Mohon tunggu...
Florencia Irena
Florencia Irena Mohon Tunggu... Mahasiswa - Personal Blog
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Semoga bermanfaat bagi pembaca blog saya:)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Value and Attitude

14 Oktober 2021   14:41 Diperbarui: 14 Oktober 2021   14:57 197 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Individual and End Values

Nilai adalah keyakinan mendasar yang dianggap penting oleh seseorang relatif stabil dari waktu ke waktu, dan berdampak pada sikap, persepsi, dan tingkah laku. Nilai-nilai inilah yang menyebabkan seseorang lebih suka segala sesuatunya dilakukan dengan satu cara bukan dengan cara lain. Disadari atau tidak, kita terus menilai hal, orang, atau gagasan sebagai baik atau buruk, menyenangkan atau tidak menyenangkan, etis atau tidak etis.

Nilai akhir, terkadang disebut nilai terminal, adalah keyakinan tentang jenis tujuan atau hasil yang pantas untuk dicoba. Misalnya, beberapa orang menghargai keamanan, kenyamanan hidup, dan kesehatan yang baik di atas segalanya sebagai tujuan penting untuk berjuang untuk dalam hidup. Orang lain mungkin lebih menghargai pengakuan sosial, kesenangan, dan hidup yang menyenangkan. Nilai instrumental adalah keyakinan tentang jenis-jenis perilaku yang ada tepat untuk mencapai tujuan. Nilai-nilai instrumental mencakup hal-hal seperti wujud membantu orang lain, jujur, atau menunjukkan keberanian.

Nilai-nilai kita umumnya cukup mapan pada masa dewasa awal, tetapi pada seseorang nilai-nilai juga bisa berubah sepanjang hidup. Nilai dapat memengaruhi pemimpin dan kepemimpinan dalam beberapa cara. Salah satunya, nilai memengaruhi bagaimana pemimpin berhubungan dengan orang lain. Seorang pemimpin yang menghargai kepatuhan, kesesuaian, dan kesopanan mungkin mengalami kesulitan untuk memahami dan menghargai pengikut yang mandiri, mandiri, kreatif, dan sedikit memberontak.

Nilai-nilai pribadi mempengaruhi bagaimana pemimpin memandang peluang, situasi, dan masalah, serta keputusan yang mereka buat sebagai tanggapan terhadap mereka. Pemimpin bisa menjadi lebih efektif ketika mereka menjelaskan nilai-nilai mereka sendiri dan memahami bagaimana nilai memandu tindakan mereka dan memengaruhi organisasi mereka. Selain itu, bagi banyak orang organisasi hari ini, mengklarifikasi dan menyatakan nilai-nilai perusahaan mereka, termasuk etika nilai-nilai, telah menjadi bagian penting dalam menentukan bagaimana organisasi beroperasi.

How Attitudes Affect Leadership

Nilai membantu menentukan sikap yang dimiliki pemimpin tentang diri mereka sendiri dan tentang mereka pengikut. Sikap adalah evaluasi --- baik positif maupun negatif --- tentang orang, acara, atau hal. Sikap optimis atau positif pandangan hidup sering dianggap sebagai kunci sukses dan kepemimpinan yang efektif. Sikap seorang pemimpin terhadap pengikut mempengaruhi bagaimana dia berhubungan dengan orang Gaya setiap pemimpin sampai batas tertentu didasarkan pada sikap tentang sifat manusia dalam umum --- ide dan perasaan tentang apa yang memotivasi orang, apakah orang itu memotivasi pada dasarnya jujur dan dapat dipercaya, dan sejauh mana orang dapat tumbuh dan berubah.

Satu teori untuk menjelaskan perbedaan gaya dikembangkan oleh Douglas McGregor, berdasarkan pengalamannya sebagai manajer dan konsultan serta pelatihannya sebagai psikolog. McGregor mengidentifikasi dua kumpulan asumsi tentang manusia alam, yang disebut Teori X dan Teori Y, yang mewakili dua set sikap yang sangat berbeda tentang bagaimana berinteraksi dengan dan mempengaruhi bawahan.

Asumsi mendasar Teori X dan Teori Y

Secara umum, Teori X merefleksikan asumsi bahwa manusia pada dasarnya malas dan tidak termotivasi untuk bekerja dan bahwa mereka memiliki kecenderungan alami untuk menghindari tanggung jawab. Jadi, supervisor yang menganut asumsi Teori X memiliki sikap bahwa orang harus dipaksa, dikendalikan, diarahkan, atau diancam agar mereka menampilkan yang terbaik upaya.

Pemimpin Teori X kemungkinan besar akan berorientasi pada tugas dan sangat peduli dengan produksi daripada orang. Teori Y, di sisi lain, didasarkan pada asumsi bahwa orang pada dasarnya tidak menyukai pekerjaan dan akan berkomitmen diri mereka sendiri dengan sukarela untuk pekerjaan yang mereka pedulikan. Teori Y juga mengasumsikan bahwa, di bawah dalam kondisi yang tepat, orang akan mencari tanggung jawab yang lebih besar dan akan melatih imajinasi dan kreativitas dalam mengejar solusi untuk masalah organisasi. Seorang pemimpin yang menganut asumsi Teori Y tidak percaya orang harus dipaksa dan dikendalikan untuk bekerja secara efektif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan