Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis dan bloger di bidang arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeotainmen, museotainmen, astrotainmen, dan pegiat komunitas. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Kuartet Ganda Putra Bulutangkis Indonesia yang Menjadi Legenda Dunia

20 Desember 2021   08:46 Diperbarui: 20 Desember 2021   08:50 313 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dua ganda putra bulutangkis yang menjadi legenda dunia: Christian - Ade/kiri dan Tjuntjun - Johan/kanan (Sumber: bwf) 

Olahraga paling dikenal di Indonesia tak lain bulutangkis atau badminton. Atlet-atlet Indonesia paling berjaya di cabang ini. Berbagai penghargaan pernah diraih dari ajang bergengsi, seperti All England, Kejuaraan Dunia, Olimpiade, dan Asian Games.

Pemain putra ternyata lebih sukses dari pemain putri. Nama Tan Joe Hok, Rudi Hartono, Liem Swie  King, dan Taufik Hidayat, misalnya, sudah termasuk dalam "Hall of Fame". Mereka berprestasi besar dalam tunggal putra.

Dalam ganda putra ada kuartet atau empat nama yang menjadi legenda dunia. Artinya ada dua pasangan yang sering menjadi juara dalam ajang internasional. Kedua pasangan itu adalah Christian Hadinata -- Ade  Chandra dan Tjuntjun -- Johan Wahyudi. Mereka berjaya di era 1970-an hingga 1980-an.

Tercatat Christian/Ade pernah menjadi juara All England pada 1972 dan 1973 serta juara dunia pada 1980. Sementara Tjuntjun/Johan menjadi juara All England pada 1974 dan 1975, lalu 1977 hingga 1980 serta juara dunia pada 1977.

Pasangan Christian/Ade dan Tjuntjun/Johan selalu menjadi 'musuh bebuyutan' hampir pada setiap kejuaraan. Siapa yang lebih siap, merekalah yang akan menjadi juara. Boleh dibilang kedua pasangan tidak terkalahkan oleh pasangan mana pun. Termasuk oleh pasangan Tiongkok yang terkenal ketika itu: Hou Chia Chang/Yu Yao Tung dan Tang Hsien Hu/Chen Tien Hsiang.

Ketika itu Indonesia masih bernaung di bawah IBF (International Badminton Federation), sementara di pihak lain dibuat badan tandingan BWF (Badminton World Federation). Tiongkok, negara kuat dalam bulutangkis, ketika itu belum menjadi anggota IBF. Pada 1981 IBF merger dengan BWF, lalu pada 2005 nama organisasi yang dipakai BWF.

Juara ganda putra All England masa 1970-an (Sumber: id.wikipedia)
Juara ganda putra All England masa 1970-an (Sumber: id.wikipedia)

Raja jaring dan airbone smash

Pasangan pertama Christian adalah Atik Jauhari. Lalu oleh sang pelatih Stanley Gouw, Christian dipasangkan dengan Ade Chandra. Sementara pasangan pertama Tjuntjun adalah Tatat. Karena Tatat cedera dalam pertandingan di dalam negeri, Tjuntjun dipasangkan dengan Johan Wahyudi. Pada masa inilah lahir 7 pemain legendaris, yakni Rudy Hartono, Liem Swie King, dan Iie Sumirat, untuk tunggal putra;  Christian, Ade Chandra, Tjuntjun, dan Johan Wahyudi untuk ganda putra.

Ketujuh pemain ini selalu menjadi pahlawan bulutangkis, termasuk dalam Piala Thomas. Sayang karena ketentuan dalam Piala Thomas hanya boleh maksimum 6 pemain, maka ada satu pemain yang 'dikorbankan'. Kalau Liem Swie King bermain rangkap pada tunggal dan ganda putra, maka ia berpasangan dengan Christian. Akibatnya Ade Chandra 'dikorbankan'.  Kalau Tjuntjun bermain rangkap tunggal dan ganda putra, maka ia berpasangan dengan Rudy Hartono. Akibatnya Johan Wahyudi 'dikorbankan'.

Pada 1970-an baru ada stasiun TVRI. Untungnya TVRI menyiarkan pertandingan All England dan Piala Thomas. Masih hitam putih lagi. Saya lihat betapa pasangan Christian/Ade kuat dalam bertahan dan menyerang. Sering kali Ade bermain di belakang, sementara Christian di depan. Kalau ada bola tanggung di depan jaring, Christianlah yang bertanggung jawab. Akibatnya Christian mendapat julukan "Raja jaring".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan