Mohon tunggu...
Efrain Limbong
Efrain Limbong Mohon Tunggu... Nasionalis

Menulis Untuk Peradaban

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

Perlukah Boikot Premier League untuk Protes Diskriminasi Tim Indonesia?

19 Maret 2021   17:31 Diperbarui: 19 Maret 2021   17:39 226 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perlukah Boikot Premier League untuk Protes Diskriminasi Tim Indonesia?
Doc : IG Greysia Polii

Saya tersentak ajakan seorang kawan di media sosialnya untuk memboikot Premier League atau Liga Utama Inggris, sebagai bentuk protes terhadap kebijakan negara Inggris yang mengkarantina tim bulutangkis Indonesia di ajang All England 2021.

Ajakan boikot berupa stop menonton tayangan Liga Utama Inggris datang spontan dari kawan tersebut, atas kekecewaan terhadap negara Inggris dalam menerapkan protokol kesehatan bagi tim bulutangkis Indonesia.  Kita semua warga Indonesia jelas kecewa berat atas perlakuan diskriminasi tersebut.

Bagaimana tidak kecewa melihat kenyataan tim Indonesia yang sudah sempat bertanding, lalu kemudian dinyatakan kalah WO untuk semua kategori pertandingan. Karena harus masuk karantina selama 10 hari hingga pertandingan selesai.

Sudah latihan keras berhari hari. Juga sudah melalui proses vaksinasi sebanyak dua kali, serta sudah mengikuti tes covid sejak pemberangkatan dari Indonesia sampai di Inggris dan dinyatakan negatif. Ternyata sampai di negara orang justru malah masuk karantina, hanya karena satu pesawat dengan penumpang yang positif covid.

Kalau tahu seperti itu mendingan tidak usah berangkat ke Inggris. Sudah buang waktu, tenaga dan dana, serta dipermalukan lagi di negara orang. Kok bisa malu ?

Ya jelas malulah. Para pemain kelas dunia, disuruh pulang jalan kaki dari tempat pertandingan ke hotel. Padahal ada sarana transportasi untuk pemain. Mungkin inilah hal paling tidak mengenakkan yang dialami tim bulutangkis Indonesia dalam sejarah pelaksanaan All England.

Kejadian yang menimpa tim bulutangkis Indonesia ini memang murni kebijakan Negara Inggris lewat  National Health Service (HHS). Panitia All England dan Federasi Bulutangkis Dunia (BAF)  tidak bisa berbuat apa apa. Pemerintah Indonesia pun tidak bisa berbuat banyak, agar tim bulutangkis Indonesia bebas dari karantina dan bisa bertanding lagi.  

Lalu perlukah kita memboikot menonton Liga  Utama Inggris sebagai bentuk protes terhadap Negara Inggris. Perlukah begitu banyak fans di Indonesia melampiaskan kekecewaan dengan 'mengkarantina' tayangkan olahraga Inggris, agar Negara tersebut tahu begitu cintanya warga Indonesia terhadap duta olahraganya.

Menurut saya, tidak perlu kita melakukan hal tersebut. Karena urusan bulutangkis jangan dibawa bawa ke sepakbola. Pencinta sepakbola Liga Utama Inggris tentu tidak bisa ujug ujug dalam sekejap diajak untuk memboikot tayangan tersebut. Cukup kita tunjukkan bahwa masih rasional dan sportif  dalam urusan olahraga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN