Mohon tunggu...
Gentur Aji Pramukti
Gentur Aji Pramukti Mohon Tunggu... Guru - Simple

@masgenturajipramukti

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pamali antara Ada dan Tiada

2 Desember 2021   10:45 Diperbarui: 2 Desember 2021   11:04 39 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Masyarakat Jawa tentu sudah tidak asing dengan pamali. Tetapi apakah masih diterapkan atau hanya sebagai penghias khazanah budaya? Tentunya pada masa kini, banyak orang beranggapan mengenai sebuah pamali hanya gurauan tanpa menimbang maksud yang diharapkan.

Pamali merupakan sesuatu yang tidak boleh dilanggar. Orang disekitar Jawa tengah mungkin lebih akrab apabila pamali ini dikatan dengan Ora Ilok (tidak baik). Sejatinya masyarakat dahulu menciptakan pamali dengan maksud tujuan untuk memperhatikan apa yang seharusnya kita lakukan dan apa yang seharusnya tidak kita lakukan. Akan tetapi banyak yang beranggapan bahwa pamali ini dekat dengan hal-hal berbau mistik atau tidak bisa dilogika. 

Sebenarya apabila ditelisik lebih dalam, pamali bisa kita maknai secara nalar, seperti dalam contoh "Aja mangan nang ngarep lawang", itu harus diluruskan apabila ada yang beranggapan mistis mengenai hal-hal goib merasa terganggu. Akan tetapi bisa kita nalar bahwa pintu merupakan akses untuk masuk ataupun keluar, sehingga mengganggu aktifitas orang yang berlalu lalang.

Pada saat ini, penerapan pamali hampir bisa dikatakan telah mengalami perubahan drastis dan banyak yang tidak mengindahkannya. Baik karena memang tidak tahu ataupun sudah tidak mempedulikannya. Namun ada beberapa kelompok masyarakat yang memang masih menerapkannya. Untuk kita alangkah baiknya menghormati apabila tidak mempercayai hal tersebut, namun paling tidak  mengetahui bahwa pamali merupakan bagian dari budaya jawa yang ada.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan