Mohon tunggu...
Faiz Romzi Ahmad
Faiz Romzi Ahmad Mohon Tunggu... Mahasiswa di Perguruan Tinggi Islam di Banten

Menulis adalah tanda bahwa kau pernah hidup

Selanjutnya

Tutup

Thrkompasiana Pilihan

Beragam Aktivitas Anak-anak di Bulan Ramadan

25 Mei 2019   06:54 Diperbarui: 25 Mei 2019   06:58 0 3 1 Mohon Tunggu...
Beragam Aktivitas Anak-anak di Bulan Ramadan
Anak-anak Membangunkan Sahur - anakui.com

Sebelumnya tulisan ini sudah pernah dimuat di mojok.co dengan nama penulis Faiz Romzi Ahmad (saya pribadi).

Kali ini saya akan memuatnya kembali di kompasiana agar sahabat-sahabat kompasianer turut bisa membacanya dan barangkali memutar ulang ingatannya sewaktu kecil dulu. 

____ _ _____  

Kita sudah memasuki hari ke  19 Ramadan, tidak terasa dan berlalu begitu ringkas. Amaliyah-amaliyah di bulan Ramadan kita sambut dan lakukan dengan penuh pengharapan sebagai sarana mendekatkan diri dengan Tuhan.

Tentu secara umum ada perbedaan bagaimana anak-anak dan orang dewasa dalam menyambut dan melakukan amaliyah-amaliyah di bulan suci ini, ya tidak menyangkal pula walau ada orang dewasa yang berlaku kekanak-kanakan.

Saya jadi flashback ketika saya ada dalam fase anak-anak, sekitar usia 6 tahun sampai 14 tahun lah, sebelum beranjak masuk ke dunia SMA.

Begitu riang gembira, gegap gempita, riuh, lunglai, dan lemas bersama teman sebaya menyambut siang demi siang, malam demi malam di bulan Ramadan.

Berdasar pengalaman pribadi saya waktu saya kecil, buah penelitian disaat dewasa dan hasil dari semedi selama 1 bulan di gua, saya akan mencoba membagi macam-macam (tipologi) aktivitas anak-anak ketika bulan Ramadan.

Silakan simak dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

1. Aksi membangunkan sahur yang berjilid-jilid

Sebagai seorang anak-anak yang harus dan masih dalam pengawasan orang tua keluar rumah pada saat dini hari adalah tergolong sebuah tindakan kenakalan. Tapi, para orang tua terkhusus di kampung memberikan rukhsah (keringanan) kepada anak-anaknya dan rukhsah tersebut diberikan saat bulan Ramadan tiba.

Aksi membangunkan sahur ini dilakukan oleh anak-anak dengan berskala alias berjilid-jilid, tidak hanya 1 periode sahur saja tapi secara berkelanjutan. 

Pada malam hari anak-anak sekreatif mungkin mempersiapkan alat musik (kentongan, galon, drum bekas) yang digunakan untuk membangunkan sahur pada dini hari nanti, alat musik seadanya ini terlebih dahulu dikumpulkan dan di simpan di basecamp, biasanya sih samping pos ronda atau musala kampung.

Setelah saatnya tiba, sesuai dengan kesepakatan kolektif, mereka berkumpul di titik kumpul dan siap untuk melakukan aksinya. Berjalan beriringan, konvoi dari barat ke timur, menulusuri jalan-jalan kampung sambil memukul alat musik yang menghasilkan irama merdu nan syahdu sembari meneriakkan, "sahur, sahur, sahur, sahur".

2. Ngabuburit

Sebenarnya ngabuburit ini berlaku untuk umum dan merupakan kebiasaan masyarakat adat Sunda dan Betawi ketika menunggu waktu berbuka tiba.

Tapi, anak-anak kampung juga memiliki corak ngabuburit tersendiri.  Setelah seharian menyepi di kamar tidur, menahan lapar dan haus juga hawa nafsu, mereka mengisi waktu menjelang berbuka dengan berjalan kaki atau menaiki sepeda, bergerombol pergi ke pusat perbelanjaan tradisonal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN