Mohon tunggu...
Prof. Hendry I. Elim
Prof. Hendry I. Elim Mohon Tunggu... Dosen - Dosen dan Peneliti

Prof. H. I. Elim, a Simple Physicist with 3 main writing issues: [1]. Creative and Innovative Intellectual Educator; [2]. Freedom of Innovation works (Kerja Merdeka Berkreasi), and [3]. Amazing Natural Resources of Indonesia Archipelago. Prof. Elim is originally a creative, innovative, and disruptive Indonesia physicist .

Selanjutnya

Tutup

Artificial intelligence Pilihan

Keterbatasan Artificial Intelligence (AI) dari Human Intelligence (HI)

11 November 2023   08:45 Diperbarui: 11 November 2023   09:09 180
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
(Sumber ribadi) Ilustrasi keterbatasan AI dibandingkan dengan HI. 

Keterbatasan Artificial Intelligence (AI) dari Human Intelligence (HI)

karya: Prof. Hendry Izaac Elim, Ph. D

Ilmuan Fisika Indonesia

Universitas Pattimura

Email: prof.hendry.izaac.elim@gmail.com

Kemajuan inovasi super-computer, pengembangan fisis perangkat lunak (softwares) yang terintegrasi dengan mesin (machine learning system with automatic engineering) telah membuat kerjaan manusia dibumi dengan kecepatan instant (ultrafast response). 

Gaya hidup serba mudah dan cepat serta instant tanpa banyak interaksi dengan sesama manusia telah mengalami penyebaran seperti virus kehidupan yang mewabah umat manusia di abad 21 ini. 

Pemikiran filsafat hidup yang ditunjang hubungan spiritual dengan kepercayaan pada Tuhan yang Maha Kuasa di Alam Semesta yang tanpa batas ini, telah membuat aktivitas pekerjaan dan kehidupan sesama manusia di bumi menjadi sangat bergantung pada teknologi yang mobile kemanapun manusia bepergian. 

Salah satu teknologi paling mutahir di abad super-canggih ini adalah Artificial Intelligence (AI) yang ditunjang oleh super-computer, big data (giant electronic and magnetic storages) , dan internet of things (IoT)  yang dikontrol oleh software-machine learning devices. 

Teknologi AI ini kemudian dikembangkan dengan dukungan berbagai bahasa baik bahasa umat manusia maupun bahasa pemrograman pintar (large language models/ LLMs). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Artificial intelligence Selengkapnya
Lihat Artificial intelligence Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun