Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis dan bloger di bidang arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeolog mandiri tanpa kantor. Beraktivitas lewat komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Museum Nasional dan Museum Konferensi Asia Afrika Ramah Tunanetra

13 Oktober 2021   17:56 Diperbarui: 16 Oktober 2021   18:30 693 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Informasi pada arca Parwati dan beberapa arca lain sudah dilengkapi huruf Braille (Foto: Oyen Ongkodharma)

Kemarin 12 Oktober, berbagai insan permuseuman di seluruh Indonesia merayakan Hari Museum Indonesia. Berbagai acara webinar, virtual tour, seminar, dan sejumlah acara diselenggarakan oleh banyak museum. 

Tentu saja oleh museum-museum pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kota, dan pemerintah kabupaten. Maklum museum-museum itu memiliki dana APBN atau APBD. 

Geliat museum-museum swasta memang agak terhenti. Di masa pandemi ini pemasukan museum-museum swasta sangat minim. Apalagi ada pembatasan jumlah pengunjung. Padahal karcis masuk menjadi pemasukan utama museum swasta. 

Beberapa hari sebelum Hari Museum Indonesia, saya sempat datang ke Museum Nasional di Jakarta untuk menghadiri acara peluncuran buku. 

Tentu saja secara terbatas dan dengan protokol kesehatan ketat.  

Museumnya sendiri masih tertutup untuk umum. Semoga kalau pandemi sudah melandai, Museum Nasional bersama museum-museum lain segera dibuka kembali untuk publik. 

Braille

Saya sempat melihat koleksi arca di ruangan terbuka dengan tampilan baru. Ada beberapa arca dilengkapi label dalam huruf Braille. Tentu ini untuk kepentingan teman-teman kita dari golongan tunanetra

Dengan huruf Braille, para tunanetra dapat membaca dan menulis. Huruf Braille tersusun dari 6 titik, berupa 3 baris horisontal dan 2 baris vertikal. Titik yang menonjol itulah yang dibaca sebagai huruf. 

Jika titik pertama yang menonjol, maka dibaca "a" (lihat foto berikut). Huruf Braille bisa juga untuk membaca angka dan not musik. 

Alfabet Braille (Foto: meenta.net)
Alfabet Braille (Foto: meenta.net)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan