Mohon tunggu...
Gilang Nugraha
Gilang Nugraha Mohon Tunggu... Jr. Content Writer

Dunia terlalu luas untuk hanya memiliki satu hobi saja

Selanjutnya

Tutup

E-Sport Pilihan

Pro Player, Sebuah Pekerjaan yang Masih Menjadi Loncatan untuk Menjadi Seorang Streamer Game

31 Desember 2020   12:14 Diperbarui: 31 Desember 2020   12:44 104 1 0 Mohon Tunggu...

E-sport di masa internet yang sedang maju ini menjadi suatu industri karir yang sedang menjadi salah satu pilihan untuk dimana tersedia opsi seseorang mencari suatu pekerjaan, namun sayangnya dengan masih abu-abunya industri yang ditawarkan e-sport sekarang masih ada keraguan akan sebuah karir yang ditawarkan.

Hal ini sebenarnya sudah terlihat dari beberapa pro player yang secara "rombongan" memutuskan untuk mengakhiri karirnya di skena e-sport Indonesia hal ini biasanya karena pemain-pemain tersebut lebih memilih untuk nantinya menjadi streamer baik dari YouTube atau dari platform streaming lain.

Hal ini justru menjadi hal yang mencurigakan dimana mungkin saja ketidakpastian untuk berkarir di e-sport Indonesia sekarang memang belum bisa menjadi karir yang menjanjikan, ya berbeda dengan beberapa atlit di olahraga lain yang memiliki umur karir yang lebih panjang seperti pemain sepakbola, bulutangkis, bola basket dan beberapa atlit lainnya.

Meskipun dianggap sebagai olahraga yang sedang naik daun namun banyaknya pemain yang memutuskan untuk mengakhiri karirnya di e-sport menjadi pertanyaan besar dalam diri kita bukan? Bahkan sesekali ada beberapa player yang berhenti sejenak dari skena e-sport Indonesia berikut adalah hal hal yang mungkin menjadi alasan mengapa beberapa pro player memutuskan untuk pensiun dari pekerjaan pro player:

Belum adanya standar yang jelas

Pemerintah Indonesia sampai saat ini tidak mengeluarkan standar yang jelas tentang pekerjaan yang satu ini dimana dalam urusan pajak ataupun standar gaji yang harus diterima adalah berapa besar ataupun minimal gaji yang bisa diterima oleh seorang pemain pastinya harus berapa.

Seperti yang kita tahu bahwa pekerjaan pro player e-sport sangat berbeda dengan orang yang bermain game dimana mungkin setiap harinya ketika pro player bermain game dirinya sedang tidak ingin memainkan game tersebut.

Bahkan standar waktu yang mereka habiskan untuk bermain game mungkin hampir sama dengan pekerjaan yang dilakukan pegawai kantoran yang bekerja di kantor maka dari itu dengan adanya waktu dan tenaga yang dikeluarkan maka gaji yang harus diterima oleh pro player juga seharusnya bisa sebanding dengan apa yang mereka lakukan. 

Belum lagi ketika seorang atau tim e-sport yang sudah membawa nama baik di Indonesia di kancah dunia kadang mereka tidak mendapatkan perhatian sama sekali dari pemerintah dan bahkan banyak dari mereka yang memutuskan untuk membubarkan diri dan berhenti untuk menjadi pro player di Indonesia.

Penghasilan yang relatif rendah dibandingkan kontrak streaming


Banyak pemain yang berkerja keras untuk mendapatkan gelar juara dalam berbagai turnamen e-sport yang mereka ikuti hal ini sejalan juga dengan waktu dan tenaga yang sama besar mereka korbankan dipercaya.

Beberapa pemain memang memiliki kontrak yang sangat besar bersama tim yang diperkuatnya namun terkadang kontrak yang ditawarkan platform streaming kadang lebih besar daripada yang mereka dapatkan dari tim e-sport yang mereka bela dan juga hadiah turnamen yang kadang angkanya lebih dari kata ideal.

Maka tidak heran kebanyakan orang sekarang mungkin berfikir bahwa pro player adalah suatu batu loncatan agar bisa mendapatkan kontrak dari platform streaming. 

Bahkan untuk beberapa player yang berhenti sejenak dari dunia kompetitif mungkin juga menunggu penyelenggaraan turnamen yang lebih proper agar nantinya pekerjaan yang mereka lakukan mendapatkan penghasilan yang sebanding juga, kita juga tahu bahwa mungkin pekerjaan streaming game tidak harus mengorbankan waktu yang lebih banyak dibandingkan menjadi pemain profesional.

Belum adanya peraturan yang jelas

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN