Mohon tunggu...
Elang Maulana
Elang Maulana Mohon Tunggu... Petani - Petani
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Hanya manusia biasa yang mencoba untuk bermanfaat, bagi diri dan orang lain..

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Anda Suka Beli Barang Mewah? Belajarlah dari Bill Gates!

11 Februari 2020   23:27 Diperbarui: 12 Februari 2020   00:35 998 37 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun


SUDAH bukan menjadi rahasia umum, bahwa hasrat dan keinginan manusia di manapun berada selalu tidak pernah merasa puas atas apa yang diperoleh. Selalu ingin lebih dan lebih.

"Aku kalau sudah punya rumah, rasanya tidak ingin apa-apa lagi. Bagiku, rumah adalah kebahagiaan dalam hidup"

Setelah apa yang diinginkan tercapai, malah terpikir lagi keperluan lainnya.

"Duh, rumah dan segalanya sudah ada. Masa iya tidak ada kendaraan?"

Nah, ketika kendaraan sudah diperoleh, maka keinginan yang lain akan kembali muncul. Begitu seterusnya.

Apalagi kalau kondisi ekonomi kita sudah merasa cukup atau bahkan terbilang kaya. Maka, godaan untuk terus ingin meningkatkan status sosial di mata masyarakat kadang makin menggila.

Caranya? Ya, tentu saja dengan berupaya membeli barang-barang branded atau mewah.

Karena, diakui ataupun tidak. Di negara kita, Indonesia, cara pandang tentang status sosial masih dilihat dari sisi materialistik. Seperti, jam tangan merk apa yang dipakai, mobil apa, tas merk apa, pakaian merk apa dan sebagainya.

Dan, anehnya masyarakat kebanyakan pun justru seperti mengamini. Ketika ada teman, saudara atau tetangga mengenakan jam tangan mewah. 

Katakanlah merk Rolex, langsung pikirannya bahwa orang tersebut adalah orang kaya. Mungkin dia kaya dan duitnya tidak berseri.

Masalahnya, ada juga masyarakat yang mendadak minder dan merasa status sosialnya jauh dibanding orang yang memakai jam tangan rolex tadi.

Sehingga pemilik jam rolex malah semakin kepedean dan terus memperlihatkan dirinya sebagai orang yang memiliki status sosialnya lebih tinggi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gaya Hidup Selengkapnya
Lihat Gaya Hidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan