Mohon tunggu...
Fayakhun Andriadi
Fayakhun Andriadi Mohon Tunggu...

Fayakhun Andriadi, Ketua Partai Golkar Prov DKI Jakarta. Anggota Komisi I DPR RI 2009 - 2014 dan 2014-2019. Lahir 24 Agustus 1972. Sarjana Elektro Universitas Diponegoro, Magister Komputer Universitas Indonesia (UI) dan menyelesaikan program Doktor Ilmu Politik UI (2014) dengan disertasi Demokrasi di Era Digital. Pemilik website www.fayakhun.com. Twitter: @fayakhun

Selanjutnya

Tutup

Politik

Menengok Pergerakan Kontestan Pilwakot Surabaya di Ranah Digital

27 November 2015   18:28 Diperbarui: 27 November 2015   18:48 0 1 1 Mohon Tunggu...

Pemilihan Wali Kota Surabaya yang akan berlangsung pada 9 Desember 2015 semakin dinamis. Masa kampanye yang berlangsung sejak 27 September hingga 5 Desember 2015, dimanfaatkan secara optimal kedua pasangan calon yang bertarung, Rasiyo-Lucy Kurniasari dan Tri Rismaharini dan Wisnu Sakti Buana. Performa keduanya tidak hanya ramai di media mainstream (elektronik dan cetak), namun juga di media sosial.

Hasil monitoring digital yang dilakukan FA Policy Maker –lembaga yang saya dirikan-- menunjukkan bahwa sejak periode 11-25 November 2015, telah muncul 255 pemberitaan online terkait kedua pasangan ini. Dari jumlah tersebut, pasangan nomor urut 2, Risma-Wisnu, mendominasi pemberitaan sebesar 72 persen (183 pemberitaan). Sementara pasangan Rasiyo-Lucy mendapatkan 28 persen (72 pemberitaan).

Surabaya memang salah satu kota dengan tingkat penggunaan media sosial yang tinggi di Indonesia. Warga kota ini sangat aktif menggunakan media sosial, seperti Facebook dan Twitter. Jadi, tak heran jika dinamika isu Pilwakot Surabaya di media sosial cukup tinggi.

Soal performa pasangan Risma-Wisnu yang sangat dominan di media sosial, ini relevan dengan logika kerja media sosial. Selama ini, Risma merupakan salah satu tokoh dengan yang lekat dengan isu-isu yang bersifat publik. Mulai dari isu penutupan pusat lokalisasi Doli, pengelola Kebun Binatang Surabaya, hingga kontroversi pembangunan tol tengah Surabaya. Dua kasus yang sangat populer terkait figur Risma adalah soal rencana pengunduran dirinya sebagai Walikota Surabaya pada awal tahun dan penetapannya sebagai tersangka pada Oktober yang lalu. Kedua isu ini membuat Risma menjadi figur yang tidak hanya diperbincangkan oleh para netizen di tingkat lokal Surabaya, tapi netizen seluruh Indonesia.

Lekatnya Ibu Risma dengan isu-isu kepublikan atau yang berkaitan dengan hajat hidup warga Surabaya inilah yang membuat menjadi figurnya sangat populer di ranah media sosial. Dan kelekatan ini sudah berlangsung sejak 2 tahun terakhir ini. Isu apapun yang melekat kepada sosok Ibu Risma, selalu menjadi ‘hot political issue’ yang menembus batas regional Surabaya. Netizen gandrung untuk mengomentarinya. Kalau dianalogikan dengan media elektronik, Ibu Risma ini ibarat presenter yang programnya memiliki rating yang tinggi.

Dilihat dari perspektif ini, sangat logis jika dalam perhelatan Pilwakot Surabaya ini, ‘lalu lintas’ pembicaraan tentang pasangan Risma-Wisnu ini jauh lebih tinggi dari kompetitornya. Risma menjadi buah bibir para netizen Surabaya. Dominasi pasangan Risma-Wisnu terlihat jelas di media sosial Twitter. Monitoring FA Policy Maker menunjukkan 81,9 persen pembicaraan mengacu pada figur pasangan ini, sementara pasangan Rasiyo-Lucy hanya 18,1 persen. Kedua pasangan memiliki persentase yang merata dalam hal buzz pemberitaan di media sosial.

Tercatat, dari 6.960 buzz pasangan Risma-Wisnu, sebanyak 53,25 persen (4.239 buzz) direspon oleh para netizen. Tone (nada) pembicaraan seputar pasangan ini juga dominan positif. Pasangan Rasiyo-Lucy juga mencatat persentase yang tinggi, yaitu 47,03 persen dari 1.750 buzznya di respon. Sayembara berhadiah Rp. 10 juta bagi “Penangkap Pelaku Politik Uang” yang diadakan pasangan Rasiyo-Lucy menjadi salah satu topik hangat yang mendapat respon positif para netizen.

Soal persentase buzz ini, angka ini memberi pesan kepada kita bahwa di media sosial, kampanye kedua pasangan sama-sama efektif. Performa keduanya boleh dibilang sama-sama apik. Presisi kampanyenya di ranah digital tepat sasaran. Angka 50 persen membuktikan hal ini.”

Namun demikian, meski dari sisi efektifitas kampanye, keduanya relatif setara, namun segi bobot, pasangan Risma-Wisnu jauh lebih dominan. Buzz pasangan ini hampir 6 (enam) kali lebih tinggi dari pasangan Rasiyo-Lucy. Bobot yang berbeda jauh ini tentu memberikan efek duplikasi dan repetisi perbincangan yang juga lebih tinggi kepada pasangan Risma-Wisnu. Akan besar pengaruhnya pada tingginya tingkat popularitas dan elektabilitas Risma-Wisnu.

Seharusnya, ketertinggalan pasangan Rasiyo-Lucy direspon oleh tim pemenangannya dengan menggenjot kampanye berbasis media sosial. Mereka seharusnya melipatgandakan penetrasinya di ranah yang sangat diminati pemilih pemula dan generasi muda ini. Karena hingga saat ini belum terlihat strategi massifikasi dari pasangan ini.

Secara umum, hasil monitoring FA Policy Maker ini menunjukkan bahwa di pentas media sosial, hingga saat ini pasangan Risma-Wisnu yang diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) ini masih jauh lebih unggul dari pasangan Rasiyo-lucy yang diusung Partai Demokrat dan Partai Amanat Nasional (PAN). Popularitas dan elektabilitas Risma-Wisnu jauh di atas kompetitornya tersebut.

 

--Fayakhun Andriadi (Doktor Politik Digital)--

 

KONTEN MENARIK LAINNYA
x