Mohon tunggu...
Egi Sukma Baihaki
Egi Sukma Baihaki Mohon Tunggu... Blogger|Aktivis|Peneliti|Penulis

Penggemar dan Penikmat Sastra dan Sejarah Hobi Keliling Seminar

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Entrepreneur Muda Berani Nekat dan Berinovasi untuk Maju

24 September 2015   15:49 Diperbarui: 24 September 2015   15:55 0 1 0 Mohon Tunggu...

[caption caption="Sumber: https://www.facebook.com/fwdlife.id/photos/pb.1383470468578286.-2207520000.1443083114./1635309383394392/?type=3&theater"][/caption]Jiwa muda memang terkesan mampu menelurkan gagasan-gagasan brilian. Hal itu didasari karena faktor sosial yang mungkin mendukung, dan tentu karena adanya dorongan dan kecenderungan untuk melakukan sesuatu. Titel agent of Change yang melekat kuat pada kaum muda membuat mereka tidak bisa berleha-leha dan duduk santai dalam menjalani kehidupan ini. Untuk itulah FWD Life selain berusaha  meningkatkan wawasan dan pemahaman pemberdayaan bisnis kepada masyarakat, terpanggil untuk menggali potensi-potensi dari para entrepreneur muda agar mereka mampu bersaing dan mengembangkan ide bisnis mereka itu.

Melalui perjalanan yang begitu panjang akhirnya terpilihlah enam finalis untuk mempresentasikan ide dan menejerial bisnis mereka di hadapan dewan juri yaitu, CFO FWD Life Paul Setio Kartono, Founder Passionpreneur Deddy Dahlan, Indra Cahya Uno Komisaris PT Sarontaga Investama Sedaya  Tbk, dan Dolly Lesmana CEO DreamLab. Dari keenam finalis tersebut hanya lima yang datang dalam acara Kopdar Bebas Berbagi. 

Kelima finalis itu adalah: Anggia Rahendra dengan ide aplikasi Plua, Fitri Kumala asal Surabaya dengan ide StarWannaBe, Alicia dengan Rumah MC, Ignatius Leonardo dengan Kulit Kayu-nya, dan Rinda Vita asal Lampung dengan  Starbook Coffe.

[caption caption="Suasana sebelum acara di mulai. Dok. Pribadi"]

[/caption]Anggia Rahendra begitu bersemangat mempresentasikan inovasinya yang berhubungan dengan sistem informasi. Di mana secara garis besar ia menyimpulkan bahwa aplikasinya mampu membuat orang yang sebelumnya mencari informasi, kini justru berbalik arah yaitu informasilah yang datang menghampiri kita. Contohnya, bila kita adalah seorang pecinta musik maka informasi yang berhubungan dengan dunia musik akan mendatangi kita.

Fitri Kumala asal Surabaya mengatakan bahwa ide untuk membuat StarWannaBe sebagai wadah bagi teman-teman sesama penyanyi di Kotanya, juga karena meningkatnya minat kalangan muda khususnya dalam mengikuti ajang pencarian bakat menyanyi. Kota Surabaya memang sering didatangi oleh ajang pencarian bakat baik yang bersifat regional maupun yang berskala nasional. Setiap tahunnya tingkat peserta yang mengikuti berbagai ajang pencarian bakat vokal itu terus meningkat tajam.

Alicia Van Akker menjelaskan bahwa Rumah MC  yang ia rintis bersama sahabatnya sejak masa kuliah dan didirikan pada tanggal 18 November 2012 di Depok, merupakan sebuah perpaduan antara bisnis dan passion komunitas. di mana Rumah MC mewadahi dan memberikan edukasi kepada kawan seprofesi atau yang memiliki passion yang sama. Rumah MC telah banyak memiliki program-program berkualitas seperti adanya pelatihan dan magang bagi peserta didik di Academy MC  bekerja sama dengan beberapa instansi dan perusahaan untuk melatih mental peserta didik.

Selain itu, Rumah MC juga membuat Speaking Magazine untuk membantu mengasah bakat-bakat dari anak-anak yang berada di luar pulau yang di Kota mereka tidak ada lembaga kursus MCRumah MC juga telah menyelenggarakan Indonesian Public Speaking dengan menganugrahkan MC Choise Award. para peserta se-Indonesia mengikuti event ini melalui vidio yang mereka kirimkan.

Ignatius Leonardo dengan Kulit Kayu-nya mencoba memberikan produk kerajinan tangan dalam bentuk dompet dan tas yang terbuat dari kulit kayu. Menurutnya ide ini memadukan prinsip bisnis dan ikut memeloporikan go green yang di wujudkan dengan menggunakan bahan-bahan alami. Ketersediaan bahan baku yaitu pohon… lah yang menjadi kendala. Menurutnya mengedukasi masyarakat untuk mencintai produk alam dan menjaga alam adalah hal penting untuk dilakukan karena mau tidak mau kesadaran itu harus muncul sejak dini. Keuntungan dari bisnisnya ini juga ia salurkan untuk aktivitas konservasi cagar alam.

Rinda Vita asal Lampung menjelaskan ide Starbook Coffe muncul karena dengan omzet ekspor kopi dari Lampung sangatlah besar setiap tahunya. Namun, Nasib petani kopi yang hasil panennya di jual dengan murah kepada tengkulak membuat ia terpanggil untuk membantu para petani kopi di daerahnya dalam menyalurkan hasil panennya. Ia juga menjelaskan bahwa Starbook Coffe memberikan edukasi tentang cocok tanam kopi yang baik serta memberikan fasilitas pendidikan bagi anak-anak petani kopi.

[caption caption="Suasana Diskusi. Sumber: Admin Kompasiana"]

[/caption]Pada Kesempatan itu Juga diadakan diskusi di pandu oleh Rizka Herlambang dengan menghadirkan  Narasumber yang menginspirasi yaitu, CFO FWD Life Paul Setio Kartono, Founder Passionpreneur Deddy Dahlan, Indra Cahya Uno Komisaris Sarontaga Investama Sedaya  Tbk, Yukka Harlando CEO Brodo, dan Founder Travas Life sekaligus pemenang FWD Life Passionpreneur Leonara Adelia.

Untuk memulai sebuah ide isnis ada orang yang bermodalkan uang terlebih dahulu baru kemudian ia memikirkan apa yang akan ia lakukan. Tapi ada juga karakter orang yang berpikir dulu apa yang akan ia kerjakan baru setelah tergambarkan konsepnya ia kemudian memikirkan soal modal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x