Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... Jurnalis - Blog Pribadi: www.tafenpah.com

Sobat juga bisa mengunjungi blog pribadi saya : WWW.TAFENPAH.COM | Instagram: Suni_Frederikus | Email : Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Kita Berbeda Bahasa Ibu Tetapi Satu dalam Bahasa Indonesia

14 Januari 2022   14:09 Diperbarui: 14 Januari 2022   14:15 204 16 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hasil olahan dari Canva. Tafenpah.com

Tak peduli saya dan kamu lahir dari keluarga mana, yang terpenting saat ini kita hidup, makan, minum, tidur, ber-say-hello, bercanda tawa, bermain, menonton, dan tertawa lepas di bumi Nusantara.

Sebagai Ibu Pertiwi ada norma dan etika yang mengatur kehidupan kita. Salah satunya adalah kita harus tetap melestarikan bahasa Indonesia.

Memang, pada dasarnya antara saya dan kamu sudah berbeda rahim, apalagi bahasa. Tetapi, perbedaan bahasa itu disatukan oleh bahasa Indonesia.

Bahasa Indonesia adalah lambang identitas kita. Ke mana pun langkah kaki kita berpijak, kita tidak akan melupakan bahasa pemersatu keberagaman di bumi nusantara ini.

Ketika kita menghargai bahasa Indonesia, sama saja kita sedang membangun komunikasi yang intim atau lebih mendalam dengan para pejuang bangsa ini yang telah mengorbankan apa pun yang mereka miliki.

Memang tak bisa dimungkiri bahwasannya hidup di zaman serba digital ini telah memaksa kita untuk beradaptasi dengan dunia luar. Salah satu cara untuk mengikuti perkembangan zaman dengan ritme kehidupannya, kita harus memahami bahasa asing (Inggris).

Tentu saja, hal ini tidak dilarang oleh pemerintah atau siapa pun kepada diri kita. Namun, kita perlu juga membangkitkan rasa memiliki (Sense of Belonging) sebagai bangsa yang memiliki potensi pertumbuhan ekonomi dan pangsa pasar terbesar di dunia.

Indikator, tolok ukur, patokan ini mencerminkan bangsa kita sedang menuju jalur yang tepat untuk berdiri tegak di depan bangsa-bangsa besar di dunia yang terlebih dahulu berada di garis depan.

Namun, apa lah daya, jika kita sendiri tidak menguatkan kecintaan akan budaya berbahasa kita. Celah atau ruang terbuka ini akan memberikan kemudahan bagi bangsa besar di dunia untuk kembali menjajah kita dengan cara yang lebih elegan dan halus.

Ya, meskipun kita sementara dijajah oleh mereka dengan menginkulturasikan bahasa asing ke dalam kehidupan milenial saat ini, melalui ragam permainan populer, budaya K-Pop, fesyen, film layar lebar, seni musik yang berbau bahasa asing.

Tentu saja kita tidak fobia/takut terhadap budaya asing. Tetapi, kita juga perlu membentengi diri dengan memperkuat bahasa Indonesia di tengah persaingan global.

Bahasa Sebagai Simbol Kebudayaan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan