Mohon tunggu...
ega adi nurdyantoro
ega adi nurdyantoro Mohon Tunggu... Programmer - freelance

just ordinary man

Selanjutnya

Tutup

Inovasi

Twitter Ditanyai oleh SEC Terkait Jumlah Pengguna BOT pada Bulan Juni 2022

30 Agustus 2022   09:19 Diperbarui: 31 Agustus 2022   10:12 73 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gadget. Sumber ilustrasi: PEXELS/ThisIsEngineering

New York - The Securities and Exchange Commission (SEC) awal musim panas ini menyelidiki Twitter berkaitan dengan pengukuran pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi (monetizable daily active users - mDAU) serta akun palsu dan spam, menurut dokumen yang diajukan ke situs web milik SEC yang pertama kali dilaporkan minggu lalu. 

Berita korespondensi muncul ketika Twitter menghadapi perhatian yang meningkat atas pengukuran audiensnya, di tengah pertempuran hukumnya dengan Elon Musk dan setelah pengungkapan laporan Whistleblower minggu lalu yang mempertanyakan insentif perusahaan untuk mengukur akun spam dan bot palsu dengan benar. 

Dalam surat 15 Juni yang ditujukan kepada CEO Twitter Parag Agrawal, agensi tersebut menanyakan tentang pernyataan perusahaan dalam laporan tahunan 2021 bahwa akun palsu dan spam membentuk kurang dari 5% dari mDAU, metrik yang digunakan Twitter secara publik untuk mengukur ukuran basis penggunanya. "Tolong ungkapkan metodologi yang digunakan dalam menghitung angka-angka ini dan penilaian serta asumsi yang mendasari yang digunakan oleh manajemen," kata SEC dalam surat tersebut.

Itu juga bertanya tentang pernyataan ulang Twitter tentang angka mDAU untuk tiga tahun sebelumnya dalam laporan triwulanan Maret 2022. SEC meminta informasi tentang bagaimana dan kapan perusahaan menemukan kesalahan yang sebelumnya menyebabkannya melebih-lebihkan mDAU dan bagaimana perusahaan "menyimpulkan tidak ada kelemahan material dalam kontrol internal Anda atas pelaporan keuangan dan bahwa kontrol dan prosedur pengungkapan Anda efektif pada 31 Maret 2022."  

Twitter menjelaskan dalam surat tertanggal 22 Juni bahwa persentase akun palsu dan spam dihitung "berdasarkan tinjauan internal sampel akun dan penerapan penilaian bisnis Twitter" dan mengulangi pernyataan tentang proses yang termasuk dalam laporan triwulanan perusahaan. Ia menambahkan bahwa peninjau manusia mengevaluasi ribuan akun yang dipilih secara acak dari Twitter yang dianggap mDAU dan — menggunakan data publik dan pribadi seperti informasi kontak dan aktivitas akun — pertimbangkan apakah akun tersebut melanggar satu atau lebih aturannya terhadap spam dan manipulasi platform. Penilaian tersebut kemudian tunduk pada proses peninjauan multi-langkah, kata perusahaan itu. 

Twitter mengatakan dalam surat itu bahwa pernyataan mDAU yang berlebihan adalah hasil dari fitur yang diluncurkan pada Maret 2021 yang memungkinkan orang untuk menautkan akun terpisah untuk dengan mudah beralih di antara mereka.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan