Mohon tunggu...
Muthiah Alhasany
Muthiah Alhasany Mohon Tunggu... Penulis - Pemerhati politik Turki dan Timur Tengah

Pengamat politik Turki dan Timur Tengah. Moto: Langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati. Email: ratu_kalingga@yahoo.co.id IG dan Twitter: @muthiahalhasany fanpage: Muthiah Alhasany"s Journal

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kebaikan Tak Pernah Sia-sia

28 Juli 2022   12:05 Diperbarui: 28 Juli 2022   12:14 285 40 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Saling menguatkan (ilustrasi dok.pikiranrakyat.com)

Salam Mettasik

Salam kebajikan

Teman, sesungguhnya berbuat baik tidak mengenal ruang dan waktu. Kita bisa melakukannya kapan saja dan dimana saja. Eh mirip iklan ya. Tapi tak apa, anggap saja ini iklan untuk menyebarkan kebaikan yang dimotori oleh komunitas Mettasik. Kita membumikan kebajikan Mettasik

Kebajikan ibarat pohon buah yang unggul, akan selalu menghasilkan buah kualitas terbaik. Perbuatan baik kelak akan mendatangkan kebaikan bagi orang yang melakukannya. Dengan catatan, dilakukan dengan ikhlas. Para sesepuh berpetuah, berbuat baiklah lalu lupakan.

Dalam melakukan kebajikan, idealnya tidak pandang bulu. Kita berbuat baik kepada siapa saja. Bahkan kepada orang yang dianggap buruk atau orang yang pernah menyakiti kita. Jujur, ini adalah hal yang sulit dilaksanakan. 

Ada sebuah kisah klasik dari Persia tentang seorang kaya yang dermawan. Ia biasa menyisihkan sebagian hartanya untuk orang-orang miskin yang ditemuinya. Orang kaya ini menyalurkan dengan cara yang unik, setiap malam menyusuri jalan di kota dan melemparkan sekantung uang emas pada kaum papa yang tertidur di jalanan.

Pada suatu malam, ia melihat ada wanita tidur di emperan toko. Si orang kaya tanpa ragu meletakkan sekantung uang emas secara diam-diam di dekat wanita tersebut. Setelah itu ia segera pergi berlalu dari tempat itu 

Esok harinya, si orang kaya mendapat informasi bahwa wanita yang tidur di emperan toko tersebut berprofesi sebagai pelacur jalanan. Tetapi ia tidak menyesal memberikan uang emas kepada wanita itu. Sang hartawan percaya bahwa Tuhan yang mengatur hal itu. Rezeki tidak pernah salah alamat.

Puluhan tahun kemudian, si orang kaya sudah lanjut usia, hartanya pun telah menyusut.  Ia merasa ajalnya sudah dekat. Lantas dia minta dipanggilkan seorang syekh yang terkenal untuk didoakan. 

Syekh yang dimaksud segera datang ke rumah si orang kaya. Dengan gembira si orang kaya mengucapkan terima kasih kepada syekh yang bersedia datang meskipun tidak mengenalnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan