Mohon tunggu...
Grace Deviana Wijaya
Grace Deviana Wijaya Mohon Tunggu... Lainnya - Grace

Haloo

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno

Pentingnya Vaksin MMR!

20 April 2022   22:59 Diperbarui: 20 April 2022   23:02 109 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Alam dan Teknologi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Anthony

MMR (measles-mumps-rubella) adalah singkatan dari tiga macam penyakit infeksi yang paling rentan menyerang anak-anak di tahun pertama kehidupannya yaitu campak, gondok, dan rubella.  Anak-anak adalah kelompok usia yang paling rentan terinfeksi MMR karena daya tahan tubuhnya belum sekuat orang dewasa. Namun, orang dewasa yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah juga berpeluang untuk ketularan salah satu atau lebih dari penyakit ini. Apalagi jika orang dewasa tidak mendapatkan vaksin MMR ketika masih kecil (Saputri, 2021). Meskipun banyak orang selamat tanpa jangka panjang, yang lain menderita cacat serius dan beberapa anak meninggal (University of Oxford, 2022).


Infeksi campak menyebabkan depresi kekebalan selama sekitar 6 minggu. Menurut (Griffin DE, 2010) Komplikasi (otitis, pneumonia, bronkitis) yang terjadi pada sekitar 30% kasus, dapat timbul terutama dalam jangka waktu ini. Salah satu komplikasi yang sangat ditakuti dan berbahaya adalah ensefalitis pasca infeksi, sementara konsekuensi jangka panjang yang sangat serius diwakili oleh panensefalitis sklerosis subakut (SSPE), seringkali berakibat fatal (Rosian-Schikuta I, Frschl B, Habl C, Strzlinger H, 2007).


Komplikasi yang paling terkenal dari infeksi gondok adalah: meningitis, orkitis, dan pankreatitis. Ada kasus tuli unilateral yang jarang terjadi. Orkitis terjadi pada sekitar 25% pria yang terinfeksi setelah pubertas dan, dalam kasus orkitis bilateral, dapat menyebabkan infertilitas. Komplikasi ini cenderung terjadi selama beberapa hari pertama infeksi, menyebabkan pembengkakan, nyeri dan demam (Centers for Disease Control and Prevention Mumps In, 2015).


Komplikasi rubella postnatal jarang terjadi, tetapi menjadi lebih umum dengan bertambahnya usia. Infeksi rubella yang ditularkan ke janin melalui plasenta tentu yang paling kritis. Bahaya memicu cacat lahir lebih tinggi jika infeksi ditularkan oleh ibu selama trimester pertama kehamilan: tuli telinga bagian dalam dan katarak adalah cacat yang paling umum. Kemungkinan komplikasi janin lainnya mungkin termasuk: gangguan perkembangan, gangguan alat gerak, ensefalitis dan berat badan lahir rendah (Centers for Disease Control and Prevention Rubella In, 2015).


Kemungkinan komplikasi dan gejala sisa campak, gondok, rubella dan infeksi lainnya, meningkat seiring bertambahnya usia. Sebaliknya, kemungkinan efek samping dan komplikasi lain akibat vaksinasi MMR sangat jarang. Mereka mungkin terjadi terutama pada individu dengan hipersensitivitas terhadap komponen vaksin tertentu, masalah teknis atau pemberian yang salah. Di sisi lain, ada bukti bahwa vaksinasi MMR tidak hanya efektif, tetapi juga menghemat biaya, baik dari sudut pandang biaya langsung maupun masyarakat.

Mekanisme Imunisasi MMR


Vaksinasi tetap menjadi salah satu intervensi paling aman dan efektif yang tersedia dalam kesehatan masyarakat untuk pencegahan utama penyakit menular, menghasilkan praktik medis yang menginduksi kekebalan langsung dan tidak langsung pada individu yang divaksinasi (kekebalan kawanan). Mekanisme imunologi yang mendasari efek ini belum sepenuhnya dipahami, tetapi mungkin melibatkan sistem modulasi genetik; banyak penelitian sedang dilakukan untuk menyelidiki efek perlindungan dari vaksin non-spesifik di negara-negara berpenghasilan rendah dengan prevalensi penyakit menular yang tinggi (Rosian-Schikuta I, Frschl B, Habl C, Strzlinger H, 2007). Mekanisme imunisasi yang diinduksi oleh vaksin MMR dan memori spesifik antigen sel B (MBCS) yang bertahan lama pada anak-anak dan dewasa muda(Plans-Rubi P, 2012).


Menurut (University of Oxford, 2022) Setelah dua dosis vaksin MMR, sekitar 99 dari 100 orang akan terlindungi dari campak, sekitar 88 dari 100 akan terlindungi dari gondok, dan hampir semua orang akan terlindungi dari rubella. Tinjauan (Di Pietrantonj C, Rivetti A, Marchione P, Debalini MG, Demicheli V) baru-baru ini terhadap 124 studi yang menilai efektivitas vaksin menunjukkan bahwa dua dosis vaksin MMR adalah 96% efektif dalam mencegah campak, dan satu dosis 95% efektif dalam mencegah campak. Dua dosis vaksin MMR juga sekitar 86% efektif melawan gondok, dan 89% efektif melawan rubella.

Kandungan Dalam MMR


Di Indonesia terdapat dua jenis vaksin yang beredar yaitu MMR II(MSD) dan Trimovax (Aventis Pasteur). Vaksin MMR diberikan pada umur 15-18 bulan, dosis satu kali 0.5 ml subkutan dalam atau intramuskular. Ulangan diberikan pada umur 10-12 tahun atau 12-18 tahun. Vaksin MMR diberikan minimal 1 bulan setelah penyuntikan dengan kuman atau virus hidup lain. Pemberian vaksin MMR akan menurunkan risiko kejadian penyakit gondongan, campak, dan rubella serta komplikasi yang dapat ditimbulkannya (Elsye Souvriyanti, Sri Rezeki S. Hadinegoro, 2004) .


Terlepas dari bahan aktif (antigen), vaksin MMR mungkin mengandung bahan-bahan berikut dalam jumlah yang sangat kecil:
gelatin yang sangat murni yang berasal dari babi, digunakan sebagai penstabil (hanya MMRVaxPro; vaksin MMR lain yang digunakan di Inggris, Priorix, tidak mengandung gelatin).
- sorbitol atau mannitol , digunakan sebagai stabilisator

- polysorbate 80, digunakan sebagai pengemulsi (untuk tidak menggunakan bahan-bahan lain)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan