Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Negara Ini Meminta Keadilan kepada WHO

21 Maret 2021   21:59 Diperbarui: 21 Maret 2021   22:46 92 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Negara Ini Meminta Keadilan kepada WHO
Pixabay

Pada momen COVID yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, kesehatan telah diungkapkan sebagai salah satu harta kita yang paling berharga dan melindunginya menjadi suatu keharusan.

Hak atas kesehatan diartikulasikan oleh WHO dalam Deklarasi Alma pada tahun 1978. Debat konstitusional di Chili merupakan kesempatan untuk mengkaji ulang konsep ini.

Konstitusi Chili menetapkan hak atas "akses gratis dan egaliter" ke perawatan kesehatan. Bersamaan dengan itu, konstitusi menjamin bahwa "setiap orang memiliki hak untuk memilih sistem kesehatan yang mereka inginkan, baik publik maupun swasta."

Ketentuan ini telah memperjuangkan sektor kesehatan swasta yang makmur, dengan klinik perusahaan dan sistem asuransi swasta yang mewakili hampir setengah dari total pengeluaran kesehatan.

Namun, sektor swasta ini melayani kurang dari 20 persen populasi. Hampir 80 persen penduduk menggunakan asuransi sektor publik. Meskipun sektor publik telah memperluas cakupan layanan kesehatannya, dan indikator kesehatan bagi mereka yang memiliki asuransi publik telah meningkat, sektor publik secara kronis telah kekurangan dana.

Belanja perawatan kesehatan sektor publik hanya mewakili 4% dari PDB. Intervensi kesehatan masyarakat dan inovasi farmasi sangat penting dalam memperpanjang harapan hidup dan meningkatkan kesejahteraan.

Secara khusus, akses ke obat-obatan merupakan bagian penting dari perawatan kesehatan. Tetapi akses ke obat-obatan masih jauh dari universal.

Hampir sepertiga dari pengeluaran saku di Chili adalah untuk obat-obatan. Dan pengeluaran out-of-pocket mewakili 33 persen dari total pengeluaran kesehatan Chili, yang merupakan salah satu proporsi pengeluaran out-of-pocket tertinggi untuk negara-negara OECD. Banyak yang merasa bahwa mereka harus menangani sendiri risiko kesehatan yang mereka hadapi, dengan gaji yang tidak juga meningkat untuk menutupi biaya-biaya.

Akibatnya,
perlindungan sosial sangat dirongrong. Akses ke perawatan kesehatan dan obat-obatan termasuk di antara tuntutan utama selama protes sosial tahun lalu - yang dihadiri hampir 1 juta demonstran pada 25 Oktober.

Salah satu target utama ketidakpuasan adalah toko apotek. Akses yang lemah ke obat-obatan yang diperlukan didukung oleh variasi harga yang tinggi di apotek.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x