Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Arkeolog yang tertarik astrologi, palmistri, numismatik, filateli, dan penulisan/literasi

Arkeolog mandiri. Senang menulis arkeologi, museum, numismatik, dan astrologi/palmistri. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Kode Rahasia Uang Palsu Masa Revolusi Fisik 1945-1949

22 Agustus 2020   07:32 Diperbarui: 22 Agustus 2020   19:06 499 15 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kode Rahasia Uang Palsu Masa Revolusi Fisik 1945-1949
Uang palsu nominal unik Rp 400 (Dokpri)

Masa kolonisasi atau pendudukan oleh bangsa asing menjadi masa-masa buruk bagi pemerintah dan bangsa Indonesia. Proklamasi sudah dikumandangkan, sementara penjajah ingin tetap menduduki Indonesia.

Salah satu dampaknya adalah pencetakan dan peredaran uang---sebagai bukti kedaulatan bangsa---menjadi terkendala. Karena dalam situasi darurat, pencetakan uang menggunakan kertas dan tinta seadanya.

Masa 1945-1949 menjadi masa kritis buat peredaran uang. Masa itu Pemerintah RI mengeluarkan uang kertas yang disebut ORI (Oeang Repoeblik Indonesia). Baru dua tahun merdeka, tentara Belanda kembali ingin menguasai Indonesia lewat Agresi Militer 1 dan 2 pada 1947-1949.

Pada 1947-1949 itu---karena transportasi diblokade tentara Belanda---pemerintah pusat menginstruksikan kepada daerah-daerah di Jawa dan Sumatera untuk mengeluarkan uang darurat. Uang-uang itu dikenal sebagai ORIDA (ORI Daerah) atau uang revolusi fisik.

Bagian belakang uang ORI Rp 400 berisi undang-undang untuk pemalsu uang (Dokpri)
Bagian belakang uang ORI Rp 400 berisi undang-undang untuk pemalsu uang (Dokpri)
Tidak menarik
ORI dan ORIDA terbuat dari bahan kertas sederhana, seperti kertas singkong, kertas koran, dan kertas tulis.  Bahkan ada jenis ORIDA yang distensil dan ditik manual. Karena diproduksi dengan buruk, ORI dan ORIDA sangat tidak menarik sebagai bahan koleksi. 

"Kualitas kertas jelek, begitu pun pencetakan, gambar, dan desain. Bahkan tidak adanya keseragaman kualitas, warna, dan finishing dalam satu seri yang sama," begitu kata Rob Huisman, seorang kolektor uang Indonesia dari Belanda.

Dalam masa konfrontasi fisik, apa saja dilakukan pihak lawan. ORI dan ORIDA ternyata banyak dipalsukan. Tujuan pemalsuan untuk merongrong kewibawaan pemerintah yang sah.

Katakanlah sebagai perang urat syaraf. Banyak numismatis pada masa sekarang menemukan banyak uang palsu. Mereka menyebut uang palsu ini sebagai old fake atau palsu lama.

Kebalikan dari old fake adalah new fake atau palsu baru. Uang new fake dibuat pada masa sekarang untuk kepentingan ekonomi atau mencari keuntungan peribadi. Numismatis profesional pasti tahu mana uang asli, uang old fake, dan uang new fake.

Rumus kode rahasia uang Rp 400 (Foto: Buletin ANIJ, 2009)
Rumus kode rahasia uang Rp 400 (Foto: Buletin ANIJ, 2009)
Kode rahasia
Menyadari pemalsuan adalah ancaman serius bagi kepercayaan terhadap ORI dan ORIDA, maka otoritas keuangan mencari solusi untuk melawannya. Salah satunya adalah menerapkan kode rahasia untuk mengidentifikasi sehingga petugas bisa mengenali uang palsu dengan mudah.

Adi Pratomo, seorang numismatis dari Surabaya, bertahun-tahun meneliti pola ORI dan ORIDA. Tentu saja berdasarkan pengenalan variasi seperti huruf dan nomor seri. Juga dengan kalimat pada beberapa ORI. Hasil penelitian Adi, disempurnakan oleh Rob Huisman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan