Gandung Adi Wibowo
Gandung Adi Wibowo Media & Technology Officer

Library Curator | Digital Storyteller | Media & Technology Enthusiasm

Selanjutnya

Tutup

Muda

Wisuda Tanpa Nyawa

13 November 2017   19:07 Diperbarui: 13 November 2017   19:13 468 0 0
Wisuda Tanpa Nyawa
img-6353-5a098a8f63b24844d149cc62.jpg


Bukan bukan,

ini bukan cerita horor khas kampus tua yang namanya lagi diperdebatkan. Mbak Erica Goldson dari Coxackie-Athens High School (USA) pernah pidato kayak gini:

"We are so focused on a goal, whether it be passing a test, or graduating as first in the class. However, in this way, we do not really learn. We do whatever it takes to achieve our original objective."

ya meskipun saya belum mendapat kesempatan buat pidatoin ini saat wisuda (bukan mahasiswa yg punya nilai tinggi. hehehehe). Kecewa karena kalah nilai? Ah, untungnya saya ga ngerjain tesis se-idealis itu karena saya tau Indeks Prestasi bisa dipengaruhi oleh koneksi dengan dosen. ups...

Langsung aja nih pidatonya:

Selamat pagi seluruh kawan-kawan ku, para wisudawan/wisudawati.

Pagi ini adalah puncak prosesi tertinggi dari serangkaian acara Ujian, Yudisium, dan Wisuda. Sama halnya seperti Lamaran, Akad, Resepsi.

Sebelum kita, kawan-kawan kampus lain juga telah menghiasi timeline medsos kita dengan foto bahagia, adapula yang sambil membawa bunga. Tentu saja acara seperti ini menjadi pemasukan buat saya yang biasa mencari nafkah lewat foto. Kalian juga bisa lho...

Setelah foto lalu kita upload dengan caption sederhana seperti "akhirnya", "finally", sudah cukup menggambarkan bagaimana kita dengan susah payah mendapat capaian tersebut.

Dengan status mahasiswa, permisi mau tanya, situ hafal sumpah mahasiswa? Bukan sarkas kalau saya tanya begini, kawan. Saya hanya ingin tahu seberapa luaskah kita bergaul? Seberapa mampukah kita membaca realitas sosial? Seberapa sering kita melebur dalam masyarakat? Pertanyaan tadi seharusnya lebih dulu kita jawab sebelum menuhin timeline medsos dengan foto bahagia itu. Kalau hanya tau kampus, kos, dan tempat makan, betapa beratnya beban gelar sarjana, bahkan cumlaude.

Menyandang predikat juga sebagai kaum intelektual, sudah seberapa dalam kita berkontribusi dalam penuntasan fakir miskin dan anak terlantar yang katanya dipelihara oleh negara? Tuna asmara pun belum tertuntaskan hingga saya menulis pidato ini. Kalau kita menjawab belum, sungguh capaian akademik tersebut hanya hasil perdagangan semata.

Kawan-kawanku,

Selamat bergembira dan berbanggalah dengan capaian yang telah kalian dapat saat ini, itulah milestone mu. Sungguh ironis nyatanya, namun kita lebih lama hidup di dunia maya bukan?

Terima kasih atas kesempatan yang telah diberikan kepada saya. Jangan lupa mas, saya difoto candidnya pas nyengir yaaa

.

Surabaya, 2017

Gandung Adi Wibowo