Mohon tunggu...
Febri Nimatunnadhiroh
Febri Nimatunnadhiroh Mohon Tunggu... Pribadi

life is life

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Australia Meminta Komisi Eropa untuk Meninjau Blok Vaksin Italia

13 Juni 2021   18:11 Diperbarui: 13 Juni 2021   18:16 37 1 0 Mohon Tunggu...

Australia telah meminta Komisi Eropa untuk meninjau kembali keputusan Italia untuk memblokir ekspor 250.000 dosis vaksin Astra Zeneca ke negara itu. Pertama kalinya aturan baru digunakan yang memungkinkan larangan ekspor UE (Uni Eropa) jika penyedia obat gagal memenuhi kewajibannya ke blok. Langkah ini telah meningkatkan perselisihan yang tegang antara Astra Zeneca dan negara-negara UE tentang masalah pasokan dan penundaan.

Australia mengatakan kehilangan "satu pengiriman" tidak akan berdampak buruk pada peluncurannya. Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan ketika dia meminta peninjauan, dia juga bisa mengerti mengapa Italia membuat keputusan. "Di Italia, orang-orang sekarat pada tingkat 300 sehari. Jadi saya pasti bisa memahami tingkat kecemasan yang tinggi yang akan ada di Italia dan di banyak negara di Eropa, "katanya.

Italia telah dilanda pandemi, dan keputusannya untuk memblokir ekspor dilaporkan didukung oleh Komisi Eropa. Negara ini telah mendaftarkan lebih dari 2,9 juta kasus dan hampir 99.000 kematian. Disisi lain, Australia telah melaporkan lebih dari 29.000 kasus dan 900 kematian. Menteri Keuangan Australia Simon Birmingham mengatakan kepada Sky News: "Dunia saat ini berada di wilayah yang belum dipetakan. Tidak mengherankan bahwa beberapa negara akan merobek buku peraturan."

Presiden Asosiasi Medis Australia, Dr Omar Khorshid, mengatakan kepada BBC "mengecewakan melihat vaksin nasionalisme ini membesarkan kepalanya". Belum ada komentar resmi tentang langkah Italia oleh UE atau Astra Zeneca.

Pekan lalu, pemerintah Italia mengatakan kepada Komisi Eropa bahwa mereka bermaksud untuk memblokir pengiriman dari pabriknya di Anagni, dekat Roma. Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, kementerian luar negeri menjelaskan langkah tersebut, mengatakan telah menerima permintaan otorisasi pada 24 Februari. Dikatakan bahwa permintaan sebelumnya telah diberi lampu hijau karena mereka memasukkan sejumlah sampel untuk penelitian ilmiah. Tetapi yang terbaru, yang jauh lebih besar telah ditolak.

Italia mengatakan Australia tidak ada dalam daftar negara-negara rentan, bahwa ada kekurangan vaksin permanen di UE dan Italia, dan jumlah dosisnya tinggi dibandingkan dengan jumlah yang diberikan ke Italia dan ke UE secara keseluruhan . Menteri Kesehatan Prancis, Olivier Vran, mengatakan kepada BFM TV bahwa Prancis berpotensi melakukan hal yang sama dengan vaksin yang dibuat di sana.

Jens Spahn, menteri kesehatan Jerman, mengatakan para pembuat obat harus menghormati kontrak mereka ke negara-negara UE, tetapi sejauh ini belum melihat alasan untuk memblokir pengiriman ke negara lain. Astra Zeneca tidak diproduksi di Jerman, tetapi beberapa produk akhir telah dikemas di sana. Media Uni Eropa dengan cepat mengomentari langkah tersebut.

"Australia marah dengan blokade vaksin Italia," kata Frankfurter Allgemeine Zeitung dari Jerman. "Hubungan antara Komisi Eropa dan perusahaan farmasi Anglo-Swedia Astra Zeneca tidak bisa lebih sulit," kata harian ABC Spanyol. Di Polandia, portal berita Onet.pl mengatakan Komisi Eropa bisa menolak larangan ekspor Italia, "tetapi tidak berani melakukannya".

Uni Eropa menandatangani kesepakatan dengan Astra Zeneca pada bulan Agustus untuk 300 juta dosis, dengan opsi untuk 100 juta lebih, tetapi awal tahun ini perusahaan Inggris-Swedia melaporkan keterlambatan produksi di pabrik-pabrik di Belanda dan Belgia. Alih-alih menerima 100 juta dosis pada akhir Maret, UE sekarang diperkirakan hanya mendapatkan 40 juta. Uni Eropa menuduh perusahaan mengingkari kesepakatannya, dengan Komisaris Kesehatan Uni Eropa Stella Kyriakides mengatakan bahwa pabrik-pabrik Inggris yang membuat vaksin harus menutupi kekurangannya.

Ms Kyriakides juga menolak karakterisasi Astra Zeneca CEO Pascal Soriot sebagai salah satu "upaya terbaik" daripada kewajiban untuk memenuhi tenggat waktu pengiriman vaksin. Sebagai hasil dari pertikaian tersebut, UE mengumumkan kontrol ekspor yang dimulai pada 30 Januari, yang dikenal sebagai "mekanisme transparansi dan otorisasi". Italia telah menjadi negara UE pertama yang meminta pedoman dan memblokir pengiriman Australia.

Orang-orang sudah mulai divaksinasi, dengan perdana menteri menerima suntikan pertamanya yang merupakan vaksin Pfizer pada akhir Februari. Scott Morrison berharap empat juta orang Australia akan divaksinasi pada akhir Maret.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN