Said Mustafa Husin
Said Mustafa Husin Wiraswasta

Freelance, pemerhati kebijakan dan wacana sosial, penulis profil tokoh dan daerah, environmental activists.

Selanjutnya

Tutup

Hukum Artikel Utama

Benarkah "Anarko Sindikalisme" Sudah Tumbuh dan Berkembang di Indonesia?

7 Mei 2019   00:03 Diperbarui: 7 Mei 2019   10:33 792 7 2
Benarkah "Anarko Sindikalisme" Sudah Tumbuh dan Berkembang di Indonesia?
Seorang buruh dari Aliansi Buruh Karawang melakukan aksi vandalisme saat mengikuti aksi Hari Buruh Internasional (May Day) di klawasan By Pass, Karawang, Jawa Barat, Rabu (1/5/2019). Aksi tersebut untuk menyalurkan aspirasi dan kekecewaan buruh terhadap pemerintah. (ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar/ama)

Kalau saja para anarkis yang terlibat dalam kelompok Nihilis Rusia di era Tsar, tidak membunuh Kaisar Alaxander II pada tahun 1881, atau juga pemuda 28 tahun tokoh anarkis Leon Czolgosz tidak brutal hingga membunuh presiden Amerika Serikat William McKinley pada September 1900, mungkin saja anarkisme hanya diterjemahkan sebagai filsafat politik belaka.  

Seyogyanya memang demikian, Anarkisme  suatu paham atau filsafat politik yang percaya bahwa manusia sebagai anggota masyarakat akan membawa pada manfat yang terbaik bagi semua jika tanpa diperintah. Anarkisme menyuarakan suatu keyakinan bahwa manusia pada hakikatnya adalah makhluk yang secara alamiah mampu hidup secara harmoni dan bebas tanpa intervensi kekuasaan.

Filsafat anarkisme diperkenalkan Gerald Wistanle dan William Godwin pada abad ke 17. Kelompok anarkisme berpandangan ketika Tuhan menciptakan bumi, tidak terdapat satu kata pun yang diucapkan sejak awal bahwa sekelompok umat manusia berhak berkuasa atas yang lain, tapi imajinasi yang egoislah yang membuat manusia merasa dapat mengatur dan memerintah yang lain.

Gagasan Wistanle ini berpijak pada pemikiran radikal Inggris Kuno pada zaman Pemberontakan Petani (Peasants' Revolt) pada tahun 1381. Karena itu, anarkisme disebut sebagai filsafat politik yang menganjurkan masyarakat tanpa negara. Buruk memang, bagi para anarkis negara menjadi tidak diinginkan, tidak perlu, atau berbahaya.

Dari paham anarkis ini, berkembang menjadi beberapa turunan, seperti Anarkisme-kolektif, Anarkisme komunis, Anarko Sindikalisme, Anarkisme individualis, serta varian lainnya seperti Pasca-anarkisme, Anarki pasca-kiri, Anarka-Feminisme, Eko-Anarkisme, dan Anarkisme insureksioner. Namun yang paling terkenal adalah Anarko-Sindikalisme.

(Foto : Tempo.co/Prima Mulia)
(Foto : Tempo.co/Prima Mulia)
Anarko sindikalisme adalah cabang anarkisme yang berkonsentrasi pada gerakan buruh. Dalam peringatan May Day 1 Mei 2019 di Bandung kelompok Anarko Sindikalisme ditangkap, mereka digunduli, ada beberapa dari mereka perempuan bahkan ada juga anak dibawah umur. Kelompok yang memakai baju hitam di peringatan May Day itu di-sweeping dalam kerumunan buruh.

Siapa sebenarnya mereka. Kalau di negara lain, inilah kelompok yang beranggapan bahwa perang melawan kapitalisme harus bersama juga berperang melawan institusi kekuasaan politik. Anarko Sindaklisme tidak mau berpaling dari pandangan tokoh utamanya Rudolf Rocker yang beranggapan bahwa eksploitasi ekonomi selalu bekerjasama dengan penindasan sosial politik.

Anarko Sindikalisme berpandangan bahwa serikat buruh merupakan kekuatan yang potensial untuk menuju revolusi sosial, menggantikan kapitalisme dan negara dengan tatanan masyarakat baru yang mandiri dan demokratis oleh kelas pekerja. Kelompok ini memandang serikat buruh berpotensi sebagai kekuatan revolusioner untuk perubahan sosial. Sehingga anarko sindikalisme berkonsentrasi pada gerakan buruh.

Anarko-Sindikalisme bergerak bersama buruh untuk menghapuskan sistem kerja-upah atau menghapus kepemilikan pribadi terhadap alat produksi, yang menurut mereka menuntun pada pembagian kelas. Anarko-Sindikalisme merupakan aliran gerakan anarki yang populer dan aktif hingga hari ini. Kelompok ini memiliki pendukung yang tergabung dalam berbagai organisasinya di berbagai belahan dunia.

Lantas bagaimana dengan anak-anak yang disweeping di Bandung dalam kerumunan buruh pada peringatan May Day 1 Mei lalu. Apakah mereka hanya menggunakan julukan Anarko Sindikalisme saja untuk kelompoknya tanpa pernah memahami sesungguhnya filsafat yang diusung Anarko Sindikalisme, atau memang benar mereka adalah pion-pion anarkisme.

Anarko sindikalisme adalah cabang anarkisme yang berkonsentrasi pada gerakan buruh. Dalam peringatan May Day 1 Mei 2019 di Bandung kelompok Anarko Sindikalisme ditangkap dan mereka digunduli.

Dikutip CNN Indonesia, Polri menyebut kelompok Anarcho Syndicalism yang membuat kerusuhan dalam peringatan aksi hari buruh Internasional atau May Day berkoordinasi lewat grup percakapan dalam aplikasi Whatsapp (WA). Keterkaitannya dengan kelompok yang sama di luar negeri pun didalami.

"Mereka komunikasi via WA grup," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, dikutip CNN Indonesia, Jumat (3/5/2019)

Ia menyebut perencanaan aksi kelompok ini dilakukan lewat jaringan komunikasi itu. Misalnya, titik kumpul, warna pakaian yang digunakan, hingga penentuan sasaran aksi perusakan.

"Ada vandalisme, coret mencoret, membuat simbol mereka di area publik, itu semua akan kami dalami," kata Dedi.

Selain itu, dikatakan Dedi, Polri juga bakal mendalami apakah kelompok Anarcho Syndicalism yang ada di Indonesia memiliki kaitan dengan kelompok yang ada di luar negeri. Pasalnya, sambung Dedi, kelompok tersebut memang muncul pertama kali di Rusia.

Memang benar, kelompok yang mengusung faham anarko sindikalis ini awalnya tumbuh di Rusia, kemudian menjalar ke Eropa, Amerika Selatan dan Asia. Ini bermula ketika pada akhir abad ke 19, diskursus anarkisme mulai terbuka. Lalu pemikir seperti Max Stirner, Pierre Josheph Proudhon dan Michael Bakunin menghadirkan langsung gagasan mereka di hadapan kaum buruh.

Di Amerika muncul nama Emma Goldman yang meramu buah pikir Stirner dan komunisme Kropotkin. Ada juga Alexander Berkmen. Dua sahabat ini kemudian diasingkan pemerintah AS ke Rusia.  Sedangkan di Italia ada Errico Malatesta. Lantas di Indonesia siapa ??. Sampai saat ini belum ada nama yang mencuat.

Namun, seperti dilansir Tempo.co Dosen Departemen Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta AB. Widyanta mengatakan Gerakan Anarko Sindikalis mendapat stigma atau cap mirip Komunisme. Gerakan itu melawan fundamentalisme pasar atau kapitalisme yang sangat masif di Indonesia. "Idenya sama dengan yang diusung Marxisme," ujar dia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2