Mohon tunggu...
muthiah alhasany
muthiah alhasany Mohon Tunggu... Pengamat politik Turki dan Timur Tengah

Pengamat politik Turki dan Timur Tengah. Moto: Langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati. Email: ratu_kalingga@yahoo.co.id IG dan Twitter: @muthiahalhasany fanpage: Muthiah Alhasany"s Journal

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Berikan Teladan yang Baik pada Anak-anak

2 Mei 2021   09:08 Diperbarui: 2 Mei 2021   09:14 467 25 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berikan Teladan yang Baik pada Anak-anak
Ilustrasi (dok.detik.com)

Bulan suci Ramadan adalah saat paling tepat untuk mengajarkan ibadah pada anak-anak. Sesuai dengan perintah Allah dan rasul-nya, kita memperbanyak ibadah di bulan ini.

Selain itu, konsentrasi untuk beribadah jauh lebih baik di bulan Ramadan. Pada bulan-bulan yang lain, sebagian besar orang terlena oleh urusan duniawi. Manusia hanya memikirkan kebutuhan jasmani sehingga kebutuhan rohani terabaikan. Bulan Ramadan adalah waktu untuk menebus kekurangan itu.

Anak-anak biasanya belajar di sekolah hanya separuh waktu. Apalagi sekarang karena pandemi, sistem belajar daring membuat anak-anak harus terus belajar di rumah.

Memberikan pengajaran beribadah kepada anak-anak adalah tanggung jawab bersama antara suami dan istri. Tidak ada yang berat sebelah, saling mengisi dan bahu membahu.

Ada beberapa cara yang bisa ditempuh untuk mengajarkan anak-anak beribadah. Antara lain:

1. Berikan keteladanan. Cara yang paling ampuh adalah menjadikan diri sendiri sebagai figur ideal anak-anak, seseorang yang patut dicontoh. Karena itu, tunjukkan perilaku yang baik dalam kehidupan sehari-hari.

Begitu pula dalam beribadah, otomatis anak memperhatikan orangtuanya. Mereka adalah peniru yang baik terhadap figur terdekat. Kalau orangtua beribadah, mereka akan tergerak juga untuk beribadah.

Namun tentu saja tidak dengan hanya membiarkan melihat. Orangtua harus aktif mengajak anak-anak. Jika ayah pergi ke masjid, ajaklah supaya mereka mengenal dan mencintai masjid.

Kalau tidak ke masjid, ajak salat berjamaah di rumah. Kemudian dilanjutkan dengan bertadarus. Hal ini harus dilakukan dengan sabar dan telaten karena kemampuan setiap anak berbeda.

2. Beri reward. Anak-anak masih belum mengerti betul tentang pahala dan dosa. Bagi mereka itu adalah sesuatu yang abstrak. Karena itu kita memberikan reward yang nyata kepada mereka jika selalu beribadah.

Salah satunya adalah memberikan makanan kesukaan mereka. Misalnya, kalau selesai berhasil menyelesaikan tadarus, membawa mereka makan pizza di resto terdekat. Bisa juga memberi sejumlah uang bagi yang berhasil menghafal surat-surat pendek.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x