Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis dan bloger di bidang arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeotainmen, museotainmen, astrotainmen, dan pegiat komunitas. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Memperbanyak Bus TransJakarta untuk Mengurangi Kemacetan Jakarta

28 Januari 2022   12:11 Diperbarui: 28 Januari 2022   14:53 262 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Transjakarta merupakan salah satu transportasi publik yang cukup banyak digunakan oleh warga Jakarta (KOMPAS.com/HILEL HODAWYA)

Sejak lama masalah utama di Jakarta adalah macet. Gubernur berganti gubernur tetap saja kemacetan sulit ditanggulangi. 

Memang dimaklumi Jakarta merupakan kota besar. Aktivitas masyarakat berlangsung sepanjang hari. Jangan heran Jakarta menjadi magnet buat masyarakat di luar Jakarta. Ada yang mencari pekerjaan, ada yang membuka tempat usaha, ada yang bersekolah atau berkuliah, pokoknya segala aktivitas di Jakarta.

Dulu penduduk Batavia, nama lama Jakarta, relatif sedikit. Namun perlahan-lahan mulai berdatangan warga dari daerah lain. Jadilah kemudian Jakarta kota yang padat. 

Banyak orang  mengadu nasib di sini. Mereka yang 'kalah bertarung' terpaksa mendirikan gubuk-gubuk liar di tepian sungai.

Beban Jakarta begitu berat karena menyandang berbagai sebutan: kota pemerintahan, kota pelabuhan, kota dagang, kota pendidikan, dan masih banyak lagi.  

Oplet, pernah beroperasi di Jakarta sebelum mikrolet (Sumber: thejakartapostimage)
Oplet, pernah beroperasi di Jakarta sebelum mikrolet (Sumber: thejakartapostimage)

Macet

Jakarta yang tadinya lengang, lambat-laun menjadi padat. Dulu jalan masih tanah. Belum banyak orang yang memiliki mobil. Boleh dibilang jalan sempit pun tidak masalah.

Setelah banyak orang mampu membeli mobil, jalan mulai padat dan terasa sempit. Mulai dilakukan pelebaran jalan. 

Seingat saya, rumah keluarga pernah terpotong 1,5 meter. Untung halaman depan masih luas. Sejak itu jalan tanah berubah jadi aspal. Di depan rumah pun dibuat trotoar.

Becak masih banyak beroperasi. Umumnya penarik becak berasal dari luar Jakarta. "Susah mencari makan di kampung," begitulah alasan mereka ke Jakarta. Karena dianggap biang kemacetan, kemudian becak dilarang. Juga dipandang tidak manusiawi karena penarik becak sering membawa beban berat dengan kayuhan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Transportasi Selengkapnya
Lihat Transportasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan