Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis & Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

PLN Terima 6.056 Pegawai Baru, Syarat Utama Harus Siap Dihujat?

6 April 2017   05:09 Diperbarui: 6 April 2017   15:37 0 8 3 Mohon Tunggu...
PLN Terima 6.056 Pegawai Baru, Syarat Utama Harus Siap Dihujat?
aktual.com

PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) membuka keran penerimaan pegawai besar-besaran. Tak tanggung-tanggung, perusahaan negara ini menerima 6.056 pegawai baru sepanjang 2017 ini. Yang dibutuhkan adalah pegawai jenjang S1 dan D-IV untuk jurusan Teknik Elektro dan Elektronika, serta jenjang D-III untuk jurusan Teknik Elektro, Elektronika, Teknik Mesin, dan Teknik Kimia.

Peminat atas lowongan ini pun tinggal mengakses aplikasi berbasis web, rekrutmen.pln.co.id yang sudah diterapkan sejak Februari 2017. Sehingga pelamar tidak harus tatap muka dalam proses penerimaan awal.  

Tentu, tulisan ini tidak sedang membahas proses penerimaan pegawai PLN itu sendiri. Yang ingin ditekankan dalam tulisan ini adalah, para pelamar yang berminat, harus benar-benar mempersiapkan mental. Mental apa itu? Apalagi kalau bukan bersiap-siap dihujat.

Harus disadari, bekerja di PLN ini tak ubahnya seperti jam dinding. Coba perhatikan jam dinding. Ketika dia normal, tak ada yang peduli dengan keberadaan jam tersebut. Paling hanya sekilas saja diperhatikan, dan tidak pernah dipuji. Tapi, begitu macet, barulah jam dinding diperhatikan dengan seksama. Bahkan ada yang ngomel, kenapa jam tersebut mati.

Begitu pula PLN. Saat tidak pernah padam, warga tenang-tenang saja. Memuji pun sama sekali tidak. Tapi begitu listrik padam sebentar saja, segera saja sumpah serapah melesat dari mulut seperti motor di arena MotoGP.   

Sementara diketahui, di beberapa daerah di Indonesia, terutama di wilayah Timur, kondisi kelistrikannya masih belum optimal. Di beberapa daerah, pemadaman listrik bahkan hampir sama seperti minum obat, tiga kali sehari. Nah, kalau sudah seperti ini, bukankah yang dihujat adalah PLN. Nah, kalau yang dihujat PLN, otomatis para pegawai PLN lah yang harus merasakan tekanan batin mendalam.

Pegawai PLN yang berada di daerah yang jarang mengalami pemadaman listrik, tentu tidak merasakan dampaknya. Namun di beberapa daerah, seperti di Tarakan, Kalimantan Utara, para pegawainya sudah kenyang mendapatkan hujatan bahkan umpatan karena kondisi kelistrikan di wilayah utara Kalimantan itu kerap byar pet.

Karena itu, tidak berlebihan kiranya jika para pegawai baru yang diharapkan menjadi darah segar PLN, membentengi diri dengan perasaan yang selalu nyaman. Jika nanti ditempatkan di wilayah-wilayah yang kerap terjadi pemadaman listrik, perlu membentengi diri dengan teknik-teknik pengendalian diri yang efektif dan cepat. Sehingga, ketika mendapatkan hujatan dari pelanggan, perasaan tetap tenang dan nyaman. Jika tidak, tentu kondisi diri sendiri yang akan terkena dampaknya.

Kenapa saya sampai menuliskan artikel ini? Pertengahan tahun lalu, saya pernah mendapatkan klien yang mengalami rasa cemas berlebihan. Asam lambungnya berlebih, disertai kaki dan tangan kerap dingin. Pria ini adalah pegawai PLN di salah satu wilayah yang kerap terjadi pemadaman. Sementara, bidang pekerjaannya sangat vital, karena dialah yang mengurusi pembangkit.

Hampir satu tahun dia mengalami asam lambung berlebih ini. Padahal, sebelumnya tidak punya riwayat sakit maag. Karena itu, dia merasa ada yang aneh.

Setelah menjalani proses hipnoterapi, ternyata diketahui akar masalahnya yakni ketika setahun sebelumnya kantornya didemo warga akibat listrik sering padam. Saat menerima pendemo itu, dia ikut menjelaskan kondisi kelistrikan yang sebenarnya. Namun tetap saja penjelasan itu tidak ada gunanya, karena warga sedang emosi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2