Mohon tunggu...
Donald Haromunthe
Donald Haromunthe Mohon Tunggu... Guru Seni Budaya di SMA Budi Mulia Pematangsiantar

Saya juga menulis di donald.haromunthe.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pandemi dan Disrupsi Mempertegas Urgensi Heutagogi di Sekolah

20 Januari 2021   20:35 Diperbarui: 20 Januari 2021   20:44 105 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pandemi dan Disrupsi Mempertegas Urgensi Heutagogi di Sekolah
Ironi Pendidikan via donald.haromunthe.com

Disrupsi dan Pandemi

Sudah sejak beberapa tahun lalu, istilah disruption era (era disrupsi) semakin terbiasa terdengar dan terbaca kita. Mungkin ada yang belum pernah mendengarnya, disrupsi adalah gangguan yang mengakibatkan industri tidak berjalan seperti biasanya karena bermunculannya kompetitor baru yang jauh lebih efisien dan efektif, serta penemuan teknologi baru yang mengubah peta bisnis. Contoh yang sering dirujuk adalah ojek pangkalan dengan ojek aplikasi (Gojek atau Grab). Seperti kita lihat, tren ini masih berlanjut dan sepertinya akan terus dalam pola itu.

Saya melihat bahwa pola ini memiliki interseksi yang cukup kuat dengan apa yang menimpa kita di seluruh dunia sekarang ini, yakni pandemi COVID-19 dengan segala dampaknya terhadap seluruh aspek kehidupan kita. Interseksi itu terutama menjadi jelas pada dunia pendidikan Indonesia.

Persisnya interseksi itu terjadi karena era disrupsi mengubah daftar pekerjaan yang dibutuhkan oleh dunia kerja (yang sering tidak diajarkan di sekolah). Sementara itu, pandemi mengubah cara belajar dan materi belajar yang perlu (yang sering tidak terjadi di sekolah).

Karir di Sekolah: Mana yang Masih Relevan?

Bagi para tenaga pendidik, setidaknya kenyataan ini mengajarkan kita bahwa ada dua jenis karir di sekolah dan masa depannya.

Pertama, yang expendable (mudah digantikan mesin).  Keniscayaan otomatisasi yang diakselerasi oleh paduan big data dan AI membuat pekerjaan lama (yang dulunya diimpikan sebagai tempat berlabuh para siswa dengan kurikulum sekolah yang ada saat ini) akan semakin tidak dibutuhkan lagi. Untuk karir di sekolah saja misalnya, profesi seperti guru les mengetik, tukang ketik, guru sejarah, entry data di tata usaha sekolah diyakini akan semakin sedikit dibutuhkan, atau malah hilang sama sekali. Ini sangat masuk akal karena kodrat dari pekerjaan itu sangat mungkin diambil alih oleh otomatisasi tadi. Apalagi untuk materi pelajaran yang melulu hafalan, Youtube dan sumber internet lainnya sudah lebih kaya dan lebih banyak pilihan tergantung tingkat pencerapan si anak. Expendability akan semakin tegas pula manakala guru mapel itu tidak kreatif dalam merangsang siswa supaya tertarik mendalami pelajaran yang diampunya. Hal yang sama juga terjadi pada pekerjaan lain di luar sekolah, yakni yang tugasnya bisa diambil alih oleh mesin.

Kedua, yang belum expendable atau belum tergantikan. Tenaga pendidik yang dalam proses pembelajaran banyak melibatkan unsur kreatif diyakini masih belum tergantikan. Misalnya, pelajaran bahasa dan sastra, seni dan budaya, olahraga dan mata pelajaran lain yang indikator pencapaiannya tidak cukup dengan teori tetapi juga dengan praktek yang dibimbing serius oleh guru pengampu yang bersangkutan. Hal yang sama juga terjadi pada pekerjaan lain di luar sekolah, masih akan bertahan, yakni yang tugasnya masih dominan melibatkan proses kreatif dan intuisi (yang hingga saat ini belum bisa dijangkau atau ditaklukkan oleh AI dan teknologi mutakhir lainnya). Menulis lagu, mengarang puisi, atau melatih otot kaki untuk membentuk curve saat melakukan sepak pojok pada sepak bola adalah contoh pembelajaran yang masih lebih membutuhkan manusia sebagai instruktur dibanding mesin.

Tidak tertutup kemungkinan, kelompok kedua ini juga akan expendable ketika AI dan teknologi turunannya semakin berkembang. Sebagai contoh, saat ini, berkat kemampuan "self-learning robot" melihat pola dan hubungan makna kata berkat algoritma tesaurus yang semakin melimpah, bahkan sudah ada bot yang bisa menulis puisi. Meskipun hasilnya belum sehebat karya para penyair kondang, tapi juga sering lebih bagus dibanding karya penulis puisi pemula.

Ketika Sekolah Tak Lagi Relevan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN