Febroni Purba
Febroni Purba Jurnalis

Warga negara biasa, asli dari Kota Medan, Sumatera Utara. Sekarang tinggal di Jakarta. Pegiat media. Penjelajah lokasi peternakan: Padang, Balaraja, Bogor, Sukabumi, Karawang, Lembang, Bandung Barat, Yogyakarta, Bantul, Sidoarjo, Lombok Timur, Perak, Selangor. Alamat surel: febroni_purba@yahoo.com. Facebok: https://www.facebook.com/febroni.purba. Blog: https://febronipurba.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi highlight

Kemana Arah Pengembangan Ayam Lokal Indonesia?

27 Februari 2016   11:19 Diperbarui: 28 Februari 2016   14:14 58 2 1


Ayam Sentul: Hasil Seleksi Balai Penelitian Ternak (Balitnak) (Dok. Rizaldo Arbet).

Peternakan ayam lokal di Indonesia belum menjadi usaha yang dapat diandalkan. Padahal, Indonesia kaya akan plasma nutfah ayam lokal, yang semuanya berpotensi untuk dikembangkan. Sebagai pusat domestikasi dunia, mestinya Indonesia mampu mengembangkan plasma nutfah ayam lokal secara serius dan berkesinambungan. Sayangnya, kepedulian Indonesia terhadap kekayaan sumber daya genetiknya masih kurang.


Berbanding terbalik dengan negara-negara maju. Pemerintah dan peneliti dari Amerika Serikat dan Eropa justru sangat menghargai plasma nutfah ayam Indonesia. Ayam Cemani, salah satu jenis ayam lokal Indonesia dijuluki sebagai “Lambhorgini of Poultry” karena tergolong ayam termahal, per ekor Rp 33 juta. Di Amerika Serikat, Ayam Cemani ini sangat digemari. Orang-orang Indonesia, mungkin hanya cukup berbangga.

“Kita tidak cukup hanya bangga saja, tapi anak cucu kita tidak bisa memanfaatkannya,” ucap peneliti di Balai Penelitian Ternak (Balitnak) Dr. Ir. Tike Sartika, M. Si saat memberikan masukan dalam Deklarasi Gabungan Pembibit Ayam Lokal Indonesia (GAPALI) di IPB International Convention Center, Bogor, Kamis (25/2).


Ayam Cemani dijuluki sebagai "Lamborghini of Poultry" (Sumber: www.dailymail.co.uk).

Lebih lanjut Tike mengatakan, membuat bibit Great Grand Parent Stock (GGPS) atau Pure Line ayam lokal itu sangat mahal dan  membutuhkan waktu yang cukup lama. Karena keterbatasan fasilitas peralatan dan kandang, sampai saat ini Balitnak baru membuat tiga galur rumpun murni yaitu ayam kampung unggul Balitnak (Ayam KUB), Ayam Sentul, dan Ayam Gaok. “Padahal masih banyak sekali rumpun-rumpun ayam lokal Indonesia yang belum dilakukan pemurnian,” tambahnya.

Harga bibit ayam umur sehari day old chicken (DOC) ras atau broiler jauh lebih mahal dengan harga bibit ayam lokal Indonesia. Harga Great Parent Stock (GPS) broiler mencapari 34 juta dolar Amerika Serikat per ekor. Sementara harga GPS ayam lokal hanya Rp 20.000-Rp 30.000 per ekor.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Dr. Ir. Muladno, MSA menyebut, ayam bibit itu disebut ayam berdarah biru lantaran berasal dari seleksi dari generasi ke generasi. Seleksi bibit itu tidak boleh putus dan harus memiliki penilaian pemuliaan atau estimated breeding value (EBV). “Ayam, sapi, kambing dan ternak apapun itu dapat disebut bibit apabila memenuhi parameter EBV,” jelasnya.

Ayam KUB merupakan ayam hasil seleksi yang oleh Dr. Tike Sartika sejak tahun 1998. Saaat ini ayam KUB sudah generasi kesembilan. Muladno berharap, GAPALI dapat mempertahankan kemurnian ayam yang telah diseleksi Balitnak.

Sementara itu, Ketua Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia (HIMPULI) Ade M. Zulkarnain mengatakan, produksi ayam lokal di Indonesia masih sangat rendah. Karena itu banyak pihak yang melakukan persilangan ayam lokal dengan ayam ras untuk meningkatkan produksi. “Menurut data Kementrian Pertanian, ada 290 juta ekor ayam lokal. Himpuli menilai itu adalah populasi tapi kalau produksinya tidak lebih dari 90 juta ekor, sudah termasuk village breeding center (VBC) dan back yard farming,” bebernya.

Ayam persilangan ganggu pasar ayam lokal

Lantaran tingginya permintaan ayam lokal dibandingkan produksi, menurut Ade, mendorong pihak-pihak melakukan perkawinan silang antara ayam lokal dengan ayam ras. “Mereka melakukan persilangan yang merusak plasma nutfah Indonesia. HIMPULI tegas menolak segala macam bentuk persilangan atas nama bisnis, atas nama peningkatan produksi, dan atas nama permintaan pasar,” tegasnya.

[caption caption="Ketua Umum Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia (HIMPULI) "]

Ketua Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia Ade M. Zulkarnain menyampaikan wacana untuk mengusulkan agar proteksi usaha ayam lokal dicabut.  

Perkembangan persilangan ayam tersebut sudah mulai masuk ke Indonesia dengan memakai istilah Ayam Super. Super yang dimaksud bukan super hebat tapi adalah Sudah Persilangan (Super). Munculnya Ayam Super membuat harga ayam kampung (lokal) di pasar jatuh. “Kebetulan ada Pak Dirjen di sini. Pemerintah harus membantu mengurangi peredaran ayam-ayam super ini. Ayam Super ini banyak di Jawa Tengah, Yogya, dan Jawa Timur dan ada juga sebagian di Jawa Barat,” ungkapnya.

Ketua Umum GAPALI Bambang Krista mengatakan anggotanya akan konsentrasi memproduksi bibit ayam murni. “Dalam setiap usaha apapun pasti ada tantangannya. Tapi yang jelas, GAPALI khusus memperoduksi ayam lokal murni,” katanya.

Di antara komoditi peternakan, hanya ayam lokal satu-satunya jenis ternak di Indonesia yang berpotensi siap menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN. Ayam pedaging (broiler) jelas sangat sulit menghadapi Thailand. Ternak sapi juga masih impor dalam jumlah besar dari Australia. Sementara itu, ternak kambing hanya menjadi bisnis tahunan.

Namun, potensi itu tampaknya sulit dicapai lantaran pembibit ayam lokal masih banyak yang belum memiliki sertifikasi bibit yang dikeluarkan oleh Kementrian Pertanian. Undang-Undang Peternakan No. 41 Tahun 2014 Pasal 13 ayat 7 menyebutkan, setiap orang dilarang mengedarkan Benih atau Bibit yang tidak memiliki sertifikat benih atau bibit. “Kalau kita mau ekspor, dari hulu sampai hilirnya harus diverifikasi. Jangan mengaku jual ayam kampung ekspor, tapi bukti sertifikasi bibit tidak ada,” kata Ade.

Wacana mencabut proteksi usaha ayam lokal

Usaha ayam lokal di Indonesia sampai saat ini masih diproteksi dengan regulasi Keputusan Menteri Pertanian No. 404 Tahun 2002 Tentang Pedoman Perizinan dan Pendaftaran Usaha Peternakan dan Peraturan Presiden No. 39 Tahun 2014 Tentang Daftar Negatif Investasi. Regulasi itu poinnya  mengamanatkan bahwa usaha ayam lokal tidak memerlukan izin usaha dan juga ayam lokal diperuntukkan untuk peternakan rakyat.

Dalam waktu dekat, HIMPULI mengusulkan kepada pemerintah agar aturan tersebut dicabut. Ade beralasan, proteksi tersebut tidak mendukung produktivitas ayam lokal secara signifikan. “Dalam rakernas HIMPULI tahun 2009, ayam lokal ditargetkan memenuhi 25 persen da  ri total produksi unggas nasional. Delapan pembibit ini hanya mampu memproduksi 5,5 juta ekor per tahun. Sementara permintaan ayam kampung lebih dari itu. Jadi tidak ada salahnya pada pertemuan siang ini, HIMPULI menyampaikan wacana untuk mengusulkan kepada presiden dan Menko Perekonomian untuk mencabut proteksi ayam kampung,” tukasnya.