Mohon tunggu...
Erik Tapan
Erik Tapan Mohon Tunggu... Social Media Health Consultant

Sebagai seorang Health Consultant, saya akan berusaha memberi solusi terbaik (efisien, efektif & aman) bagi klien yang kebetulan mengalami ketidakberuntungan dengan kesehatannya. Pengalaman saya dlm bidang kedokteran, farmasi/obat2an, herbal, terapi alternatif / energi, internet dan social media. Topik yang sering ditangani: anti aging, masalah ginjal, penyakit degeneratif, lansia, dll. Silakan kontak saya untuk memperoleh waktu diskusi.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Beta 2 Microglobulin, Penanda Tumor yang Ada pada Pasien Dialisis

8 September 2018   09:54 Diperbarui: 9 September 2018   09:10 0 1 1 Mohon Tunggu...
Beta 2 Microglobulin, Penanda Tumor yang Ada pada Pasien Dialisis
Mesin HFR punya 3 tabung

Teman-teman, pernah mendengar Beta-2-microglobulin atau yang dikenal dengan singkatan B2M?

Pasien-pasien kanker seperti multiple myeloma, limphoma, dll., pasti sudah familiar dengan pemeriksaan ini. B2M adalah salah satu penanda tumor/kanker. Penanda ini tidak spesifik pada tumor atau kanker tertentu, tapi sering dihubungkan dengan keberadaan (dan prognosis) suatu tumor/kanker, seperti: multiple myeloma, hodgkin dan limphoma yang ganas, dll.

Penanda ini bisa diperiksa di laboratorium klinik utama dengan biaya sekitar 750.000-an rupiah. Range normal kadar B2M di urine adalah: 0 - 0,3 ug/mL sedangkan di darah adalah 0 - 3 ug/mL. Jika ditemui kadar beta-2-microglobulin tinggi menunjukkan adanya infeksi, radang atau gangguan imun dan berpotensi munculnya kanker seperti yang telah dijelaskan di atas.

Lalu apa hubungannya dengan pasien-pasien dialisis?

Ternyata pasien-pasien yang mengalami gangguan ginjal apalagi yang sudah sampai tahap terminal (sudah melakukan dialisis), cenderung memiliki kadar B2M yang tinggi. Untung ada berita baiknya. Secara otomatis kadar B2M akan segera menurun dan kembali normal saat pasien melakukan transplantasi ginjal (ref: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/2643313).

Kadar B2M yang tinggi pada pasien-pasien dialisis sering dihubungkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah (https://labtestsonline.org/tests/beta-2-microglobulin-kidney-disease) dan jangka panjang bisa timbul masalah amyloidosis. Bahwa selama ini ada anggapan pasien / banyak orang, bahwa pasien dialisis menderita sakit jantung dari putaran/QB yang tinggi, terbukti hanya hoax

Pada pasien-pasien transplantasi ginjal, peningkatan kadar B2M di air seni mengindikasi adanya proses rejeksi awal. Boleh nih di cek karena semakin cepat diketahui ada rejeksi, risiko untuk diterapi dan mencegah rejeksi makin besar.

Bagaimana menurunkan kadar B2M khususnya pada pasien-pasien dialisis?

Tahu donk, bahwa semakin lama si B2M ini beredar di darah pasien, akan bisa menimbulkan banyak komplikasi. Nah, bagaimana agar kadar B2M di darah pasien tidak tinggi-tinggi amat?

Sayangnya kadar B2M ini tidak bisa diturunkan dengan mesin dialisis biasa. Molekulnya terlalu besar untuk melewati (dicuci dengan) dialiser biasa. Malah hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar B2M rata-rata meningkat 25,4% pada pasien-pasien yang melakukan HD konvensional.

Lalu bagaimana donk?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x