Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Biaya Nikah Bukan Beban untuk Satu Pihak, Akan tetapi Tanggung Jawab Kedua Pihak

3 Februari 2020   08:16 Diperbarui: 3 Februari 2020   08:18 379 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Biaya Nikah Bukan Beban untuk Satu Pihak, Akan tetapi Tanggung Jawab Kedua Pihak
Sumber foto BBC News.com

Persoalan mahar dan biaya pernikahan kerap menjadi suasana yang kurang menarik sebelum dan sesudah pernikahan. Persoalannya terjadi saat pihak pembawa mahar tidak membawah jumlah mahar seturut permintaan. Apalagi pihak penerima mahar sangat berharap pada mahar itu sebagai sumber utama biaya pernikahan.

Tidak masalah kalau waktu pembawaan mahar itu terjadi jauh hari sebelum pernikahan. Masih ada kesempatan untuk membatalkan pernikahan.

Tetapi kalau mahar itu dibawa sehari sebelum pernikahan, bisa jadi pihak penyelenggara pesta menjadi shok.

Alih-alih berharap pada pembawa mahar, malah yang dibawa tidak sesuai dengan anggaran pesta. Pastinya, pihak penyelenggara merasa kecewa. Mau membatalkan acara, undangan sudah disebarluaskan. Jadi mau tidak mau, pihak yang menyelenggarakan pesta tetap merayakan acara pesta walaupun dengan hati kecewa.

Namun hal itu bisa berdampak pada perlakuan pada pihak pemberi mahar. Keluarga bisa saja kehilangan respek dan kepercayaan. Jadinya, di mata pihak penerima mahar dan sekaligus penyelenggara pesta, pihak pemberi mahar kehilangan simpati.

Sebaliknya kalau anggaran pesta ditanggung bersama, pastinya persoalan mengenai acara nikah bisa dihindarkan.  

Tanpa mengesampingkan makna dari mahar, bisa jadi kedua belah pihak sepakat untuk memutuskan anggaran nikah. Pembicaraan itu menyangkut tanggung jawab masing-masing pihak. Tanggung jawab itu sama dan tidak membebankan salah satu pihak. Dengan ini, setiap pihak tahu dan sadar kontribusi yang mereka berikan untuk acara tersebut.

Anggaran pesta ditanggung bersama agar kedua belah pihak mempunyai tanggung jawab yang sama saat resepsi mengalami kelebihan dan kekurangan.

Kalau ada kelebihan dari pesta, bukan hanya satu pihak yang disoroti sementara pihak lain dikesampingkan. Sementara kalau ada kekurangan, yang menjadi penyumbang dana utama tidak dipersalahkan.

Kalau kedua belah pihak membagi rata tanggung jawab mereka agar mereka sama-sama bertanggung jawab pada segala konsekuensi yang terjadi.

Toh, kedua belah pihak menikah untuk menjadi satu. Pembagiaan anggaran secara rata menjadi bagian tak terpisahkan untuk menunjukkan persatuan itu kepada orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x