R Firkan Maulana
R Firkan Maulana Peneliti, Konsultan Pembangunan

| Penjelajah | Pemotret | Sedang belajar menulis | Penikmat alam bebas | email: sadakawani@gmail.com | http://www.instagram.com/firkanmaulana

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Aspek Sosial Trans Metro Bandung

6 Februari 2019   19:09 Diperbarui: 6 Februari 2019   19:21 37 0 0
Aspek Sosial Trans Metro Bandung
Angkot yang dihimpit oleh Bus TMB | dokpri

Dalam tahun-tahun terakhir ini, kondisi lalu lintas di berbagai kota besar di Indonesia (termasuk Bandung) telah menunjukkan pertumbuhan jumlah kendaraan yang sangat tinggi. Untuk Kota Jakarta, pertumbuhan jumlah kendaraan per tahunnya bisa lebih dari 5%. Pertumbuhan lalu lintas yang tinggi ini tidak diiringi dengan pengembangan jaringan jalan perkotaan yang memadai. Berbagai jalan layang dan jalan bawah tanah dibangun, namun tetap saja kemacetan lalu lintas menjadi makanan sehari-hari warga Jakarta.

Di Bandung pun, jalan layang yang dibangun terbilang masih sangat lambat, hanya jalan layang Paspati (Pasteur-Surapati) dan Kiarcacondong. Bahkan di Bandung, tidak ada jalan tol dalam kota. Masih beruntung tol Soroja (Soreang-Pasirkoja) bisa dibangun untuk menghubungkan Kota Bandung dengan Kota Soreang (ibukota Kabupaten Bandung).

Implikasi dari kondisi di atas adalah dijumpainya ketidakseimbangan antara jumlah lalu lintas dan prasarana jalan, yang secara kasat mata dapat dilihat dengan makin bertambah banyaknya titik-titik kemacetan di setiap sudut kota.

Bila dilihat dari sudut pandang sistem angkutan umum, kondisi di atas sangatlah menyulitkan. Terutama jika angkutan umum bus yang menggunakan prasarana jalan sebagai lintasan rutenya. Akibat langsung dari makin banyaknya titik-titik kemacetan adalah makin menurunnya tingkat pelayanan bus, seperti rendahnya kecepatan perjalanan, tidak dipenuhinya jadwal perjalanan dan tidak teraturnya kedatangan bus.

Di sisi lain, tidak terpenuhinya angkutan umum yang memadai dari segi kenyamanan dan ketepatan waktu, maka masyarakat lebih beralih menggunakan kendaraan pribadi baik mobil atau motor untu pemenuhan mobilitasnya. Akibatnya angkutan umum banyak ditinggalkan, kalaupun ada yang menggunakannya hanyalah masyarakat ekonomi lemah karena terpaksa, tidak ada alternatif lainnya.

Pada gilirannya, ketika banyak orang semakin memilih ke kendaraan pribadi, maka kondisi kemacetan lalu lintas menjadi semakin parah.

Lebih jauh lagi, mutu kehidupan di kota pun menjadi semakin menurun dengan tingkat pencemaran udara yang tinggi dan stress kejiwaan warga kota.

Bus sebagai kendaraan umum diharapkan bisa berkontribusi untuk memecahkan permasalahan kemacetan lalu lintas. Bus dimaksudkan sebagai usaha untuk mengalihkan kelompok masyarakat yang terbiasa menggunakan kendaraan pribadi untuk menggunakan angkutan umum dalam pemenuhan kebutuhan mobilitas kesehariannya.

BRT (bus rapid transit) pada dasarnya salah satu teknik manajemen lalu lintas yang memberikan prioritas pada bus untuk dapat bergerak leluasa pada lintasan rutenya.

Kasus Trans Metro Bandung

Keberadaan angkutan umum bagi kehidupan warga Bandung sangatlah penting. Sebagian besar warga Bandung tergantung pada angkutan umum untuk memenuhi kebutuhan mobilitas aktivitasnya terutama bagi warga yang tidak memiliki kendaraan pribadi.

Selama ini angkutan umum di Kota Bandung berupa taksi, angkutan kota (angkot), becak, bus kota Damri yang kemudian berevolusi menjadi Trans Metro Bandung (TMB) serta transportasi berbasis on-line (motor dan mobil). Saat jenis angkutan umum yang populer digunakan warga Bandung adalah angkot, bus TMB serta ojeg motor on-line karena ongkosnya relatif terjangkau.

Namun jujur saja, kondisi angkutan umum di Bandung masih cukup memprihatinkan (khususnya angkot dan bus TMB) yaitu tingkat pelayanan yang rendah (berupa jadwal yang tak pasti, kecepatan yang lambat dan tidak teraturnya kedatangan), kurang manusiawi  (berdesakan dan berdiri), daya angkut yang terbatas, dan pengelolaan yang masih buruk. Pemandangan sehari-hari di Bandung sering kita jumpai angkot dan bus TMB yang dijejali penumpang pada jam-jam tertentu.

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung berupaya memperbaiki kondisi tersebut dengan menyediakan penambahan armada bus TMB yang ber-AC pada rute-rute tertentu seperti rute Cicaheum-Leuwipanjang. Pemkot Bandung pun membuat rencana pengoperasian TMB sejak lama dengan mengambil inspirasi dari Busway nya Jakarta.

Namun pada saat uji coba TMB pada 22 Desember 2008 lalu terjadi unjuk rasa penolakan sopir dan pengusaha angkot yang disertai aksi perusakan dan penghadangan.

Kejadian itu membuat Walikota Bandung pada saat itu sempat memutuskan penundaan pengoperasian TMB karena persiapannya dinilai tidak matang.

Padahal sejak tahun 2006, Pemkot Bandung selalu menunda-nunda pengoperasian bus TMB dengan berbagai alasan ketidaksiapan contohnya seperti belum dibangunnya prasarana perhentian (shelter).

Hal ini menandakan kurang seriusnya Pemkot Bandung dalam menyiapkan TMB, terutama bila ditinjau dari aspek sosial yang terkait dengan adanya kekisruhan dengan para sopir dan pengusaha angkot. Tulisan ini berangkat dari studi kasus dengan mengulas munculnya konflik antara angkot dan bus TMB yang pernah terjadi pada tahun 2009 lalu.

Bus TransMetro Bandung sedang menunggu penumpang | dokpri
Bus TransMetro Bandung sedang menunggu penumpang | dokpri
Munculnya konflik

Adanya anarkis berupa penghadangan, perusakan bahkan penganiayaan dari para sopir dan pengusahan angkot menandakan telah munculnya konfliks sosial dari keberadaan TMB ini. Pihak yang berkonflik di sini ada empat aktor utama yaitu Pemkot Bandung (Dinas Perhubungan), PT.Damri (operators bus TMB), sopir dan pengusaha angkot. Dalam hal ini, sopir angkot adalah pihak yang paling terjepit posisinya.

Sopir angkot terjepit karena ditekan untuk memenuhi kebutuhan ekonomi dirinya dan juga ditekan oleh para pengusaha angkot terkait dengan setoran. Sopir menjadi sapi perahan bagi kepentingan para pengusaha angkot. Sebab pengusaha angkot menerapkan sistem setoran bagi angkotnya. Pengusahan angkot tidak mau tahu soal operasional angkotnya seperti pengaturan frekuensi, jadwal dan waktu tempuh, yang penting jumlah setoran terpenuhi oleh sopir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3