Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis, Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Ini Penyebab Warga Mudah Menyebar Hoaks soal Corona

21 Maret 2020   15:33 Diperbarui: 24 Maret 2020   00:51 216 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ini Penyebab Warga Mudah Menyebar Hoaks soal Corona
radar surabaya. Salah satu penyebar hoax yang diamankan di Surabaya.

Meski sudah banyak yang berurusan dengan pihak berwajib, masih ada saja pengguna telepon cerdas yang menyebarkan kabar bohong atau palsu yang justru membuat publik resah. Apalagi di tengah pandemi virus corona ini, tentunya semua harus lebih cerdas menyaring informasi yang diperoleh di media sosial.

Beberapa warga yang sudah ditangkap polisi karena menyebarkan berita hoax soal Corona dari berbagai daerah. Dari mulai Surabaya, Balikpapan, Blitar, Lampung, dan hampir di seluruh Indonesia ada saja ditemukan penyebar hoax.

Hingga 16 Maret 2020 sudah ada 232 hoax yang ditemukan beredar oleh kementerian Kominfo.

Lantas kenapa warga mudah menyebar hoax? Hoax ini terkait dengan perilaku pikiran bawah sadar. Secara sadar, terkadang warga sudah tahu jika informasi hoax tersebut tidak masuk akal atau tidak benar. Tapi kenapa langsung dipercaya dan langsung disebarkan? Nah inilah sifat pikiran bawah sadar.

Pikiran bawah sadar itu tidak mengenal benar atau salah, baik atau buruk, bahkan tidak mengenal dosa atau pahala hingga surga dan neraka. Yang dikenal oleh pikiran bawah sadar hanyalah untung atau rugi. Dan ini terkait dengan perasaan senang atau sedih. Untung tentu merasa senang, dan sebaliknya ketika rugi merasa sedih.

Saat merasa untung atau rugi, atau ketika senang atau sedih, pikiran bawah sadar langsung terbuka lebar. Tidak mampu lagi menganalisa sesuatu itu benar atau tidak. Begitu merasa senang atau menguntungkan, ya akan segera disebarkan informasi tersebut. Tak berbeda ketika merasa rugi atau sedih, maka langsung pula disebarkan.

Apalagi ada perasaan puas atau bangga jika menjadi orang pertama yang menyebarkan. Kalau benar sih ngga apa apa. Kalau salah? maka penyesalan yang akan didapatkan.

Terkait dengan pikiran bawah sadar itu pula, bahasa hoax pasti mengandung kalimat yang menyenangkan atau menyedihkan bahkan menakutkan. Bahasa yang mengandung kalimat itulah yang mudah menembus pikiran bawah sadar dan melemahkan nalar seseorang. Sehingga informasi langsung dianggap benar tanpa konfirmasi.

Lalu bagaimana cara mencari tahu? Begitu dapat informasi, seegera cek. Bisa dicari di google dengan kata kunci yang sesuai tema, maka akan ditemukan apakah informasi itu benar atau tidak.

Jadi, jangan buru-buru membagikan informasi ya. Cek dulu keabsahan dan kebenarannya.

Ingat, jempolmu, harimaumu!  


VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x