Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Prasasti Paguhan dari Abad ke-14 Berisi Pembayaran Sebidang Tanah untuk Kepentingan Bhatara

16 Oktober 2020   07:18 Diperbarui: 16 Oktober 2020   07:53 84 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Prasasti Paguhan dari Abad ke-14 Berisi Pembayaran Sebidang Tanah untuk Kepentingan Bhatara
Prasasti Paguhan terbuat dari logam (Foto: Trigangga)

Sumber sejarah kuno yang dianggap penting adalah prasasti. Sejak lama di Indonesia ditemukan banyak prasasti berbahan batu dan logam. Umumnya prasasti berkenaan dengan politik, seperti pemberian tanah kepada sebuah desa karena masyarakat desa itu berjasa buat kerajaan.

Ada juga prasasti yang berkenaan dengan utang-piutang atau sengketa tanah. Bahkan prasasti tentang manipulasi, perkara perdata, dan sumpah/kutukan.

Umumnya prasasti di Indonesia bertarikh abad ke-5 hingga ke-15. Prasasti-prasasti itu dikeluarkan atas perintah raja atau pejabat di sebuah kerajaan. Prasasti dari setiap kerajaan kuno memiliki ciri tersendiri.

Bahasa dan aksara yang digunakan pada prasasti kebanyakan Jawa Kuno. Mereka yang pakar membaca prasasti disebut epigraf atau ahli epigrafi.

Tiga lempeng Prasasti Paguhan (Foto: Trigangga)
Tiga lempeng Prasasti Paguhan (Foto: Trigangga)
Ada sebuah prasasti yang cukup menarik. Namanya Prasasti Paguhan. Prasasti itu berupa tiga lempengan tembaga, masing-masing berukuran 29,3 cm x 10 cm. Dulu prasasti itu ditemukan di Desa Bogem, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, Jawa Timur.

Lempeng pertama dan ketiga bertuliskan 3 baris kalimat di satu sisinya, sementara lempeng ke-2 bertuliskan 3 baris kalimat di kedua sisinya. Aksara dan bahasanya Jawa Kuna.

Inilah cuplikan isi prasasti. Karena sudah berusia ratusan tahun, ada beberapa aksara kurang jelas terbaca sehingga diberi tanda khusus.

1.//swasti sakawarsatita // i saka//1338//

2. sama?kana diwasa ni lebu talampakanira ri talo

3. nan. hanimbal warukira ba?ara ri paguhan. sa? li

Terjemahan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x