi yang Beracun dan Mematikan Bila Salah Olah

23 Februari 2020   01:11 Diperbarui: 24 Februari 2020   03:29 1009 24 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal Gadung, Umbi yang Beracun dan Mematikan Bila Salah Olah
Potret umbi gadung |blognyaandrikiswantoro.blogspot.com 

"Umbi gadung adalah salah satu sumber bahan nabati yang diperoleh dari dalam tanah"

Adalah Umbi Gadung, salah satu jenis tanaman berumbi yang umumnya dimanfaatkan sebagai tanaman pangan bagi sebagian masyarakat Manggarai, Flores-Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kami di Manggarai mengenal umbi Gadung ini dengan sebutan Raut. Umbi gadung ini terkenal dengan tanaman pangan yang beracun  dan gatal di kelasnya (umbi-umbian).

Tapi meskipun gatal dan beracun, umbi gadung dapat diolah menjadi makanan dan biasa tersaji di meja makan keluarga.

Tapi itu dulu sebelum Negara api menyerang. Ehh, maksudnya ketika zaman kakek nenek buyut berpuluh-puluh tahun yang lalu. Sekarang memang umbi gadung ini tidak dibudidayakan dan atau ditanam lagi oleh masyarakat.

Lebih lanjut, umbi gadung biasanya tumbuh menjamur dan menggurita di hutan belantara. Tidak seperti umbi-umbian lain yang memang sengaja dibudidayakan. Mungkin karena ciri keracunannya itu yang membuat orang-orang enggan dan takut.

Umbi Gadung, Beracun dan Mematikan

Seperti dikisahkan oleh kakek Karolus (87), umbi gadung memang sangat beracun dan bila disalah olah dapat membahayakan jiwa manusia yang memakannya.

Menurut beliau, sekitar tahun 80-an di Desa Romang- Kecamatan Pacar, ada satu keluarga yang meninggal dunia akibat keracunan setelah mengonsumsi umbi gadung ini.

Kata kakek Karolus, mereka memakan gadung ini tanpa diproses baik sebelumnya.

"Setelah makan itu barang (gadung) mereka kemudian muntah-muntah, lalu meninggal dunia. Mereka tewas di Uma (pondok kebun). Dua hari sesudahnya baru orang tau kalau mereka meninggal dunia, kebetulan orang ada yang lewat didekatnya untuk  pergi Pante (menyuling air pohon aren)"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x