Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kata Motivator Tung Desem, Pelukis Harus Punya Kemampuan "Marketing"

22 November 2020   11:58 Diperbarui: 22 November 2020   12:05 27 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kata Motivator Tung Desem, Pelukis Harus Punya Kemampuan "Marketing"
Kepala Museum Basoeki Abdullah Ibu Maeva Salmah memberikan apresiasi kepada dua peserta pameran pilihan masyarakat (Dokpri)

Sejak beberapa waktu lalu masyarakat dimanjakan dengan tanda-tanda pengenal Museum Basoeki Abdullah. Museum ini terletak di Jalan Keuangan Raya No. 19, Cilandak Barat, Jakarta Selatan. Kalau dari arah Blok M, Jalan Keuangan terletak di kanan jalan. Sementara kalau dari arah RS Fatmawati, terletak di kiri jalan.

Banyak kendaraan umum yang lewat Jalan Fatmawati, termasuk kereta MRT. Nah, kalau mau ke Museum Basoeki Abdullah, kita turun di stasiun Fatmawati. Di pintu keluar ada papan penunjuk untuk menuju Jalan TB Simatupang dan RS Fatmawati, termasuk Museum Basoeki Abdullah.

Ikuti saja jalur MRT di Jalan Fatmawati yang mengarah ke Blok M. Kalau jalan kaki berjarak sekitar 300 meter. Setelah melihat lukisan di tiang beton MRT sekaligus ada papan petunjuk, ikuti  saja Jalan Keuangan tersebut.

Bahkan Jalan Keuangan ditandai oleh lukisan mural di atas aspal jalan. Tulisannya ada [di sini].

Acara bincang santai dengan Pak Tung Desem (Dokpri)
Acara bincang santai dengan Pak Tung Desem (Dokpri)
Semesta perempuan

Kemarin, Sabtu, 21 November 2020, saya diundang pada acara penutupan pameran seni rupa "Semesta Perempuan". Jadi inilah kunjungan pertama saya di masa pandemi Covid.

Sebenarnya pameran seni rupa tersebut berlangsung pada 25 September -- 25 Oktober 2020. Namun karena adanya PSBB diperpanjang hingga 21 November 2020. Sebagai pendukungan pameran, pernah dilakukan beberapa kali kegiatan daring lewat aplikasi Zoom.

Menurut Kepala Museum Basoeki Abdullah, Ibu Maeva Salmah, pameran seni rupa "Semesta Perempuan" diikuti 15 perupa lelaki dan perempuan dengan obyek lukisan perempuan. Mereka adalah Afriani, Agustan, Citra Sasmita, Erica Hestu, Wahyuni, Guntur Wibowo, Ignasius Dicky T., Ika Kurnia, Indyra, Mahdi Abdullah, PongQ Hari P., Prajna D. Wirata, Reza Pratica H., Syis Paindow, Tubagus Patoni, dan Vikey Yordan.

Kurator pameran adalah Ibu Citra Smara Dewi. Kata beliau, perempuan dalam karya lukis Basoeki Abdullah bukan semata menghadirkan kecantikan tubuh perempuan, melalui lukisan potret, namun juga menghadirkan sosok perempuan dalam konteks mikrokosmos dan makrokosmos.

Kepala Museum Basoeki Abdullah berbincang dengan sebagian peserta pameran 'Semesta Perempuan' (Dokpri)
Kepala Museum Basoeki Abdullah berbincang dengan sebagian peserta pameran 'Semesta Perempuan' (Dokpri)
Bincang santai

Acara penutupan secara resmi dilakukan oleh Pak Judi Wahjudin. Beliau adalah Direktur Pembinaan Lembaga dan Tenaga Kebudayaan Kemendikbud.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x