Mohon tunggu...
Gaganawati Stegmann
Gaganawati Stegmann Mohon Tunggu... Telah Terbit: “Banyak Cara Menuju Jerman”

Housewife@Germany, student @Fritzerlerschule, teacher@Denkmit, a Tripadvisor level 6, awardee 4 awards from Ambassadress of Hungary, H.E.Wening Esthyprobo Fatandari, M.A 2017, General Consul KJRI Frankfurt, Mr. Acep Somantri 2020; Kompasianer of the year 2020.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Begini Gambarannya Kalau Kelas Terbagi Dua

18 Juni 2021   17:20 Diperbarui: 18 Juni 2021   17:42 97 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Begini Gambarannya Kalau Kelas Terbagi Dua
Sebelum pelajaran dimulai, tes dulu (dok.Gana)

Entah sudah berapa babak pandemi akibat virus corona dan kawan-kawan. Banyak orang di sekeliling saya yang sedih, susah dan tertekan. Walaupun demikian, saya yakin, kita harus tetap positif bahwa selalu ada hikmah di balik musibah.

Misalnya karena harus selalu di rumah, zoom Koteka, komunitas yang lahir di Kompasiana sejak 2015 booming karena kita bisa tetap di rumah namun tersambung ke seluruh dunia dalam satu jari. Luar biasa teknologi canggih itu, ya.

Nah, sebagai siswa salah satu sekolah di Jerman, saya tetap menikmati WFH. Yang artinya, saya dirumahkan dari sekolah, tapi tetap bekerja di taman kanak-kanak karena ada program day care gawat darurat, bagi orang tua yang harus tetap bekerja nggak bisa WFH seperti dokter, perawat dan polisi.

Selama sekolah online, banyak teman-teman yang stress karena merasa bahwa pelajaran yang disampaikan tidak diserap dengan baik lah, teknis yang kadang tidak mendukung karena internet sinyalnya lemah lah atau alatnya (tablet, HP, laptop) ngadat serta boring, mau keluarrrr bawaannya.

Tes swab dulu sebelum kelas dimulai

Alhamdulillah. Sejak seminggu yang lalu, kami sudah diperbolehkan untuk kembali ke kelas, mengingat insiden di kota kami di bawah 100 orang. Jika nanti mencapai 100 orang yang terinfeksi, maka akan dipulangkan lagi. Ngenes.

Kota kami, Tuttlingen adalah kota industri alat kesehatan dunia. Sayang, masuk lima besar kota di Jerman yang memiliki angka penderita tertinggi. Prestasi yang sungguh bikin nggak bangga sama sekali; daerah merah, walaupun tidak semerah Kudus.

Nah, sebelum diperbolehkan untuk masuk kelas, kami harus membawa surat pernyataan bahwa kami bersedia dites cepat untuk mengetahui kami negatif atau positif. Sekolah akan memberikan sertifikat yang berlaku selama 60 jam (hampir tiga hari) ditandatangani guru yang mengetes.

Ini bisa juga digunakan juga untuk ke salon potong rambut, makan di restoran, nongkrong di Caf dan kegiatan lain di Jerman yang mengharuskan kita membawa surat ini. Ribet banget, ya? Nggak kayak di Indonesia yang bisa ke warung sembarangan.

Asyiknya lagi, tes ini gratis alias didanai dari departemen kesehatan Jerman. Satu pak tes biasanya kira-kira 1-5 euro (Rp 17.000-Rp 85.000). Kami dites pada hari Senin dan Jumat. Sedangkan di taman kanak-kanak tempat saya bekerja (Rabu dan Kamis), saya dicek hari Kamis tapi hasil tes hanya berlaku 24 jam. Pajak dari kita kembali kepada kita. Akur.

Untuk tesnya, bisa membaca keterangan di dalam kardus. Mula-mula membuka stik untuk mengambil sampel lender di dalam hidung, membuka cairan untuk mengetes dan dimasukkan ke tabung kecil, baru papan teskit untuk memasukkan tabung yang telah dicelup stik berlendir selama beberapa detik. Kalau sudah selesai, semua masuk dos dan  tempat sampah pembuangan khusus, supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN