Mohon tunggu...
Fachrul Khairuddin
Fachrul Khairuddin Mohon Tunggu...

Terus Menulis!!!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Mengenal Suku Masserrempulu di Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan

21 Mei 2011   11:48 Diperbarui: 29 November 2015   06:16 379 6 1 Mohon Tunggu...

[caption id="" align="alignleft" width="330" caption="foto: Edelweis Sastra Unhas"][/caption] Di Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan, bermukim tiga suku: Enrekang, Duri, dan Marowangin. Ke-3 suku itu membentuk kesatuan yang disebut suku Masserrempulu. Masserempulu, secara bahasa Enrekang, berarti melekat seperti beras ketan. Kata yang digunakan untuk menunjukkan kesatuan dari ke-3 suku tersebut. Dalam bahasa Bugis, Masserempulu disebut Masserembulu, yang berarti jajaran gunung-gunung. Suku Masserempulu memang tinggal di daerah yang terdiri dari jajaran gunung-gunung. Gunung yang paling terkenal dan sering dikunjungi para pendaki adalah gunung Latimojong.

Di daerah pegunungan banyak berdiri desa-desa suku Duri; suku Marowangin banyak bermukim di desa-desa yang berbatasan dengan Kabupaten Sidrap, dan suku Enrekang banyak bermukim di kota Enrekang. Selain berbeda wilayah mayoritas, bahasa suku Enrekang, Duri, dan Marowangin juga berbeda dialeknya, namun tetap akan bertemu dalam pengertian dan pengartian yang sama.

Banyak yang mengatakan, suku Masserempulu merupakan kombinasi antara dua suku: Bugis dan Toraja. Namun, untuk membuktikan hal tersebut, dibutuhkan penelitian lebih mendalam. Yang jelas, suku Masserempulu tidak memiliki adat yang macam-macam: kematian, pernikahan, pakaian, dan lainnya. Sangat berbeda dengan suku Bugis dan Toraja. Dalam pernikahan, misalnya, suku Masserempulu tidak punya upacara seperti mappacci, korontigi, lekka, dan lainnya. Keluarga perempuan juga sangat malu jika anak gadisnya dilamar dengan materi yang sangat mahal. Sangat berbeda dengan suku Bugis, bukan?

Jaman dulu, suku Masserempulu punya agama animisme bernama Alu' Tojolo. Namun, seiring dengan masuknya agama Islam, Alu' Tojolo pun perlahan ditinggalkan. Terhitung hanya desa Baraka yang penduduknya ada yang menganut Alu' Tojolo. Mereka biasanya rutin melakukan pertemuan 1-2 kali sebulan dan mereka biasa melakukan ritualnya di gunung Latimojong.

Dulu, suku Masserempulu juga memiliki stratifikasi sosial, yaitu bangsawan, menengah, dan rakyat jelata. Stratifikasi sosial tersebut kemudian dihapus oleh Kahar Mudzakkar ketika dia dan pasukannya menguasai Enrekang. Menurut Kahar, gelar Puang hanya milik Tuhan, manusia tidak pantas memilikinya.

Penghapusan tersebutlah yang membuat Andi Sose, teman Kahar Mudzakkar, meninggalkan Enrekang. Andi Sose merupakan satu-satunya orang dari suku Masserempulu yang memakai gelar kebangsawanannya Andi dan dipanggil Puang. Andi Sose adalah pengusaha pemilik Yayasan Andi Sose dengan unit usaha seperti Universitas 45, Gedung Juang 45, dan lainnya. Memang masih ada sebagian bangsawan di suku Masserempulu dan mereka biasa dipanggil puang, namun mereka tidak pernah melekatkan gelar Andi pada nama mereka.

Saat ini, suku Masserempulu menganut paham hidup sederhana. Mereka hidup dari bertani, berdagang, dan pegawai, sebagian lagi merantau ke Makassar, Toraja, Kendari, bahkan sampai ke kota-kota di Kalimantan.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x