Mohon tunggu...
I Ketut Suweca
I Ketut Suweca Mohon Tunggu... Dosen - Dosen - Pencinta Dunia Literasi

Kecintaannya pada dunia literasi membawanya suntuk berkiprah di bidang penulisan artikel dan buku. Baginya, hidup yang berguna adalah hidup dengan berbagi kebaikan, antara lain, melalui karya tulis.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Refleksi di Hari Buku Sedunia: Sudahkah Kita Membiasakan Membaca Buku?

22 April 2024   04:33 Diperbarui: 23 April 2024   17:10 355
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi-- Anak-anak sedang membaca buku di Yayasan Bustanul Hikmah milik Fauzi, penjual jamu di Sidoarjo, Minggu (7/4/2017).(KOMPAS.com/Rachmawati)

Hari Buku Sedunia pertama kali dirayakan pada tahun 1995. UNESCO (Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa) menetapkan tanggal 23 April sebagai Hari Buku Sedunia dalam upaya untuk mempromosikan budaya membaca, literasi, dan kekayaan literatur di seluruh dunia.

Pemilihan tanggal tersebut berkaitan dengan peringatan kematian beberapa tokoh sastra besar, termasuk William Shakespeare dan Miguel de Cervantes, yang meninggal pada tanggal tersebut pada tahun 1616, serta peringatan tanggal kelahiran sastrawan lainnya yang terkenal.

Sejak saat itu, Hari Buku Sedunia diperingati setiap tahun pada tanggal yang sama di berbagai negara di seluruh dunia.

Melakukan Refleksi

Salah satu tujuan utama Hari Buku Sedunia adalah untuk mendorong kebiasaan membaca di kalangan masyarakat. Membaca memiliki manfaat yang luas, mulai dari meningkatkan pengetahuan hingga mengembangkan imajinasi dan keterampilan kritis.


Nah, dalam rangka Hari Buku Sedunia tahun 2924 ini, marilah kita melakukan refleksi terhadap kebiasaan dan budaya baca di negeri ini, terutama kaum yang terdidik, apakah ia seorang mahasiswa, guru, dosen, dan lainnya.

Membaca buku sebagai salah satu kegiatan harian yang berkesinambungan (Sumber gambar:www.dictio.id).
Membaca buku sebagai salah satu kegiatan harian yang berkesinambungan (Sumber gambar:www.dictio.id).

Ada baiknya kita bertanya kepada diri sendiri: apakah kita sudah melakukan aktivitas membaca buku -- baik dalam bentuk buku cetak maupun digital, secara berkesinambungan dalam keseharian?

Pertanyaan ini menjadi penting, karena membaca merupakan kebutuhan dan kegiatan yang menjadi ciri utama kaum terpelajar atau terdidik. Sangat disayangkan kalau kaum terpelajar di negeri ini terlanda virus malas membaca buku, hanya membaca media sosial.

Membiasakan diri membaca buku (Sumber gambar: sampoernaacademy.sch.id).
Membiasakan diri membaca buku (Sumber gambar: sampoernaacademy.sch.id).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun