Mohon tunggu...
Faatima Seven
Faatima Seven Mohon Tunggu... Penulis Moody

Loves writing. Founder and Writer at Asmaraloka Publishing http://ayreviuyu.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Sekilas tentang Presiden The World Peace Committee HE Mr Djuyoto Suntani

5 Desember 2019   15:37 Diperbarui: 1 Juli 2020   15:55 15913 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sekilas tentang Presiden The World Peace Committee HE Mr Djuyoto Suntani
HE Mr Djuyoto Suntani di salah satu kantornya | media-jabar.net

Anak Pelangi Yang Mati Suri Saat Dikhitan

SIAPAKAH Djuyoto Suntani yang namanya hampir selalu dikutip lengkap sebagai HE Mr. Djuyoto Suntani oleh media internasional?  Tiba-tiba saja namanya menggema di langit Jakarta seiring dengan momen Reuni 212 di Monas kemarin. 

Walaupun ia tak ada di panggung utama, tetapi di detik akhir pembubaran acara Reuni 212 tepat pukul 09.00, ia berada di Tenda VIP bersama Ustad Sobri Lubis, Yusuf Martak dan lainnya untuk menyerahkan sertifikat ketetapan The World Peace Committee  (TWPC) atau Komite Perdamaian Dunia tentang 2 Desember sebagai Hari Ukhuwah Dunia atau World Ukhuwah Day.

Sebagai Presiden TWPC yang juga kelahiran Jepara Indonesia, Mr Djuyoto Suntani berkepentingan menyerahkan langsung sertifikat penetapan itu. Sayangnya hal itu tak digemakan di panggung di hadapan dua jutaan umat yang menghadiri Reuni karena acara sendiri telah dibubarkan menjelang jam sembilan.

Anak Pelangi dari Kampung Jepara
Lahir di sebuah perkampungan di Jepara, Jawa Tengah, sejak kecil Djuyoto Suntani dijuluki Anak Pelangi atau Anak Kuwung karena kakak dan adiknya meninggal dunia. Dalam adat setempat, anak yang lahir di antara kakak dan adik yang meninggal disebut Anak Pelangi. Dan ketika dikhitan, ia harus mengenakan kain Pelangi yakni kain bermotif pelangi agar ia menjadi Pelangi Semesta dan tidak bernasib buruk.

Masa kecilnya, YM Djuyoto lebih suka menyendiri dan hampir tak punya teman karena di antara teman-temannya cuma ia  sendiri yang sekolah. "Saya tak punya teman. Tiap hari saya merenung. Teman saya adalah alam. Saya berdialog dengan alam, dengan pohon dengan kambing dengan apa saja. " Dan bila ditanya hendak jadi apa ketika besar, ia menjawab, "Pemimpin dunia."

Dan kini, cetusan lidah bocah Djuyoto itu memang menjadi nyata. Ia adalah Presiden Komite Perdamaian Dunia atau President of The World Peace Committee (TWPC) yang didirikannya sejak 7 Maret 1997 di Basel, Swiss. Kala itu TWPC dideklarasikan oleh 9 pemimpin yang berasal dari 9 negara. Visi dan misi TWPC adalah Membangun Sebuah Keluarga Masyarakat Baru Bumi Dengan Hati. TWPC adalah satu-satunya institusi komunitas internasional yang memiliki sistem kepemimpinan yang kolektif dan selektif dari perwakilan 202 negara.

Menyerahkan cindera mata pada Ustad Sobri Lubis di Reuni 212. | dokpri
Menyerahkan cindera mata pada Ustad Sobri Lubis di Reuni 212. | dokpri
Sebuah karya dan pemikiran yang sangat nurani dan sangat layak apresiasi. Tatkala orang besar lain sibuk dengan hasrat kekuasaan dan hasrat menguasai dalam otorisasinya, Mr Djuyoto justeru sibuk menyatukan retakan-retakan yang terbelah akibat kesewenang-wenangan para pemimpin dunia. Dan ia adalah seorang Indonesia, seorang anak kampung dari Jepara. 

Namanya lebih dikenal di internasional daripada di wilayah nasional. Ia memiliki ruang kantor pribadi di 202 negara tetapi kerinduan dan kebanggaannya terhadap Jepara telah menjadi denyut nadinya yang tak terputus.
Gong Perdamaian Dunia yang digagasnya telah dibangun di 49 negara tetapi pusatnya justeru di tanah kelahirannya di sebuah kampung di Jepara, Jawa Tengah. Bendera Merah Putih berkibar gagah di berbagai negara di samping Gong Gong Perdamaian, semata karena kerja nuraninya seorang Djuyoto Suntani, si Anak Pelangi.

Gong Perdamaian Dunia, pusatnya di Desa Plajan, Jepara, Jawa Tengah | kabarseputarmuria.com
Gong Perdamaian Dunia, pusatnya di Desa Plajan, Jepara, Jawa Tengah | kabarseputarmuria.com
Mati Suri Ketika Dikhitan
Bocah Djuyoto dikhitan usia 11 tahun dan mengenakan Kain Pelangi. Ia sempat meninggal karena kehabisan darah. Dalam kepergiannya pada dimensi lain, ia bertemu kakeknya dan kakeknya cuma bilang, "Kamu anak kecil, tak tahu apa-apa."  

Ia melihat orang-orang menangisinya tetapi ketika didekati dan disapa, mereka tak menjawab dan tak menolehnya. Mereka tetap menangisinya dan dari mulut mereka terucap nadzar-nadzar bahwa bila bocah ini hidup lagi akan dibelikan ini itu dan akan dibawa jiarah ke Sunan Muria dan lainnya. Setelah beberapa lama, Djuyoto merasa kedinginan. Ia pun berusaha mencari kehangatan dan masuk dalam selimutnya. Maka Djuyoto pun hidup kembali padahal tubuhnya sudah dikafani dan akan diberangkatkan menuju pemakaman. Kembalinya Djuyoto membuat kebahagiaan baru bagi keluarganya sehingga mereka masing-masing memenuhi nadzarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN