Mohon tunggu...
Yulius Efendi
Yulius Efendi Mohon Tunggu... Sedang Menjalankan Studi

Laki-laki

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Keluarga Politik Vs Dinasti Politik dalam Sistem Demokrasi Indonesia

30 Juli 2020   13:23 Diperbarui: 30 Juli 2020   13:13 144 2 0 Mohon Tunggu...

Tulisan ini dibedah, berangkat dari tulisan yang dibahas dalam kolom opini, (Kompas, 30 Juli 2020) oleh Moch Nurhasim, yang diberi judul, "Pilkada Dinasti Politik". Saya tidak mempersoalkan term ini, tetapi perlu dibedah pula maksud term ini dalam kaitan dengan term "keluarga politik". Saya yakin, secara bijaksana kita perlu membedah term "keluarga politik" dan "dinasti politik", meskipin term "dinasti politik" sudah tidak asing lagi diterapkan di Indonesia. 

Kamus Oxford mendefinisikan 'dinasti' sebagai, "garis penguasa turun-temurun dalam suatu negara." Dinasti politik dideskripsikan dalam kepemilikkan/kelangengan kekuasaan setidaknya empat generasi berturut-turut dalam jalur langsung, yang dipilih untuk jabatan kepala negara dan atau Gubernur, Wali Kota, Bupati. Sementara Bill dan Hillary Clinton dapat dianggap sebagai keluarga politik, pemahaman saya tidak menganggap mereka sebagai sebuah dinasti karena garis keturunan politik mereka meluas ke satu generasi. 

Pengertian dinasti membingkai ruang lingkup kajian yang berkaitan dengan multi-generasi, garis keluarga langsung, ruang lingkup kerja, dan interpretasi ketat dari yang terpilih. Berdasarkan kajian term ini, dinasti politik berjalan tanpa definisi, mungkin karena keluarga diasumsikan sebagai unit alami dari analisis sosial sehingga tidak memerlukan penjelasan.

Dalam wacana politik sehari-hari di Indonesia, termasuk yang tulisan Moch Nurhasim, istilah dinasti politik sudah menjadi istilah yang banyak diterapkan. Tetapi kelompok keluarga yang terlibat dalam politik sangat berbeda dalam hal kedalaman dan tingkat kekuasaan mereka, dan peran yang diberikan kepada anggota keluarga. 

Maka kita mulai dengan definisi kelompok yang paling sederhana: keluarga politik terdiri dari keluarga di mana lebih dari satu anggota keluarga memperoleh posisi politik terpilih dalam unit geografis tertentu. Keluarga politik menjadi dinasti politik hanya ketika ia mampu memperluas kekuatannya secara sementara, sehingga begitu pendiri dinasti kehilangan jabatan, ia digantikan oleh anggota keluarga. Keberhasilan ini dapat bersifat intra generasi (mis. Ketika pendiri digantikan oleh pasangan atau saudara kandung) atau antar generasi (biasanya, anak, anak laki-laki atau menantu perempuan).

Kita belum tahu berapa banyak keluarga politik di Indonesia yang akan mengubah diri mereka menjadi dinasti yang tepat, dan apakah Indonesia pada akhirnya akan menyamai rekor negara-negara tetangga (khususnya, Filipina) dalam menghasilkan dinasti politik multi-generasi yang tangguh. 

Ada dimensi penting lain dari kekuatan keluarga politik. Ini menyangkut kemampuan keluarga untuk memperluas dirinya secara horizontal, merujuk pada kemampuannya untuk menyebar melalui perbedaan lembaga pemerintah dan melalui unit geografis yang berdekatan. Beberapa keluarga politik paling dikenal di Indonesia memiliki penyebaran horizontal yang luas, memperluas kontrol politik mereka melalui pencalonan untuk menduduki posisi dalam pemerintahan.

Berdasarkan pembedahan kejelasan term ini, penjelasan teoretis apa yang dapat kita ajukan untuk menjelaskan alasan kemunculan dinasti politik di Indonesia pasca-Soeharto atau pasca-reformasi? Merujuk pada literatur tentang perpolitikkan di Indonesia, kita membedakan dua pendekatan luas. Pendekatan pertama berfokus pada struktur peluang politik. 

Pendekatan ini mengarahkan perhatian kita pada aturan sistem politik yang memfasilitasi pembentukan dinasti atau secara umum tidak adanya ketentuan yang memungkinkan untuk mencegahnya. Jelas, dalam kasus Indonesia, pergeseran dari otoriter ke pemerintahan demokratis sangat penting, mengingat bahwa pergeseran ini menciptakan kemungkinan bagi aktor politik di provinsi atau kabupaten yang berpengaruh untuk bertarung melalui pemilihan untuk posisi politik yang sebelumnya ditunjuk, dan dengan demikian diperuntukkan bagi individu dengan kredensial birokrasi yang sesuai dan, kritis, yang disukai oleh Jakarta (Buehler, 2009).

Secara lebih luas, keunggulan keluarga, klan dan kelompok informal yang serumpun dalam politik resmi umumnya dipandang sebagai fungsi kelemahan negara dan saling penetrasi antar negara dan kekuatan sosial yang terjadi ketika negara tidak memiliki integritas kelembagaan. Pemahaman ini telah sangat berpengaruh dalam studi negara-negara berkembang sejak karya-karya Migdal (1988, 2001; lihat juga McCoy, 1994: 10--19). 

Meskipun versi pendekatan ini tidak dapat menjelaskan kemunculan keluarga politik baru di wilayah Indonesia beberapa dekade setelah pembangunan negara dimulai, kenaikan mereka mungkin dipandang sebagai gejala kelemahan negara, atau setidaknya penetrasi oleh 'negara bayangan' informal dan jaringan yang mengatur kekuasaan di luar aturan formal (Aspinall dan van Klinken, 2011; Hidayat, 2007)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN