Mohon tunggu...
Edi Kusumawati
Edi Kusumawati Mohon Tunggu...

Ibu dari dua orang putra yang bangga dengan profesinya sebagai ibu rumah tangga. Tulisan yang lain dapat disimak di http://edikusumawati.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Ganti Ban Aja Ya, Bu!

3 Agustus 2011   08:05 Diperbarui: 26 Juni 2015   03:08 355 4 13 Mohon Tunggu...

Kejadian ini baru saja saya alami. Ceritanya siang ini saya jemput Danny ke sekolah. Berhubung bulan puasa, Danny yang biasanya pulang jam 4 sore jadwalnya jadi berubah pulang jam 1 siang (setelah sholat dhuhur berjamaah di sekolah). Mau nggak mau saya lagi yang giliran jemput karena papanya pulangnya tetap jam 4 sore. Dengan membawa Darryl, saya jemput Danny ke sekolah dengan motor. Sampai di sekolah, ternyata ada keponakan saya yang juga tengah menunggu jemputan mamanya. Namanya juga keponakan, saya langsung menawari untuk mengantarnya pulang dengan catatan saya drop dulu Danny di rumah. Tadinya saya pikir kasihan khan kalo nunggunya terlalu lama, apalagi ini bulan puasa. Pasti capeklah. Jadilah akhirnya saya bawa juga sekalian keponakan saya. Ternyata nasib apes menimpa saya. Baru setengah perjalanan, tiba-tiba ban saya kempes. Sudah pasti bocor, itulah yang ada dalam pikiran saya karena dengan cepat anginnya keluar dari ban motor saya. Ya sudah saya suruh Danny dan keponakan saya itu turun dan jalan menuju rumah. Lagipula posisi saya "kebanan" toh sudah mendekati rumah. Setelah dua bersaudara itu jalan kaki, saya pun menelpon papanya Darryl di kantor. Maksudnya saya suruh pakai mobil pick up kantor agar motor saya bisa dinaikkan ke atas mobil sekaligus saya suruh tambalkan sekalian. Mungkin karena lagi sibuk, saya pun disuruh tunggu sebentar atau kalo saya nggak mau nunggu disuruh naikin saja sampai ke tempat bengkel terdekat. Namanya belum pernah nambalin motor di dekat-dekat situ saya pun malas melakukannya. Mendingan saya pulang ke rumah, meskipun dengan ban motor yang kempes. Lagian saya bawa Darryl, kasihan khan kalo harus berlama-lama nunggu di bengkel (padahal suerr, saya malas beneran kalo harus nungguin orang nambal ban). Akhirnya dengan modal nekad saya tetap menaiki motor saya hingga sampai rumah. Sementara dua anak beranak tadi, Danny dan keponakan saya juga sudah sampai rumah. Saya pun langsung menelpon kakak ipar saya kalo anaknya sekarang ada di rumah saya. Tak berapa lama papanya Darryl datang dengan mobil pick up kantor pesenan saya. Tadinya dia mau melepas ban motor saya terus ditinggal ke bengkel terdekat. Nanti sepulangnya dari kantor baru diambilnya. Eh, ternyata kunci-kunci motor yang biasanya ada di dalam bak motor nggak ada. Dicari-cari di dalam rumah juga nggak ada. Ya sudah akhirnya mau nggak mau saya juga yang akhirnya harus bawa motor itu ke bengkel. Untungnya Darryl waktu itu minta tidur. Selesai menidurkan Darryl, saya bergegas ke bengkel yang ditunjuk oleh papanya Darryl. Tidak terlalu jauh ternyata, cuma 500 meteran dari rumah. Kembali saya naiki motor saya yang gembos itu menuju bengkel. Sampai di bengkel, ban dalam motor saya langsung dikeluarkan dari ban luarnya. Ada satu lubang didekat dop motor saya. Mungkin karena malas atau kenapa, tukang bengkel langsung bilang, "diganti saja, ya bu?" Dasarnya saya juga malas berlama-lama di bengkel, saya pun mengiyakan saja. Maklum lagi puasa hehehe, mendingan tidur di rumah kali ya daripada harus berlama-lama di bengkel. Akhirnya siang ini ban dalam motor saya pun baru, dengan biaya Rp 35.000,- saya bisa cepat ada di rumah lagi. Dan bisa menceritakan pengalaman saya ini. Intinya saya cuma ingin pamer aja kalo ban dalam motor saya sekarang baru lho! Setidaknya kalo mau nrabas-nrabas trotoar atau lampu merah sudah tidak khawatir akan gembos ban lagi hehehe. Halah ini mau cerita apa tho sebenarnya, nggak penting amat ya? [caption id="attachment_123041" align="aligncenter" width="461" caption="tukang bengkel lagi mengganti ban motor saya"][/caption] [caption id="attachment_123043" align="aligncenter" width="461" caption="cepat betul gantinya, nggak sampai 10 menit sudah beres"][/caption] [caption id="attachment_123046" align="aligncenter" width="461" caption="setelah diganti ban dalam, dipasang lagi seperti semula"][/caption]

Lagi-lagi keisengan saya kumat. Berhubung saya nggak bawa kamera digital, saya foto aja itu masnya bengkel dengan kamera yang ada di hape saya. Tentu saja ngambil fotonya sambil sembunyi-sembunyi, pura-puranya tadi lagi baca sms gitu. Padahal sebenarnya saya ngambil fotonya masnya itu hehehe. Jadi mohon maaf kalo gambarnya rada-rada kabur gitu. Maklum cuma hape ecek-ecek hehehe. Buat masnya bengkel, maaf ya tadi gambarnya saya ambil hehehe. Jangan marah ya, ini khan bulan puasa hehehe. Nggak boleh marah nanti batal puasanya (kalo puasa sih!), ya kalo tidak bisa cepat tua lho hehehe.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x