Mohon tunggu...
Feby Fitria Ramadhita
Feby Fitria Ramadhita Mohon Tunggu... Freelancer

Jadilah seperti padi semakin berisi semakin merunduk

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Antre?

11 Januari 2019   18:45 Diperbarui: 11 Januari 2019   19:01 0 0 0 Mohon Tunggu...

Tadi pagi aku ke bank buat bayar daftar ulang kuliah. Dan yang pasti ramai dong.
Antrian panjang banget, sampai bete aku nunggu giliran, kaki pegel. Yakali kagak pegel nompang badan segede ini.
Di dalam penantian menunggu giliran, ku berfikir siapa sih sebenar nya yang udah nyontohin budaya antri ini?

Mau bilang terimakasih banyak.
Kenapa?

Karena kalau tidak ada budaya antri  entah jadi apa bank tadi, bisa-bisa manusia saling baku hantam karena semua pada mau duluan, dan tak menutup kemungkinan bakalan terjadi seperti tawuran, rusuh banget. Dah bahkan tu bank bisa hancur kali ya, karena muatan manusia nya banyak dan saling berbaku hantam.

Sesampai nya di rumah aku masih kepikiran dari mana sih asal mula nya budaya antri ini?
Walau budaya antri ini sudah ada sejak lama, tapi ada saja orang yang tak paham apa itu mengantri.

Udah rapi  antrian panjang banget, lah dia baru dateng tiba-tiba ngambil posisi paling depan. Pernah ketemu nggak sih orang seperti ini?  Sedikit banyak pasti kita pernah ya bertemu orang seperti itu.

Yaa kalau mau dapat antrian paling depan harus sadar diri dong, bangun lebih awal, berangkat lah lebih cepat. Jangan asal menyerobot, itu sama saja telah mendzhalimi orang yang sudah datang terlebih dulu.
Iya kan? Hehe..

Sampai saat ini aku masih belum menemukan asal usul budaya antri ini. Siapa pencetus nya?
Udah searching juga, tapi kagak ketemu. Mungkin usaha nya masih kurang kali ya.
Buat teman-teman yang baca tulisan ini, dan tau asal usul budaya antri  tolong bagi dong info nya, atau share link nya. Heheh....

Terimakasih