Mohon tunggu...
EVRIDUS MANGUNG
EVRIDUS MANGUNG Mohon Tunggu... Lainnya - Pencari Makna

Berjalan terus karena masih diijinkan untuk hidup. Sambil mengambil makna dari setiap cerita. Bisikkan padaku bila ada kata yang salah dalam perjalanan ini. Tetapi adakah kata yang salah? Ataukah pikiran kita yang membuat kata jadi serba salah?

Selanjutnya

Tutup

Analisis Artikel Utama

Anies Baswedan dalam Sengketa Pilpres 2024

27 Maret 2024   22:29 Diperbarui: 28 Maret 2024   07:47 1745
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Capres nomor urut satu Anies Baswedan menyampaikan visi misinya dalam debat perdana Capres dan Cawapres 2024 di Gedung KPU, Jakarta, Selasa (12/12/2023). (ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA)

Pasca penetapan KPU, sengketa pilpres muncul. Tuduhan tentang kecurangan dan ketidakadilan dalam proses pemilihan presiden mulai digugat di Mahkamah Konstitusi. Peristiwa sengketa pemilu 2024 membentang dari periode kampanye hingga pengumuman hasil resmi KPU.

Anies Baswedan, seorang tokoh yang tak asing lagi dalam arena politik Indonesia, memainkan peran penting dalam sengketa ini. 

Dengan latar belakangnya yang kaya akan pengalaman dalam politik dan pendidikan, pernyataan Anies menjadi sorotan utama dalam konteks perjuangan memperjuangkan keadilan dan transparansi dalam proses pemilihan.

Pernyataan Anies Baswedan tentang sengketa pilprese, sebagaimana dilansir dari Kompas.com, menarik untuk dibahas karena menyoroti dugaan ketidakbebasan, ketidakjujuran, dan ketidakadilan dalam pelaksanaan Pilpres 2024.

Anies dengan tegas juga menyatakan bahwa proses pemilihan presiden dipenuhi dengan berbagai penyimpangan yang nyata di hadapan publik. Selain itu, ia juga berpendapat bahwa campur tangan kekuasaan yang tidak semestinya telah mengganggu kebebasan dalam penyelenggaraan pemilu.

Dalam argumennya, Anies mengatakan bahwa institusi negara telah dimanfaatkan untuk mendukung satu kandidat dalam Pilpres 2024. Dia juga mengklaim adanya tekanan terhadap petugas di daerah untuk mengubah pandangan politik mereka dengan imbalan tertentu.

Baca juga: Krisis Guru

Selain itu, Anies menyoroti praktik penggunaan bantuan sosial yang semestinya untuk kepentingan rakyat, namun dipolitisasi untuk keuntungan politik. 

Dia menganggap bahwa campur tangan kekuasaan telah merambah hingga ke Mahkamah Konstitusi, terlihat dari perubahan persyaratan pencalonan presiden dan wakil presiden yang berujung pada sanksi etik bagi mantan Ketua MK Anwar Usman.

Bagi Anies, ancaman terhadap pemimpin Mahkamah Konstitusi menciptakan risiko serius bagi fondasi negara dan demokrasi. 

Oleh karena itu, dia menyatakan bahwa tim hukumnya akan membawa semua argumen dan bukti terkait penyimpangan dan pelanggaran dalam persidangan sengketa hasil Pilpres 2024.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun