Mohon tunggu...
fikrijamil
fikrijamil Mohon Tunggu...

Wong Prabumulih. Sedang belajar menulis dan membaca... sesekali berpuisi dan membuat legenda...namun tidak pernah bersenandung...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

UAS, Persekusi, Bali dan Ironi 10 Desember

13 Desember 2017   12:00 Diperbarui: 13 Desember 2017   12:04 0 2 1 Mohon Tunggu...
UAS, Persekusi, Bali dan Ironi 10 Desember
Ustads Abdul Somad (UAS). Sumber Youtube

UAS, PERSEKUSI, BALI  DAN IRONI 10 DESEMBER

By. Fikri Jamil Lubay

Ustad Abdul Somad, LC, MA dari hari ke hari sedang dan semakin boomming dijagat NKRI. Ustad yang lebih dikenal dengan panggilan UAS saat ini memang semakin digandrungi oleh para "hauser" dalam mencari dan memperdalam aqidah ke-Islaman. Kecintaan dan kerinduan akan hadirnya figur ulama memang telah lama dinantikan dan ditunggu oleh ummat muslim Indonesia. Sosok UAS yang terkesan lugu, apa adanya dan "berisi" dalam memberikan tausyiah dan membahas hal-hal yang selama ini dirasakan mendasar (elementer) dalam permasalahan ummat seakan menjadi lebih ringan dan mudah dicerna oleh ummat ditangan seorang UAS.

UAS hadir sebagai penyejuk qolbu ditengah bentangan dan kegersangan oknum ustad-ustad bermasalah yang sering hadir dan nongol ditelevisi serta "bertarif" (baca : ustad amplop) yang sedang nge-tranddipergunjingkan.

UAS seakan ditakdirkan untuk hadir ketengah ummat oleh-Nya ketika Islam dengan Al Qur'an dan Al-Maidah 51 sedang menjadi pergunjingan mengikuti rontoknya nalar dan akal sehat ketika peristiwa 212 yang legendaris itu terjadi mengikuti pristiwa suksesi kepemimpinan di Ibukota Jakarta. Walaupun jauh sebelum itu UAS juga sudah mulai cukup di kenal dinegerinya.

Ketokohan seorang AUS ditanah melayu melabrak tradisi-tradisi tanah air yang selama ini "lebih dikuasai" oleh para ulama yang berasal dari pulau jawa atau paling tidak pernah belajar dan mondok (nyantri), berguru, kuliah di Pulau Jawa seakan menambah value lain dari seorang UAS.

Adalah menjadi sangat wajar ketika disaat yang bersamaan kehadiran UAS dirasakan "cukup" kalau tidak mau dikatakan "sangat" mengancam keberadaan orang-orang yang selama ini berada di zona nyamannya masing-masing, baik itu ummat maupun kalangan internal ummat Islam sendiri yang selama ini dikenal sering berbeda faham dan pendapat dengan UAS.

Puncaknya, tentu belum lekang dalam ingatan kita ketika peristiwa safari dakwah Beliau ke Pulau Dewata Bali pada Jum'at Malam, tanggal 8 Desember 2017 yang membuat kita sebagai ummat beragama menjadi miris karena kelakuan sebagian kecil sekitar seratusan orang dari mereka yang menamakan dirinya Komponen Rakyat Bali /KRB (sumber) menggeruduk Hotel Aston tempat UAS menginap.  Dan, anehnya salah satu yang menolak kehadiran Ustad Somad itu adalah Pariyadi alias Gus Yadi, pemimpin Pondok Pesantren Soko Tunggal Abdurrahman Wahid 3 Bali (http://kbr.id/12-2017/disambut_demo__ustaz_abdul_somad_akhirnya_boleh_ceramah_di_bali/93918.htm).

UAS yang sudah ditunggu ribuan  ummat Islam yang datang sejak sore hari di Masjid An-Nur Jln. Diponegoro Sanglah Denpasar Bali menjadi tertahan di Hotel Aston dan dipaksa (diusir) meninggalkan (keluar) Bali bila tidak memenuhi syarat yang diajukan oleh mereka (UAS menyebut mereka dengan "Preman Nasi Bungkus"). Hal ini tentu terjadi karena gagal fahamnya (gagal literasi) dan gagal bertoleransinya mereka terhadap perbedaan.

Beruntung negosiasi yang alot dan difasilitasi oleh Kombes Hadi Purnomo (Kapolresta Denpasar) dapat memecah kebuntuan. Dan, beruntung juga UAS dengan keberanian dan keteguhan hatinya serta jaminan dari panitia dan aparat keamanan tidak jadi meninggalkan ummat Islam Bali yang telah merindukannya sejak lama.

Raja Bali Dr.Ida Cokorde Pemecutan XI dan Ustadz Abdul Somad UAS di Bali. Sumber Hidayatullah-com
Raja Bali Dr.Ida Cokorde Pemecutan XI dan Ustadz Abdul Somad UAS di Bali. Sumber Hidayatullah-com
Ummat yang hadir pun bisa menahan diri, tidak marah dan mendengarkan dakwahnya dengan khusuk, penuh damai dan kesejukan bersamaan dengan hadirnya Raja Ida Cokorda Pemecutan XI, seorang Raja yang berasal dari Puri Pemecutan Denpasar Bali . UAS pun harus melalui lautan manusia tidak kurang dari tiga kilometer untuk  menuju Mesjid An Nur Sanglah Denpasar Bali yang diikuti dengan gema takbir para jamaah. "Kami dengan orang Muslim bukan sekarang saja (dekat), tapi secara darah kami sudah bersatu," kata Cokorda, Minggu 10 Desember 2017.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x