Mohon tunggu...
Ekel Sadsuitubun
Ekel Sadsuitubun Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Elektronika dan Komputer, Filsafat Serta Musik

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Georg Simmel: Kebudayaan Modern Tiruan sebagai Kiblat Kebudayaan Millennial

2 Desember 2022   05:45 Diperbarui: 6 Desember 2022   07:16 109
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

GEORG SIMMEL: KEBUDAYAAN MODERN TIRUAN SEBAGAI KIBLAT KEBUDAYAAN MILLENNIAL

(Mikael Ekel Sadsuitubun - Mahasiswa Sekolah Tinggi Filsafat Seminari Pineleng Manado)

FENOMENA KEBUDAYAAN

Fenomena kebudayaan yang terjadi di Indonesia sangat dipengaruhi oleh kebudayaan modern. Pengaruh itu terlihat dalam cara hidup generasi millennial. Generasi millennial hidup dalam apa yang dikatakan Suseno sebagai kebudayaan modern tiruan

Kebudayaan modern tiruan adalah kebudayaan yang tampaknya mencerminkan kegemerlapan teknologi tinggi dan kemodernan, tetapi sebenarnya hanya mencakup kepemilikan simbol-simbol lahiriah semata seperti misalnya kebudayaan supermarket, kebudayaan pup dan kebudayaan gadget. 

Fenomena kebudayaan modern tiruan ini membuat anak muda hidup dalam ilusi dan identitas kebudayaan aslinya semakin kabur dan kosong karena terbawa arus kebudayaan modern. 

Anak muda (generasi millennial) semakin suka berbelanja, suka berselancar di dunia maya, suka mengosumsi makanan-makanan siap saji ketimbang makanan tardisional. 

Mengapa anak muda suka mengonsumsi makanan siap saji...? Kesukaan anak muda pada makanan siap saji bukan pertama-tama karena rasanya, tetapi karena makanan siap saji dianggap sebagai gaya hidup manusia modern. Inilah fenomena kebudayaan yang saya temukan bertumbuh dan berkembang di Indonesia.

REFLEKSI FILOSOFIS

Bertolak dari fenomena kebudayaan di atas, menurut Georg Simmel masyarakat adalah produk dari interaksi individual secara terus-menerus. Maksudnya, masyarakat adalah hasil dari interaksi/komunikasi antar pribadi yang kemudian membentuk suatu kebudayaan/masyarakat. 

Pendapat Georg Simmel menjadi dasar dari masuknya kebudayaan modern tiruan. Masuknya kebudayaan modern tiruan ke dalam kebudayaan Indonesia dipengaruhi oleh interaksi antara kebudayaan modern dengan kebudayaan Indonesia. Interaksi tersebut menjadi pintu masuk bagi fenomena kebudayaan modern tiruan yang kemudian menjadi kiblat kebudayaan millennial. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun