Mohon tunggu...
Fauzi Wahyu Zamzami
Fauzi Wahyu Zamzami Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia. Tertarik untuk meneliti isu-isu Diplomasi Publik dan Nation Branding.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Diplomasi Non-profit di Masa Krisis

5 Juli 2020   10:14 Diperbarui: 5 Juli 2020   10:27 26 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diplomasi Non-profit di Masa Krisis
tribunnews

Keadaan ekonomi Amerika Serikat semakin mengerikan. COVID-19 telah melenyapkan bisnis-bisnis kecil, PHK paksa dan cuti, serta menutup berbagai peluang di dalamnya. Tetapi bisnis swasta bukan satu-satunya industri yang menderita. 

Krisis ekonomi yang diciptakan oleh COVID-19 telah menghasilkan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi organisasi nirlaba. Namun, sekarang, lebih dari sebelumnya, bahwa organisasi nirlaba sangat diperlukan untuk terlibat dalam bentuk diplomasi non-profit yang unik di dalam maupun luar negeri.

Menurut survei baru-baru ini oleh La Piana Consulting terhadap lebih dari 750 peserta nirlaba, 91 persen responden harus membatasi layanan mereka atau menyesuaikan cara layanan diberikan, sementara 90 persen organisasi mengalami kehilangan pendapatan.

Lebih lanjut, hampir setengah dari responden harus melakukan pengurangan dalam staf, dan hampir seperempat berharap untuk melakukan pengurangan lebih lanjut dalam layanan. Angka-angka ini mengejutkan bagi organisasi yang melakukan pekerjaan penting seperti itu.

Data ini sangat mengerikan, tetapi organisasi nirlaba menderita di tengah-tengah COVID-19, kita harus mengingatkan bahwa mereka juga merupakan kunci bagi upaya diplomasi publik yang penting dan harus terus menerima dana selama krisis ini.

Begitu banyak ikatan lintas budaya yang terhubung dengan upaya diplomasi seni dan budaya. Misalnya, Dewan Seni untuk Monterey County menjangkau populasi yang kurang terlayani dan imigran melalui pendidikan dan pameran seni, sementara juga menggunakan seni dalam program penyembuhan untuk warga senior dan veteran. Selama pandemi saat ini, Dewan harus menutup aktivitas offline dan menawarkan sumber daya serta aktivitas online.

Selain itu, museum-museum penting seperti Museum Nasional Amerika Jepang dan Museum Nasional Perang Dunia II telah ditutup sementara. Lembaga budaya ini memainkan peran integral dalam mendidik masyarakat tentang masa lalu kolektif sekaligus menyoroti ikatan penting yang dibagi dengan budaya lain.

Hampir semua orang juga tahu dari karya Joseph Nye betapa pentingnya jenis organisasi budaya ini untuk soft power Amerika. Saya melihat pentingnya lembaga-lembaga ini selama Perang Dingin, ketika museum, teater dan perusahaan opera melakukan perjalanan ke Uni Soviet untuk melakukan dan menyebarkan nilai-nilai Amerika, menantang persepsi beberapa warga negara Soviet tentang masyarakat Amerika.

Selain itu, "some NGOs enjoy more trust than governments do," tulisan Joseph Nye dalam bukunya, Soft Power. Ini adalah tren yang saat ini kita lihat sebagai negara-negara di seluruh dunia bekerja untuk mencegah penyebaran COVID-19. Sementara pemerintah berebut untuk mengatasi krisis, banyak populasi yang rentan tertinggal.

"Some NGOs enjoy more trust than governments do" -- Joseph Nye

Organisasi nirlaba, di sisi lain, adalah aktor di lapangan yang bekerja secara langsung dengan masyarakat, mempromosikan pertukaran dan memfasilitasi dialog budaya di saat warga di seluruh dunia hidup dalam ketakutan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x