Irfani Zukhrufillah
Irfani Zukhrufillah Ibu Rumah Tangga yang nyambi nDosen

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup

Perlukah TV Pribadi dalam Kamar Anak?

7 Desember 2017   21:21 Diperbarui: 7 Desember 2017   21:23 261 0 0

Siapa yang ga pingin punya kamar dengan fasilitas lengkap? Luasnya udh ngalahin lapangan bola bahkan?hehe. Pasti banyak yang pingin dong. Apalagi sekarang jadi prestige gitu andai tiap kamar dalam rumah dilengkapi dengan kamar mandi pribadi, TV pribadi, komputer/laptop pribadi, bahkan kalau memungkinkan ada parkiran pribadi dalam kamar,hehe.

Oke, kita semua tahu kalau saat ini era digital sudah sedemikian pesat. Peralatan elektronik yang semakin canggih pun semakin menemani dan mempermudah kehidupan kita.

Untuk produk TV saja, jenisnya bisa lebih dari yang bisa dihitung jari, mulai dari TV tabung, TV setengah tabung, TV layar datar, TV langsing, TV LED bahkan yang terbaru ada TV yang berlayar cekung. Yang katanya bisa ditonton dari sudut 90 derajat. Masalahnya ngapain nonton tipi dari samping? Bisa juling kan matanya,hehe.

Bicara harga, beragam banget nih.  Mau yang kisaran ratusan? Atau ratusan juga, tapi juta,hehe. Yang ini TV nya dibikin pake berlian,hehe.

Ini lagi, dulu TV jadi barang mewah. Ga semua punya. Kalo ada yang ngerasain hidup di tahun 1970-1980 an, pasti ngerasa kaya raya banget gara gara punya TV dan ditonton orang sekampung. Ditambah lagi kalo anak dari yang punya TV bandel. Pasti semena mena menindas harkat dan martabat penonton TV. Mulai dari ngalangin layar, ngisengin anak lain, gonta-ganti chanel sesukanya sampai malakin biar dibeliin jajan,haha.

Tapi setelah negara api menyerang, TV sudah jadi kaya snack harian. Cemilan yang kalo habis nyok beli lagi di warung sebelah. Bahkan jadi kaya gengsi buat anak anak sekolahan kalo di kamarnya nongol tipi segede layar tancep dan setipis kertas potokopi.

Beginilah tren masa kini. Tapi kok masa gitu?

Harus ya TV taruh kamar?

Manfaatnya apa cobak?

Begini deh mamak mamak dan papak papak kaya raya, coba dipertimbangkan lagi kalo mau kasih anak TV di kamar masing masing.

Coba diingat lagi jaman dulu gimana serunya nonton pilm Misteri Gunung Berapi bareng bareng.

Gimana serunya pas olok-olokan sama sodara siapa yang lebih mirip jadi Mak Lampir.

Gimana hebohnya Ibuk Ibuk zaman old nakutin bakal diculik grandong kalo anaknya yang ga pulang-pulang dari main.

Seru kan mamah mamah hits zaman now?

Kemon.. bahagia itu ga diukur dari TV pribadi dalam kamar. Mereka justru butuh waktu bersama kedua orang tuanya untuk sekedar nonton TV bareng dalam diam atau bahkan berantem rebutan chanel.

Ini nih, buat pertimbangan juga, dampak negatif dari ngasih TV pribadi di masing-masing kamar anak.

1. Kurangnya waktu bersama bagi anggota keluarga

2. Kurangnya pengawasan dari orang tua

3. Adanya kemungkinan menonton chanel yang tidak sesuai usia

4. Tidak terkendalinya jam menonton TV

5. Menimbulkan efek kecanduan terhadap TV

6. Minimnya rasa saling berbagi terlebih hilangnya rasa mengalah terhadap chanel pilihan orang lain

7. Lebih suka menyendiri

8. Lebih suka bermain dengan dunianya sendiri

9. Semakin jauh dari kehidupan sosial

10. Dan masih banyak lagi

Jadi, mohon lah para orang tua bijak. Kita pertimbangkan lagi ide atau yang sudah dilakukan, tentang memfasilitasi anak-anak dengan TV pribadi.

Tidak selamanya yang berbau uang bisa membahagiakan mereka.

Tidak selamanya pula yang berbau materi dapat memberikan masa depan terbaik untuk mereka.

Awasilah apa yang mereka tonton dengan menonton TV bersama mereka. Luangkan waktu lebih banyak bersama mereka, agar kelak mereka pun meluangkan banyak waktunya bersama kita. Karena kita nanti adalah apa yang kita tanam hari ini.