Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Hidup itu berarti saat Mau belajar, Membaca dan Menulis

PNS, Pegiat sejarah dari Komunitas Reenactor Ngalam, Penggelola Musium Reenactor Ngalam dan Penulis Kompasiana

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Cermin Kekinian, Antara Mana yang Jujur dan Hoaks

9 Oktober 2018   10:18 Diperbarui: 9 Oktober 2018   13:40 736 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cermin Kekinian, Antara Mana yang Jujur dan Hoaks
liputanislam.com

Hidup di era tehnologi kekinian memang harus lebih hati hati, terutama mensikapi luberan informasi dari berbagai pihak. Informasi itu masuk melalui media sosial yang bisa diakses melalui smartphone. Entah apa motivasinya, yang jelas informasi tersebut ada yang baik dan ada yang buruk. 

Perilaku menyesatkan dengan memberikan informasi yang bohong untuk tujuan tertentu, akan membuat masyarakat awam resah. Inikah cermin kekinian itu? Tulisan ini mencoba memberi inspirasi kepada masyarakat awam agar tidak terjebak dalam cermin kekinian yang menelan mentah mentah semua informasi tanpa dipilah dan disikapi dengan bijak

Kenapa tidak Jujur?

Berdasar agama apapun, sikap bohong dan tidak jujur adalah sikap tercela yang harus dihindari. berdasar aturan moralpun, orang sedunia tahu kalau bohong itu perbuatan tidak baik. 

Dengan kebohongan, apalagi dilakukan oleh orang terkenal hasilnya akan menyesatkan banyak orang dan menimbulkan fitnah. Kenapa sih sampai berbuat tidak jujur? Hanya sang pelaku kebohongan yang tahu untuk maksud dan tujuan apa dia sampai berbuat melanggar aturan agama dan moral seperti itu. Intinya, dengan berbohong, akan merugikan banyak pihak. contoh ada orang bertanya sebuah alamat, kemudian anda bohongi dia. 

Orang tersebut akan berputar putar sesuai petunjuk anda. Kemudian anda tertawakan dia. Apakah  itu sesuatu yang lucu? Funny? ngerjain dan jahilin orang seperti itu menyenangkan? seperti ini contoh kecil kebohongan.

Contoh contoh lain kebohongan ada sejak bangku sekolah. Mencontek agar dapat nilai tinggi padahal kemampuan pemahaman nol besar. Kalau tidak lulus suatu test, dilakukanlah upaya sogok atau suap. 

Kalau ada yang tidak disukai akan membolos. Kemudian bikin surat keterangan palsu dengan menipu guru, seolah olah sang murid sedang ada keperluan keluarga. Bibit kebohongan seperti ini sudah ada sejak dibangku sekolah. Kalau anda jawab itu tidak ada, berarti anda sudah berbohong. 

Kebohongan adalah menipu diri
Pada hakekatnya kebohongan adalah menipu diri sendiri. Untuk apa sih diri sendiri kok ditipu? Rugi. Sejak sekolah, banyak anak orang biasa berbohong tentang alamat rumahnya. Alamat aslinya ada di belakang perumahan elit. Tapi dia berbohong. Apa sih gunanya? Kenapa bohong dijadikan prestise.

Jangan asal share, pilah, pilih dengan bijak
Dalam beberapa hari lalu pasca gempa palu, banyak para penyebar hoax diciduk yang berwajib. Mereka menyebar berita soal gempa. secara folower atau yang jempol, rating dia melonjak. Tapi sadarkah hal tersebut merugikan banyak pihak? menimbulkan kecemasan seluruh negeri? Hikmah dari peristiwa tersebut adalah Jangan asal share, Pilih dan pilahlah informasi secara bijak. Kenapa kalau pingin terkenal harus melakukan penyebaran berita hoax seperti itu?

Tips share berita

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x